Rabu, 16 Januari 2019

TABIK PADA ELLIE SURIATI






TABIK PADA 

ELLIE SURIATI

Kita seharusnya  tidak mudah  memberi penghormatan kepada sesiapa pun. Raja ke, Sultan ke, Datu Seri ke  - mahu pun Tun atau pun Mufti. Penghormatan kita berikan kerana  pencapaian sosok. Kita hormat kerana sumbangan sosok itu kepada kesejahteraan umat. 

Bukan kerana dia anak  Si Anu dan Si Anu maka kita wajib hormat. Bukan kerana dia Datuk atau  Datuk Seri maka kita wajib hormat. Sayugia diberi tahu bahawa ketua  kongsi gelap pun ada yang berderajah Datuk atau Datuk Seri.  

Mustahil masih ada lagi rakyat Malaysia - anak semua bangsa - yang tidak sedar bahawa derajah kehormat boleh dibeli. Ada yang  dijual timbang  kati. Ada yang dijual lelong.  Justeru sampah tetap sampah walau pun menebeng  dalam Istana.

Saya berikan tabik kepada Ellie Suriati. Minah ini dikatan seorang pelakon. Saya tak kenal dengan Minah ini. Saya tidak pernah pun melihat Minah ini  berlakon. Saya tidak memiliki tv. Kalau tak kenal dan tak pernah tengok kenapa dan bagimana  saya beri tabik?

Bagini kesahnya. Bila Najib kena terajang. Bila Najib kena tangkap. Bila Najib dibawa ke mahkamah saya terbaca nama Minah ini. Minah ini dilaporkan datang ke mahkamah Jalan Duta ketika  Najib menerima tuduhan. Minah ini dilaporkan datang juga ‘ berdemo’ di depan pejabat  SPRM - Putrajaya - bila Najib ditahan. 

Malah mengikut laporan  NST pada 25 Oktober 2018 - si Minah ini jatuh murung selama satu minggu bila mendengar Najib dan Barisan Nasional kena terajang.

Aduh! Hebat Minah ini.

Saya angkat tabik kerana inilah contoh kesetiaan jujur. Si Minah ini percaya bahawa jantan yang bernama Najib ini adalah jantan suci, warak dan beriman. Najib tidak mencuri. Najib tidak terlibat dalam apa-apa kes bunuh.  Najib tidak rasuah. Najib  ini adalah  saeokor jantan yang bersih. Lagi bersih dari sabun Fab.

Minah ini menyokong Najib dengan setia. Ertinya Minah ini memberikan kepada saya  satu contoh orang seni yang memiliki  kesetiaan jujur. Apakah ini bermakna ada kesetiaan yang tidak jujur?

Memang wujud kesetian yang tidak jujur.  Kesetiaan sademikian ini memualkan saya. Saya akan muntah sahingga  keluar muntah hijau apabila saya bertemu dengan sosok sosok yang memiliki kesetian pura-pura.

Kesetiaan pura pura ini apa ?

Hah hah. Ini namanya kesetian bodek.  Kesetiaan ini sabenarnya kain sampin untuk menutup perbuatan bodek. Inilah yang mahu saya huraikan.

Mustahil para pembaca tidak tahu apa itu bodek. Orang Pakistan dan India memberi istilah ‘chamca’. Mat Salleh pula beri istaliah ‘kiss ass’. Dalam semua budaya perangai bodek ini wujud.

Saya telah banyak kali bersurah tentang budaya bodek. Budaya ini bersepah-sepah. Dalam politik ianya wujud. Dalam tempat kerja budaya bodek wujud. Dalam penjara pun ada  budaya  ini.  

Tapi disini - kerana saya  tabik pada Ellie Suriati - maknanya  saya ingin bersurah  tentang budaya bodek  dikalangan  para seniman dan segerawan… opps  tersilap … sasterawan kita.

Saya terdidik dalam budaya seni melawan. Bukan budaya bodek. Saya pendakwah yang membawa seni melawan. Berjunag untuk menumpaskan budaya bodek. Ketika belajar - kawan  sedarjah  semua mahu bangun melawan. Melawan menjadi pedoman kami.

Kami melawan maka kami wujud.

Jangan silap faham. Melawan ini bukan melawan United Malays Natioanl Organisation. Melawan ini bukan bermakan masuk parti politik untuk jadi calon.  Melawan ini bukan hanya bermakna melawan kerajaan.  Bukan. Bukan. Bukan. Jangan silap tafsir apa  yang saya maksudkan sebagai   melawan.

