Rabu, 25 Mei 2022

TOKONG ULAR DAN BUKIT BENDERA

 



TOKONG ULAR

 DAN  

BUKIT BENDERA

Pagi itu aku bangun tidur  di gereja di Pulau Pinang. Lepas mandi aku keluar dari bilik stor – bilik tumpangan kami.  Di luar aku lihat kosong. Bukan hari Ahad.   Lee Keong dan aku merancang hendak melawat Tokong  Ular.

Ini rancangan awal kami. Dari kampung lagi kami telah memasang niat untuk   melawat Tokong Ular dan Kereta Api Bukit. Dua perkara ini telah amat lama aku dengar. Sebelum aku masuk sekolah lagi aku sudah mendengar cerita Tokong Ular  dan Kereta Api Bukit Bendera. 

Tokong Ular ini lebih  mistik dan menakjubkan.  Kereta Api ini menarik tapi tidak menjadi satu tarikan yang misteri. 

Kami budak-budak kampung yang dikelilingi oleh budaya mitos dan ilmu kebatinan  Melayu akan membuka mata bila ada sesiapa saja yang bercerita tentang Tokong Ular di Pulau Pinang.

Malah apa pun kesah yang bersangkutan dengan ular pasti menarik. Cerita seperti perempuan bersalin melahirkan ular. Tok Bomoh pelihara ular. Atau kesah Empangan Batu  di Amar Penghulu  yang  mengalirkan  air ke sawah  dikatakan ada. Ular besar sebagai penjaga empangan. Sesekali ular ini memerlukan kambing sebagai habuan.

Tahun 1968 bukan ramai orang  dari Jelebu yang pernah sampai ke Pulau Pinang. Kesah Tokong Ular ini hanya datang dari mulut ke mulut. Bayangkan  hendak ke  Seremban pun agak jarang. Jika ada  budak kampung yang  sudah sampai ke Kuala Lumpur budak ini dianggap  amat hebat. 

Aku sendiri  pada  4 Februari 1965 telah sampai  ke Seremban menuntun filem Sitora  Harimau Jadian  (1964) arahan  P.Ramlee. Aku ingat hari Khamis ini kerana ianya Hari Raya ke dua. Aku berdiri naik bas Lim yang penuh sesak ke Seremban. Aku menengok filem P. Ramlee ini  di panggung Rex Seremban. Hebat.

Bila aku  dalam Darjah Empat dalam  buku Canai Bacaan  aku temui karangan tentang Pulau Pinang. Ada disebut Bukit Bendera dan Tokong Ular.

‘ Kita kena naik bas  ...’ Lee Keong mengingatkan aku. Maklumat hendak ke Tokong telah kami ketahui. James pembantu Paderi telah memberitahu kami.

‘ Ya.. bas kuning ke Air  Itam...’ Aku menjawab.

Kami menapak hingga sampai ke perhentian bas. Untuk aku menunggu bas di perhentian bas ini satu budaya baru. Di Jelebu tidak ada perhentian bas. Di mana-mana di tepi jalan bas Lim boleh ditahan.  Nampak bas angkat tangan - bas akan berhenti. Nak turun tekan loceng. Biasanya  bas berhenti ambil atau menurunkan penumpang di depan kedai -  tempat orang ramai.

Dalam bas aku minta bantuan kelindan bas untuk memberhentikan kami dekat  Tokong Ular. 

‘ Jangan takut....hang  sampai kita kasi turun ... tiket  dua kupang lima duit ..satu orang...’ Aku kurang pasti kelindan ini Abang India atau Abang Melayu berkulit hitam. Abang Itam ini  menghulurkan tiket pada kami. 

Awal dulu susah juga  nak faham  dua kupang lima duit. Satelah melintasi  Ipoh dan Taiping kupang dan duit ini bukan satu yang asing.

‘ Tokong.... dah sampai... hang kena jalan sikit...jaga-jaga jangan ulak paatok hang...’ Kelindan ini menggunakan ‘hang’ dan lorat bahasa  yang lain  dari yang biasa  aku dengar.  Ini pastilah lorat bahasa orang Utara yang mula aku kenali.

