Rabu, 30 Januari 2019

PERAS UGUT KERANA ANAK IKAN





PERAS UGUT 

ANAK IKAN
Ini je tulisan yang kau cakap sejarah? Kenapa tak berani sebut DAP ditangkap guna pacuan 4 roda jabatan hutan tapi SPR kecut telor nak tangkap? Bila orang kaya buat jamuan kau heboh sedangkan DSAI dah cakap bukan kerja dia tangkap orang buat jamuan. Apa yang kau sebut pasal fakta DSAI diperas ugut cuma teori tanpa pembuktian. Itu kau katakan sejarah? - Hisham rais - betul la TT ni. Kau dah jual ke van dapur jalanan yang orang derma dulu?
 on CAKAP TAK SERUPA BIRKIN
Publish | Delete | Spam
azam
on 1/30/19 w




-----------------

3 ulasan:

Awanama berkata...

Tt sekarang ni dah jadi pemikir agong, dah sama taraf dgn lokman adam. Dia fikir hal global jer bhai sama mcm madey. Apahal nak suruh tt pikir pasal dap guna 4x4 kerajaan negeri punya? Takkan la pemikir global bertaraf dunia mcm tt ni nak pikir hal dapur jalanan pulak? Apa barang bhai?

Awanama berkata...

isu nasional..spr perlu diketatkan dgn undang2..baru la anwar ibrahim tak bole buat jamuan teh anjuran tokey samseng..ckp je tak guna..complain je tak guna kalo spr sendiri hanya ejen menerima complain tp tidak bole buat apa2..askar pencen dah dpt angpau dari yb PD ke..saja tanya sb tt hanya mampu kutip duit utk dapor jalanan tp sewa umh sendiri pun tak mampo..yb2 ph sila usulkan undang2 baru spr..masukkan syarat jgn main bontot terutama dari media luar singapore..

yusof erman berkata...

Tolongla bro. aku rasa aku sorang je yang promosi kaw2 siapa Hisham dan mengangkat kau saperti pemikir melayu abad ini di tiap kedai kopi yang aku duduk. tebal muka aku dituduh sosialis, atheist, liberal, logikal tapi aku tak peduli sebab fikrah nya tinggi dan menentang pada yang mungkar pada keadilan sejagat. tapi kau sangat bias selepas era kemenangan ini. betullah kata orang, kemanisan itu ialah waktu berjuang. kemenangan itu ialah waktu paling lemah. kau kecewakan aku dan sukar untuk aku menepis di meja kedai kopi lagi siapa kau yang aku agung dahulu. kembali la hisham! jiwa kau bukan duduk dalam rongga tubuh orang menang! jiwa kau wangi keluar dalam bangkai marhaen dibawah!