Isnin, 7 Julai 2014

SELAMAT BERBUKA







KE 

SEMBILAN


petang kelmarin
gwa berbuka di hulu langat
berbuka liar
tanpa ada tempat 
yang dituju
tanpa ada makanan 
yang di sasar

ini untuk melarikan diri
dari bazar ramadan
yang kini telah jadi
main stream
yang menjadi klise
yang tidak lagi kounter culture

bazar ramadan
bukan lagi masakan asli
tapi
penuh dengan aji no moto
bahan yang kurang molek
daging ayam yang merosmahkan badan
ada berita
anak muda
 makan roti john
hingga ke icu

gwa mencari masakan 
yang masih ada kaseh sayang
yang dibuat dengan hati yang seni
bukan
nak untung pergi umrah

TIAP TAHUN
tiap tahun gwa lakukan ini
merentas dan dengan haran
akan bertemu apa yang dicari
kedai tepi jalan
yang hanya ada tiga jenis masakan

si tukang masak
adalah juga tukang jual
bukan mat bangla
atau mat myamar
atau minah indon
BERJUMPA
gwa beli udang petai
daging dengan rebong
gulai ikan

di tepi jalan
gwa beli petai muda
ada manggis
ada 
3 butir rambutan
ada durian
LALU MENCARI
kami terus mencari
tempat singgah
akhirnya bertemu kedai makan
cantik selesa comel dan kosong
memang kedai ini
teratur dan tersusun
dengan estetika melayu lama
bukan renda renda dan plastik


dibulan puasa waktu malam
 ada jual 
sup tulang
dan kerang rebus
perniagaan hanya
untuk minum pagi
dan
makan tengah hari
berjanji akan datang lagi

tuan kedai sedang berbuka
kami masuk
dan meminjam pinggan mangkuk
memesan minuman
lalu berbuka

ketika makan dikedai ini
 gwa terlupa
pada semua bazar ramadan 
yang telah jadi klise

mana tempatnya kedai ini
maaf
cari sediri

PETANG INI
gwa masih ada manggis
masih ada durian
masiuh ada petai
masih ada jering
daging salai gwa
masak sekali lagi



SELAMAT

 BERBUKA



-------------

1 ulasan:

Awanama berkata...

Selamat berbuka puasa kepada bro TT..