Kami turun dan terus menapak. Tokong ini dibina dalam reka bentuk yang belum pernah aku lihat. Atapnya ada naga. Di Kuala Klawang ada Tokong tapi tidak sehebat ini.  Untuk aku Tokong ini amat menarik. Ditambah pula dengan warna merah disana sini – menjadikan Tokong. Ini penuh  mistik.

Sebelum naik tangga aku telah tercium bau asap colok. Bila aku hampiri aku lihat banyak colok sedang berasap. Colok berasap dalam tempayan besi  yang dililit oleh naga. Ada juga tempayan tembikar kecil. Hakikatnya colok berasap disana sini.

Ketika kami sampai tidak ada pelawat. Jadi amat  senang kami nak menengok ular yang sedang  bersalai di atas ranting-ranting kayu. Aku lihat empat lima ekor. Semuanya  bersalai  tidur. Aku perhatikan semua ular dari jenis yang sama.

Apa yang pasti ini bukan ular lidi. Aku kenal ular lidi, malah aku pernah membunuh ular lidi yang sedang menggonggong katak. 

Ular di Tokong ini besar sedikit dari ular lidi. Warna hitam putih. Tapi tidak sepanjang ular lidi, Aku nampak juga  kelonsong kering ular ini tersangkut diranting.

Ketika aku memerhati ular mata aku tertarik dengan tiga keping gambar besar  hitam putih. Gambar dalam bingkai kaca ini tergantung  di dinding Tokong.

 Aku kenal wajah dalam gambar ini. Aku telah membaca berita sosok ini dari akhbar.  Ini gambar Shah Iran dan Permaisuri Farah Diba. Pada  awal tahun 1968 Shah Iran ini telah melakukan lawatan resmi ke Malaysia.  Berita lawatan mereka mendapat  banyak laporan dalam akhbar Utusan.

Aku tak sangka  Shah Iran dan Farah Diba (1938-1980) juga telah datang melawat Tokong Ular ketika mereka singgah di Pulau Pinang. Dari apa yang aku baca Shah Iran juga telah singgah di Kuala Kangsar untuk menjadi tamu Sultan Idris (1924-1984). 

 Aku merasa bangga dapat melawat tempat yang baru sahaja dilawati oleh  Raja Dari Segala Raja-Raja – ini gelaran  Ahmad Reza  Pahlavi ( 1925-1981).

Menapak turun dari tangga keluar dari  Tokong aku merasa telah berjaya  melihat ular dan Tokong  yang selama ini aku dengar dengan penuh misteri.

Kemudian kami mengambil bas sekali lagi. Kali ini kami ingin ke Bukit Bendera.  Ini  bukit   yang wajib kami naiki.

Stesen kereta api di bawah bukit. Tambang naik 40 sen. Aku rasa agak mahal juga tapi untuk mengalami naik kereta api bukit 40 sen sanggup dibayar. 

Kereta api ini hanya ada dua gerabak. Satu gerabak naik dan satu turun. Kereta api ini ditarik dengan kabel besi -yang turun menarik yang naik. Tapi ianya juga dibantu oleh injin. 

Di stesen ada papan tanda merakamkan sejarah kereta api ini. Dirasmikan perjalanan pada tahun 1923.  Sama seperti ‘cable-car ‘ yang ditemui di Switzerland.

Sama seperti Tokong Ular – kereta api Bukit Bendera ini juga tidak ramai orang, Hanya ada tiga penumpang - lima penumpang termasuk kami.

Apa yang menarik ditengah perjalanan – betul-betul ditengah tengah bukit -  kereta api ini berselisih. Ada  dua landasan yang dibuat khas untuk perselisihan ini. 

Tak sampai 30 minit kami telah sampai ke puncak. 

Di puncak ada bangku simen untuk duduk berehat. Boleh melihat panorama Pulau Pinang dari atas Bukit Bendera. Aku nampak juga bahagian bukit yang menjadi kebun sayur.  Aku juga ternampak rumah-rumah banglo tersorok dalam bukit-bukit berhutan tebal.