Leornardo da Vinci melawan. Dia mendobrak  bingkai lama. Da Vinci melukis gambar orang  biasa bukan hanya melukis potrait wakil dari Gereja.  Bukan melukis hanya wajah yang bersangkutan dengan dengan agama. Gundek siapa agaknya Si Mona Lisa itu? 

Vincent van Goh melawan. Dia memecahkan bingkai lama. Membawa arus baru Pasca-Impressionist melawan arus Impressionist.

John Lennon juga melawan. Dia membawa musik kiri. Mengagungkan kaum buruh dan mengajak anak muda bangun melawan imperialis Amerika. Justeru dia diwafatkan.

Guru saya mendidik kami untuk melakukan yang baru. Meninggalkan yang lama. Dalam seni filem imej klise yang telah dbuat akan diketawakan. Imej yang baru yang melawan imej lama akan dirayakan. Imej ganas garapan   Quentin Tarantino dirayakan. Imej ganas buatan  Sam Peckinpah kini menjadi rujukan. 

Betapa bosannya melihat imej tanah perkuburan yang ‘masih merah’ sebagai tanda sedih. Penonton mual dan nak muntah meliihat sosok dalam telekong sebagai imej warak. Pooorah. Ini semua genre lama. Semua ini tidak melawan. Ini semua genre seni bodek.
Ellie Suriati bukan  pembodek. Kalau dia pembodek bila Najib lungkup si Minah akan akan senyap sabentar. Kemudian mula mecium tangan Mahathir. Kemudian beralih mencium tangan  Azmin atau mula berselfie dengan Tian Chua.

Para pembaca jangan lupa dengan sosok yang nernama Rosyam Nor. Jang Lupa dengan Mat Tampar.  Jangan lupa dengan David Teo. Jangan sesekali lupa akan babak bodek membodek dan tampar menampar. Jangan lupa berita bodek OTT - over the top. Tapi itulah yang berlaku. Semua mahu  membodek Najib.

Tetiba Rosyam Nor tidak muncul untuk berdemo dihadapan pejabat  SPRM ketika Najib disoal siasat. Tetiba David Teo hilang entah kemana. Entah dimana  Davis Teo terkentut sekarang. Yang Mat Tampar memang dah lama over. 

Inilah hakikat seniman dan sasterawan kita. Inilah contoh para seniman kita. Pada hemat saya mereka ini tidak ada bakat. Jika mereka ada bakat mereka tak perlu cium tangan Najib. Jika mereka pelakon hebat mereka akan dilanggan oleh dunia. Jika mereka berbakat mereka akan berlakon dengan Bradd Pitt  saperti Micheele Yeoh. Kalau mereka berbakat mereka tak perlu menyembah Astro atau RTM. 

Bagitu juga dengan para sasterawan. Jika mereka penulis besar buku  garapan mereka yang berkali kali diulang cetak. Buku mereka akan diterjemah ke dalam seribu satu bahasa. Tak perlu tunggu  Dewan Bahasa Pustaka. Tak perlu bodek untuk jadikan buku sebagai buku wajib beli disekolah.

Bayangkan Isaac Bashevis  Singer  menulis dalam bahasa Yiddish. Ini bahasa yang hanya digunakan oleh 200,000 orang.  Bukan  saperti Bahasa Melayu bahasa ke enam terbesar dalam dunia. Tapi kerana garapan  Isaac ini kukuh dan berseni maka ianya diterjemahan ke bahasa dunia. Pada tahun 1978 Isaac Bashevis Singer dianugerah Hadiah Nobel Sastera

Tidak ada budaya bodek dalam garapan Isaac. Malah yang diajukan ialah budaya melawan.

Bagaimana dengan para pelukis kita? Pelukis pun sama juga. Pergi lintasi ke Pasar Seni akan terlihat kerja budaya bodek terpampang dinding.  Muka Zahid Hamidi. Muka Rosmah. Muka Dolah Badawi. Mungkin tak lama lagi akan muncul potrait Azmin Ali. 

Kalau mereka seniman tulen  saperti Van Goh yang hidup melarat tapi teguh dengan seninya. Atau saperti penyaer Baudelaire yang merempat pindah randah di Paris tapi  teguh dengan pusinya. Van Goh dan Baudelaire tidak membodek Pak Menteri untuk hidup. Mustahil Van Goh akan  mencium tangan Sultan.  

