.

Ahad, 5 Jun 2016

SELAMAT DATANG PUASA






SELAMAT


DATANG


PUASA





--

8 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Agak agak korang lepas sebulan berpuasa berat bik mama turun berapa kilo??

...ermmm

UNCLE RAMLI berkata...

Bagai satu penungguan rutin, penganut agama Islam akan menyambut Ramadan, bulan yang akan mendisplinkan umatnya menjauhi beberapa rutin asas lain seperti makan, minum, seks dan mengumpat. Lepas itu mereka akan menunggu ketibaan hari wahyu pertama diturunkan kalu tak silap pada 17 Ramadan, kemudian menunggu ketibaan Lailatul Qadar dan akhirnya Aidil fitri atau satu Syawal. Urusan menunggu itu diteruskan dengan menunggu ketibaan Aidiladha dan banyak lagi rutin hari2 atau bulan yg mempunyai makna yang diasosiasikan dengan kerohaniahan, istimewa, kebesaran dan yg sakral lantas apabila diperhatikan dengan setia semua rutin penungguan menjadi satu urusan hidupan yan harus dilaksanakan oleh individu2 muslim sehingga malaikat maut mencabut tali hayat mereka.
Apakah rutin2 itu semua membawa erti signifikan dan sudahkah manusia yang menjalankan rutin2 terbatin nilai2 yang rutin2 itu sepatutnya memberi mereka, atau kita akan sentiasa seperti melakukan puasa tapi hanya untuk mendapat pahala lapar dan dahaga aje.

Tanpa Nama berkata...

Stok petai kau cukup tak utk puasa?

Btw, selamat menjalani ibadah puasa utk semua tukang hasut dan semua yg dah terkono hasut. Semoga ibadah kita lebih baik dari tahun lepas.

Tanpa Nama berkata...

Puasa datang dan pergi

Pau Pau Pau tetap menjadi jadi

Kan nak Raya lah Abang !!!!!!!!

panglimo potaseh berkata...

Puasa dah mari. Semua hantu jembalang dah digari.

Cerita terbaru LCE masuk ICU.

UNCLE RAMLI berkata...

Kedatangan bulan Ramadan memang ditunggu2 datang cepat oleh orang politikus dan agamawan yang mempunyai kepentingan tertentu. Kini golongan ini akan bersiap sedia untuk meraikan pengikut2nya pada event iftar di hotel2 yang berbintang yang mana juadah puasa yang mega lagi mahal disajikan dan makanan itu pula akan menyumbang kepada fenomena obesiti dan juga budaya membuang makanan (food wastage). Golongan politikus yang berada ini khasnya dari negara2 Islam yang berada buat2 dono yang apa erti sebenarnya melakukan ibadah puasa. Puasa seperti yang diamalkan dek Nabi tidak dicontohi melainkan mereka ghairah untuk menctuskan budaya pesta makanan pada masa beriftar. Satu lagi yang dapat kita observe ialah betapa semua orang muslim begitu punctual pada saat nak beriftar, tidak lewat sesaat pun, mereka kureng punctual pada aktiviti 2 lain sehingga hari ini. Memanaglah semua tabiat negatif yang dilakukan pada bulan suci ini akan di'cover' dengan iringan doa2 yang memuji Allah dan sentiasa meminta hidayah dariNya. Mereka tak akan nampak yang budaya beriftar di hotel2 itu tidak pernah dilakukan oleh Nabi yang kita diberitahu beriftar dengan air madu , buah kurma dan makanan bijiran lain dalam kadar sederhana. Apa sudah jadi dengan agamawan seperti mufti, pak imam, ustaz2 yang cerdik pandai yang segang nak menegur kecenderungan itu atau mereka bukan intelek muslim kut seperti macik2 Felda sana?

budiman gestapo berkata...

Ramadan Kareem...
Semoga ibadah kita mendapat Rahmat dan Redho Allah
Dah Bertemu lailatul qadar
Inshaallah...

Tanpa Nama berkata...

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

macam mana nak lakukan ibadah puasa ni

kita telah diajar oleh mak pak kita kalau mak pak tok tokwan kita pun jahil masatu
mungkin kita telah diajar oleh ustaz disekolah
maka jadilah kita pandai berpuasa sampai lani
kita pun diajar jugak perkara yang boleh bataikan puasa
lagi diajar perkara yang boleh kurangkan pahala puasa

itulah kita belajar dari orang terdahulu beriman dari kita
bukan keluar mai dari perut mak kita maka kita pun pandai
satu saja yang kita pandai masa diberanakkan melalak menangis

kalau hidup hanya sekadar nak hidup babi dihutan pun pandai hidup

jadilah manusia sepertimana yang dikehendaki oleh Allah yang mencipta
manusia

Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.

ada akai mau pakai jangan gadai
gua saja nak bagi tau itu lu punya mau la yakin atau tidak

salamat melakukan ibadah puasa semaga lebih baik dari tahun yang lalu

pi kedai beli kayu bai bai i leb u