Dalam kepala aku bagaimana susahnya penghuni ini jika pelita padam dan mancis api tak ada.  Rumah bersendirian di atas bukit. Jika ini berlaku di rumah aku dengan cepat  akan ke rumah Mak Long  di baruh untuk meminjam mancis api.

Ha! Aku terlupa - rumah orang kaya atas bukit tidak menggunakan pelita minyak. Mereka ada generator  sendiri untuk memasang leterik.

Satelah menikmati  suasana puncak Bukit Bendera kami mahu turun pulang.  Nak pulang wajib keluar 40 sen sekali lagi.  Aku ternampak lorong dalam belukar tidak jauh dari stesen.

‘ Mari kita turun ikut jalan bukit...’ Aku memberi cadangan kepada  Lee.

‘ Boleh ke ni....’ Lee merasa waswas.

‘ Kalau sesat kita balik ke sini...’

Kami mengikut lorong dan denai hutan. Aku menjadi selesa kerana ada papan tanda arah jalan. Ertinya ini memang jalan resmi untuk mereka yang berminat mendaki Bukit Bendera. Atau untuk  budak kampung macam aku yang nak selamatkan 40 sen.

Aku tak merasa  takut dalam hutan ini. Untuk aku ini perkara biasa. Cuaca baik dan jalan menurun bukit tidak lecah. Hampir satu jam kemudian kami tertiba sampai ke  kawasan padang tanah lapang. Denai telah berakhir. Di atas  padang aku nampak banyak monyet , kera dan cikah. Juga aku ternampak beberapa pelancong  lelaki Mat Salleh sedang mengambil gambar cikah dan kera.

 Kami keluar dari kawasan lapang ini. Menapak dan mengambil bas untuk pulang ke Gereja

Selesai mandi kami bertukar pakaian. Niat ingin  melaram. Kami menapak hingga sampai ke  jalan Panggung Odeon. Lalu kami singgah makan nasi campur di kedai India. Kali ini aku telah bersedia dengan harga yang akan melintasi satu ringgit.

Di depan kedai makan ini aku nampak  sepasang anak  muda Mat Salleh. Yang betina memakai selipar Jepun. Yang jantan  berkaki ayam. Mereka sedang menunggu seorang Jantan India yang sedang  membancuh secawan teh. Teh ini dituang dari gelas ke gelas untuk  disejukkan. Bila masuk ke dalam gelas aku nampak teh ini berbuih-buih..

Anak muda tak berkasut tadi pastilah Hippie.  Tahun 1968 di Pulau Pinang kali pertama  aku melihat Hippie.  Pada pemahaman aku Hippie  adalah anak muda Mat Salleh yang merayau ke seluruh dunia berjalan dari negara ke negara.

Pulau Pinang menjadi tempat persinggahan Hippie  yang sampai dari Madras India. Merka datang dengan kapal laut. Pulau Pinang menjadi pelabuhan awal sebelum mereka bergerak ke Utara ke Siam atau Selatan  ke Singapura. 

Aku pernah terbaca tentang Hippie dan gaya hidup mereka. Dari apa yang aku baca  mereka  berambut panjang sebagai tanda mereka tidak sama dengan orang tua mereka.

Di Amerika Hippie adalah anak muda memilih   menjadi Hippie untuk melarikan diri dari dipaksa  menjadi soldadu. Di Amerika anak muda lelaki – lapan belas tahun ke atas -  wajib menjadi tentera selama dua tahun. Ini khidmat negara.

Apa yang aku baca anak-anak muda Amerika memberontak tidak mahu  jadi soldadu untuk berperang di Vietnam. Menjadi Hippie berambut panjang berkaki ayam adalah manifestasi dari pemberontakan ini.

Lee Keong dan aku terus berjalan melintas Panggung  Odeon. Kali ini kami sampai ke kawasan beca. Banyak  beca membawa perempuan.  Juga ramai yang lalu lalang di jalan ini  lelaki Mat Salleh dan juga lelaki Negro.