Van Goh, Baudelaire atau  Isaac  tidak perlu ‘kiss ass’ untuk mendapat Projek Cendana. Kerja seni mereka kukuh.  Mereka berbakat bukan pembodek untuk mendapat Projek Cendana.

Projek Cendana . Poorah. Kerana itu saya angkat topi kepada  Ellie Suraiti.  Najib telah lungkup tapi Minah ini masih setia.

Pasti ramai bertanya - kemana perginya para seniman, pelakon, pengarah filem dan tv,  pelukis dan sasterawan  yang berebut-rebut untuk rapat mengelilingi Najib satu ketika dulu. 

Saya terbaca berita yang melaporkan bagaimana gempaknya para seniman ini. Mereka berasak-asak hendak mendengar Najib bersyarah tentang seni dan budaya.   Mereka bertumbuk dan bergumpal untuk duduk dihadapan agar Najib melihat  muka mereka. Pelik tetapi benar kemana  hilangnya  para seniman  yang bertelor dalam reban  Projek Cendana.

Kerana ini saya angkat topi untuk Ellie Suriati. Ada cendana atau tak ada cendana si Minah ini tetap bersama Najib.

Percayalah apa yang saya tulis ini. Saya jamin tidak lama lagi para pelakon, sasterawan atau pelukis ini  akan muncul kembali. Ketika ini mereka menyorok sabentar. Ini perangai kaki bodek. Mereka tidak ada pendirian. Mereka tidak ada bakat.

Bayangkan kalau RTM tidak ambil mereka berlakon. Bayangkan kalau Dewan Bahasa tidak cetak buku meeka. Banyangkan kalau  Utusan tidak beri mereka laporan. Mustahil CNN, BBC atau Holywood Report akan menemu bual mereka. Poorah.

Saya meramalkan - mula mula mereka akan menalipon para YB  Pakatan Harapan yang baru menang. Kemudian dalam FB atau Twitter mereka mula  menulis positif tentang kerajaan baru.  Gambarlama dengan Najib dan Rosmah akan dilupus. Kemudian mereka  datang hadir ke program Pakatan Harapan. 

Hadir dalam program Pakatan Harapan untuk  memperlihatan  muka dan  untuk dapat  bau bau bacang. Kemudian  mereka berkumpul - satu dua orang - konon membuat cadangan kepada kerajaan baru tentang tentang seni dan budaya. Kemudian bergambar dengan Tony Pua. Kemudian cium tangan Azmin Ali.

Kenapa Tony Pua? Kenapa Azmi Ali?

Tony Pua kini pemilik Projek Cendana. Azmin Ali dihebohkan akan menjadi  Perdana Menteri. Lebih baik pasang perangkap jangka lama. Jangan silap faham para pembodek ini juga ada taktik dan tahu berstratiji dalam kerja bodek.
Hampir lupa - Projek Cendana ialah dana beratus juta rinngit yang ditabur oleh Najib sebelum PRU14. Ini bertujuan untuk memancing para seniman, para pelukis , para palakon - yang terbukti   tidak berbakat. 

Projek Cendana  ialah projek Najib mencari undi dari kaki bodek yang tidak berbakat. Pooorah. (tt)


NOTA
tulisan ini telah disiarkan
dalam SUARA KEADILAN
sesiapa ingin melanggan 
akhbar mingguan ini
sila pukul talipon
03-92-21-10-45


-------------------------

3 ulasan:

Awanama berkata...

poodah! tt pun pandai bodek. berminggu-minggu tulis kejayaan PH dalam siri merakam kemenangan dlm PRU14 ceritakan sumbangan sendiri. kononnya tt sorang jer yg penting. revolusioner my arse! dulu tt bodek anwar sekarang tt bodek madey. oit!! ellie lagi mulia dari lu tt, kah kah kah.

Awanama berkata...

Bukan masalah setia atau bakat, Artis & Ahli politik lebih kepada siapa yg cerdik dan bodoh.Pejuang reformasi pun tak terkecuali, yg Kiri pun dah condong Ke Kanan..itulah TT..kalau tak bodek nak makan apa, Ellie tu sebahagian Projek Cendana la, Tak payah pusing2...intellectual hanya bagi yg ada kuasa...
on Tabik Ellie Suriati.

Vincentvega berkata...

Well said