Isnin, 24 Ogos 2015

BAYI BANI MANA?






GUNA

SARKOT

UNTUK 

MENGENTOT



24 Ogos 2015
MUADZAM SHAH - Penduduk di sekitar Bandar Muadzam Shah, di sini gempar selepas penemuan mayat bayi yang dibungkus dalam plastik hitam dalam tandas wanita masjid berkenaan yang ditemui sekitar jam 2.40 petang, semalam.

KAH KAH KAH
ini mesti bayi cina
ini pasti bayi india
ini bayi bengali
ini bayi mat saleh 
ini bayi kapir
yang makan babi
yang tak ada agama
mustahil ini bayi melayu
kerana melayu ada islam
melayu menyelam guna islam
kah kah kah

SEKALI LAGi

-------------

2 ulasan:

Awanama berkata...

Ngentot pakai sarkot = harammmmmm, geli la melayu nak sarungkan kat kote dia. Sbb tu harammmmmmmm. Buang bayi = halalan thoyyiban.. inilah Islam Malaysia.

Awanama berkata...

Tu la...
Lain kali sebelum bersetubuh
baca la doa kata Lebai Google.
Cuba tanya Lebai Google
Contoh
http://tarbiyahdztiyah.blogspot.com/2013/04/cara-bersetubuh-menurut-islam.html

DOA SEBELUM BERSETUBUH :
"Bismillah. Allaahumma jannibnaash syaithaa-na wa jannibish syaithaa-na maa razaqtanaa".
Dengan nama Allah. Ya Allah, jauhkanlah kami berdua (suami isteri) dari gangguan syaithan serta jauhkan pula syaithan itu dari apa saja yang Engkau rezqikan kepada kami.

Secara sedar tak sedar kamu akan sebut nama Setan 2x... perlu ke nak lafaskan nama dia?
AWAS... Setan tu "cunning" tipu helahnya.
Baca Bismillahirahmannirahim aje kan dah cukup.
Budak TADIKA pun dah paham dan hapal ayat ini.
(Bahaya ni... payah Ustas nak cari makan!!!!)

Sedih... Islam kita kini sekadar hapal MATRA aje.
Lip service.
Mudah sangat, nak itu Doa, nak ini doa
Gigih berusaha ok aje, tapi yang penting DOA
Lebih Afdal, hapal doa dalam bahasa Arab.
Macam YANG MAHA MENDENGAR hanya paham bahasa Arab sahaja.
Atau sepaya kita respect sesiapa aje yang rajin hapal versi Arab - contoh Ustas.

Mungkin ini yg cuba di hikmahkan dalam Surah Yasin (yang kita HAPAL TANPA MEMAHAMI setiap malam jumaat)
[69] (Nabi Muhammad bukanlah penyair) dan Kami tidak mengajarkan syair (Matra) kepadanya, dan kepandaian bersyair itu pula tidak sesuai baginya. Yang Kami wahyukan kepadanya itu tidak lain melainkan nasihat pengajaran dan Kitab Suci yang memberi penerangan;