Inilah kali pertama aku melihat lelaki Negro dari dekat.   Biasanya aku hanya melihat dalam filem seperti Sidney Poitier (1927-2022) dalam To Sir With Love  ( 1967 ) yang aku tuntun di Panggung Cathay di Seremban pada tahun 1967.


Aku mula sedar bahawa jantan-jantan ini adalah GI atau soldadu  Amerika yang datang bercuti ke Pulau Pinang.

Aku ada terbaca bahawa  Pulau Pinang telah menjadi tempat R&R untuk soldadu Amerika berehat satelah berkhidmat di Vietnam. R&R  ialah rest and recreation – rehat dan santai satelah bertugas di medan perang.

Bangkok, Penang, Tokyo, Hong Kong dan Manila adalah tempat  R&R soldadu Amerika pada tahun 1968 di zaman Perang Vietnam.

Di jalan yang sama aku ternampak banyak Amoi naik beca  entah hendak ke mana. Perniagaan beca di jalan ini amat rancak.

Tertiba aku  ternampak Jantan Mat Salleh mengepit  dua Amoi. Seperti karan otak aku menangkap bahawa jalan yang aku lalui ini adalah jalan perniagaan ‘ lendir dan daging segar ‘.

Aku membuka mata memerhati dan merakam dalam ingatan.

‘ So this is Penang...’ Aku bersuara kepada Lee Keong. 

Kami dua anak muda dari kampung terbuka  mata  melihat  kali pertama perniagaan daging segar secara terbuka di tepi jalan.

Aku kini  melihat  dunia yang  lebih luas. Dunia  yang telah melintasi Bukit Tangga.

‘ Mari kita pulang... esok nak bangun pagi....kita nak ke Kangar...’ Aku mengajak Lee pulang untuk mengakhiri malam.

Kami menapak pulang ke Gereja.

Dalam gelap kepala aku di atas bantal aku mengulang ingat apa yang berlaku hari ini. Ular, monyet , Shah Iran semuanya tergambar kembali.

Ada pelbagai bentuk – pelbagai macam – hal yang aku lihat untuk kali pertama. Yang paling tidak dapat aku lupakan ialah Mat Salleh  mengepit dua Amoi dalam beca.

Aku melayan mata untuk lelap. Esok kami akan ke Kangar Perlis. (TT)


TULISAN INI JUGA
DISIARKAN DALAM PORTAL
MALAYSIANOW.COM
https://www.malaysianow.com/wacana/2022/05/25/tokong-ular-dan-bukit-bendera/



HARGA AYAM NAIK


Dua premis jalankan aktiviti pelacuran disita


KUALA LUMPUR – Dua premis di Taman Connaught, Cheras dan di Jalan Klang Lama di sini ditutup oleh Dewan Bandaraya Kuala Lumpur kerana menyalahgunakan lesen kerana menjalankan aktiviti pelacuran.

Sewaktu siasatan dijalankan seorang penjaga warganegara Malaysia, empat pekerja Vietnam dan tiga pelanggan berada dalam premis tersebut.


DBKL telah bertindak mengeluarkan satu notis kompaun di bawah UUK 3 (1) UUK Perlesenan Tred Perniagaan Dan Perindustrian (WPKL) 2016. Beberapa alat elektrik/elektronik dan barangan turut disita.

Premis telah diambil tindakan tutup serta-merta di bawah Seksyen 101(1)(v) Akta Kerajaan Tempatan 1976.

Manakala di premis kedua di Jalan Klang Lama, hasil siasatan dan pemantauan mendapati premis tersebut juga beroperasi dan menjalankan aktiviti rumah urut tanpa kebenaran DBKL

Ketika serbuan dijalankan tiada pekerja di dalam premis hanya seorang penjaga warga tempatan.

DBKL bertindak mengeluarkan satu notis kompaun di bawah UUK 3 (1) UUK Perlesenan Tred Perniagaan Dan Perindustrian (WPKL) 2016. Beberapa alat elektrik/elektronik dan barangan turut disita.

Premis tersebut telah diambil tindakan ditutup serta-merta di bawah Seksyen 101(1)(v) Akta Kerajaan Tempatan 1976.


SEKARANG 

BARU JELAS

KAH KAH KAH

SEKARANG

KITA TAHU

KAH KAH KAH

SEKARANG

BARU KITA

FAHAM KENAPA

HARGA AYAM

NAIK LEPAS

RAYA

KAH KAH KAH

AMIN

KHALAS

NAK BANTU ORANG RAMAI TAK PERLU JADI YB

 



Husam sedia beri ruang calon muda bertanding PRU15

lebih muda untuk mengambil alih tempatnya bagi bertanding dalam PRU15. – Gambar fail The Malaysian Insight, 25 Mei, 2022.

KETUA Amanah Kota Bharu Husam Musa sedia memberi ruang kepada calon yang lebih muda untuk mengambil alih tempatnya bagi bertanding dalam pilihan raya umum akan datang.

Bekas exco kanan dalam kerajaan Kelantan itu berkata, beliau tidak kisah jika tidak bertanding bahkan sedia menjadi jurulatih sekiranya ada calon muda yang lebih layak.

Beliau memberitahu The Malaysian Insight demikian ketika diminta mengulas rancangan kerjaya politiknya selepas melepaskan jawatan dalam parti pada dua tahun lepas.

“Bertanding bukan lagi pertimbangan utama saya. Kalau ada senarai calon orang muda yang lebih berwibawa, lebih berstamina, jujur dan berkualiti saya akan sokong mereka habis-habisan.

“Tidak mesti saya sendiri. Kita macam jurulatih bola sepak. Jurulatih tak semestinya main bola sepak, dia lari pun semput nak sumbat gol pun tak boleh.

“Baik dia latih budak lain main bola sepak itu. Yang penting gol itu masuk. Pasukan itu menang, stadium itu penuh,” katanya ketika ditemui Kota Bharu.

Bekas ahli Parlimen Kubang Kerian itu berasa kerjaya politiknya hampir menuju ke persaraan memandangkan usianya kini menjengah 62 tahun.

Tambahnya fokusnya ketika ini ke atas gerakan Save Kelantan bagi mendedahkan isu penderitaan rakyat akibat kelemahan kerajaan negeri.

Pada masa sama, Husam menolak andaian bahawa beliau mengasingkan diri dan meletakkan jawatannya dalam parti kerana kecewa dengan Amanah.

“Peletakan jawatan saya kerana saya sudah berumur, sudah hampir bersara dalam dunia politik.

“Politik parti perlu ada pemilihan, jaga cawangan hadiri mesyuarat. Dengan umur saya, tak larat di peringkat nasional.

“Tapi saya masih pegang Amanah Kota Bharu. Ibaratnya dulu saya gembala kerbau di padang yang luas. Bila saya berumur, saya jaga ayam 20, 30 ekor,” katanya.

Ujarnya kesetiaannya masih lagi pada Amanah terutama dalam menjaga kawasannya tapi tidak berhasrat untuk aktif di peringkat pusat.

Keputusannya melepaskan jawatan naib presiden Amanah dan juga pengerusi Pakatan Harapan Kelantan pada September tahun mencetus kontroversi.

Ia menimbulkan andaian bahawa keputusan itu dibuat kerana tidak sehaluan dengan presiden parti Mohamad Sabu, yang dinafikannya.

Susulan itu, Husam menubuhkan NGO Save Kelantan yang diumumkan sebagai gerakan merentasi parti politik, namun ia seolah-olah tidak diperkenan pucuk pimpinan parti.

Pandangan itu timbul ekoran kenyataan dari Amanah Kelantan yang menegaskan mereka tidak mempunyai kaitan dengan Save Kelantan.

PH akan kalah PRU15 jika masih gagal raih sokongan rakyat.

Mengulas mengenai sentimen pemastautin di luar Kelantan yang sentiasa balik untuk mengundi PAS dalam pilihan raya, Husam melihat senario itu berlaku kerana pengundi tiada pilihan.

Beliau mengambil contoh keadaan yang berlaku dalam apabila timbul sentimen yang sangat kuat di kalangan rakyat Kelantan terhadap kerajaan Barisan Nasional (BN).

“Namun apabila mereka balik di Kelantan mereka lihat PH ini masih tak dapat sokongan penuh. Kalau pertandingan tiga penjuru pandangan mereka Umno akan menang.

“Dengan cara itu mereka mengundi PAS dengan sengaja, niat untuk tidak bagi Umno menang,” katanya.

Oleh itu beliau menjangkakan jika PH masih gagal mengumpul kekuatan bagi meraih sokongan rakyat, situasi sama akan berlaku dalam PRU15.

Ditanya mengenai usaha Amanah Kelantan melantik Tengku Razaleigh Tengku Hamzah mengetuai gerakan pembangkang di Kelantan dalam PRU-15, Husam enggan mengulas panjang.

Beliau menyifatkan hubungannya dengan Tengku Razaleigh sangat istimewa terutama apabila veteran Umno itu sanggup bersama dengan PAS ketika gerakan menuntut royalti minyak.

“Saya dengan Tengku Razaleigh sangat rapat. Beliau pernah bantu gerakan kita dalam tuntutan royalti minyak. Waktu itu beliau ahli Parlimen BN dan Umno masih kuat.

“Tapi beliau sanggup datang berucap di Stadium Sultan Muhammad, satu platform dengan tuan guru Nik Aziz Nik Mat. Jadi saya dengan Tengku Razaleigh ini ada ikatan istimewa,” katanya.

Kalangan pemimpin Umno tempatan melihat usaha Amanah Kelantan mengangkat Tengku Razaleigh untuk memimpin gerakan tersebut sebagai tanda perpecahan dalam parti.

Penganalisis melihat usaha tersebut menunjukkan ketandusan kepemimpinan di kalangan Amanah Kelantan. – 25 Mei, 2022.

ORANG RAMAI

WAJIB 

DISEDARKAN NAK

BANTU RAKYAT

TAK PERLU

JADI YB

AMIN

NAK BANTU

SILA BERI

BANTUAN

AMIN

TAK SUKA

 KERAJAAN

SUSUN GERAKAN

BUAT DEMO

AMIN

KERAJAAN TAK

PERNAH JATUH

TANPA DEMO

AMIN

HANYA DEMO

JALAN RAYA YG

CARA TERBAIK

UNTUK 

TUMBANGKAN

KERAJAAN

BUKAN YB

AMIN

HAMPIR SEMUA YB

KAKI PUTAR

KAKI TIPU

KAKI RASUAH

KHALAS

KEMARAU BANJIR SEMAKIN KERAP



KEMARAU & BANJIR

DATANG LEBIH

 KERAP

AMIN

BAHASA MELAYU ALIH AGENDA

 




AGENDA BM

NAK ALIH TAJUK

BIAR RAKYAT

LUPA HAL BANJIR

KHALAS


panglimo potaseh commented on 

"BAHASA MELAYU - PUDEKLAH"

Ari tu nak lawang Zionis ..ari ni hal bahaso pulak ..isok tulisang jawi ..lopeh tu Kotuwanang pulok. Hal banjir ateh bukit, isu kopalo butoh oooop air, puing, air pasang bosa rakyat akan lupo sobab rakyat dok stim dongan hal zionis, bahaso molayu, ketuanan Melayu ..kahkahkah ..las las rakyat Melayu mati berdiri ..

KU LI MASIH CALON TETAP

 



KU LI

MASIH CALON 

TETAP PM 

MALAYSIA

KHALAS


Unknown commented on
 
"KU LI CALON TETAP PM MALAYSIA"

Sudahla! Biar Ku Li terus jadi calon tetap PM Malaysia selama-lamanya. Malaysia tak perlu penakut yang harap nak lagak sebagai tuan pembesar menjadi perdana menteri. Kita nak perdana menteri yang mampu berganding bahu dengan rakyat, tangani masalah sara hidup rakyat, kerja kuat berkhidmat kepada rakyat. Perdana Menteri adalah kuli rakyat. Rakyat bukan kuli perdana menteri.