.

Rabu, 30 September 2015

APA DIA MASALAH ITU







HADI AWANG
Inkompiten. Tak daya saing. Itulah Hadi Awang. Dia fikir dia boleh cakap arab, ada title ulamak, dia boleh pusing nas dan dalil ikut sedap politik dia. Dia ingat orang lain yang buta arab, maka orang lain bodoh dan jahil. Dia lupa, dunia ada google. Dengan google, satu dunia sedar dan tau bahawa soal politik dalam Islam bukan boleh dibulat-bulatkan semacam soal ibadah ritual.

 Betapa bermacam-macam gaya tafsiran politik Islam ujud. Islam yang sepatutnya luas, disempitkan dengan tafsiran kepala otak Hadi Awang. Hadi Awang equals to Gagal. Failure. Fasyyeel jiddan. on BERMASALAH DENGAN HADI AWANG
Anonymous
on 9/20/15
SIAPA HADI
Siapa HADI ini ????? Mana ada orang nak sekongkol dengan orang orang TOLOL pon. Pakatan 2,0 ini ajak ajak Ayam saja oleh PKR Tanya lah diri sendiri , ada kah nak sekongkol dengan orang Bahalol jaja jaja agama tuk cari makan minum enjoy sakan ????? Tidak ada , melain kan ada MASYOOKKKK. Kepala Otak!!!!!!!! on BERMASALAH DENGAN HADI AWANG
Publish | Delete | Spam
Anonymous
on 9/20/15
SABAR JE LAH
Masalahnya PAS adalah kerne Hadi Sotong .. ini takpe, sabar jelah .. Hadi ni dah tak lama lagi .. metar op tayem .. lagi pong Hadi ni tak de bela hantu raya .. dio maknusia suci .. paham tak apo yang den cubo nak royak ni .. kalau den direp cakap kang, nanti TT tak siarkan tulisang den ni .. kah kah kah. on BERMASALAH DENGAN HADI AWANG
panglimo potaseh
on 9/20/15





------------

MANA HILANG DUIT 1MDB







TANGGUNGAN HUTANG 1MDB BOLEH MANSUHKAN HUTANG PTPTN BAGI 1.7 JUTA PEMINJAM

Saya merujuk kepada laporan mengenai dialog Najib Razak dengan pelajar-pelajar Malaysia di Amerika Syarikat yang antara lainnya memetik kenyataan beliau bahawa pendidikan percuma dan pemansuhan hutang PTPTN hanya dapat dibuat sekiranya rakyat sanggup membayar cukai pendapatan yang lebih tinggi.

Visi pendidikan percuma yang merangkumi pemansuhan hutang PTPTN dan rombakan semula pembiayaan pendidikan tinggi negara adalah salah satu lontaran idea oleh  Anwar Ibrahim yang menjadi isu hangat menjelang Pilihanraya Umum ke-13 (PRU13) yang lalu.

Sebagai seorang aktivis pendidikan percuma dan pemansuhan hutang PTPTN, saya telah mengutarakan beberapa kaedah dan kos bagaimana dasar ini boleh dilaksanakan, iaitu:

1.    Hutang yang diambil oleh PTPTN boleh dibayar secara ansuran sebanyak RM2 bilion setiap tahun

2.    Pemansuhan yuran di Institusi Pengajian Tinggi Awam (IPTA) bagi kesemua pelajar IPTA (dianggarkan 470,000 bagi tahun 2013) dianggarkan RM791 juta setiap tahun

3.    Kos menyediakan elaun sara hidup bagi 400,000 pelajar IPTA dan 150,000 pelajar IPTS dianggarkan RM2.75 bilion setahun

4.    Kos menyediakan satu tabung pinjaman pendidikan IPTS tanpa faedah sebanyak RM450 juta setahun

Oleh yang demikian, saya yakin dasar pendidikan percuma dan pemansuhan hutang PTPTN dapat dilaksanakan dengan peruntukan RM6 bilion setahun oleh kerajaan bagi tujuan ini.

Selepas 2 tahun Barisan Nasional meneruskan pentadbiran di Putrajaya sejak PRU13, rakyat telah menyaksikan pelbagai skandal besar yang melibatkan dana rakyat terutamanya 1MDB. Mengambil kira kadar tukaran matawang yang merudum dan faedah, saya menganggarkan hutang terkini 1MDB sudah mencecah RM50 bilion.

Hutang RM50 bilion ini besar kemungkinan akan ditanggung oleh kerajaan memandangkan 1MDB terus terperangkap dengan kemelut kewangannya yang tidak berkesudahan. Sekiranya sumber kewangan negara tidak dialihkan kepada 1MDB, jumlah yang diberikan kepada 1MDB lebih dari cukup untuk membiayai dasar pendidikan percuma dan memansuhkan hutang PTPTN seperti berikut:

1.    Jumlah hutang tertunggak oleh peminjam PTPTN setakat 31 Mac 2015 adalah RM13.3 bilion melibatkan 1,716,475 peminjam seperti jawapan Timbalan Menteri Pendidikan, P Kamalanathan kepada Parlimen baru-baru ini. Jumlah RM13.3 bilion hanyalah sebahagian kecil dari sumber kewangan berjumlah RM50 bilion yang telah dialihkan kepada 1MDB;

2.    Belanja kewangan 1MDB yang mencecah RM5.8 bilion dalam tempoh 3 tahun (seperti dilaporkan oleh 1MDB dalam jawapannya mengenai ke mana wang telah dibelanjakan) adalah hampir kepada jumlah RM2 bilion setiap tahun; iaitu jumlah yang diperlukan untuk memansuhkan terus hutang PTPTN

Oleh sebab itu, skandal 1MDB yang terbongkar setakat ini memberi gambaran jelas bahawa kerajaan sebenarnya mampu untuk memansuhkan hutang PTPTN dan menyediakan pendidikan percuma sekiranya kekayaan negara disalurkan bagi membina sistem pendidikan yang terbaik, bukannya dibazirkan di dalam projek-projek yang berakhir menjadi skandal seperti 1MDB.

Malah, saya yakin sekiranya tanah-tanah kerajaan di Jalan Tun Razak dan Sungai Besi yang dianugerahkan kepada 1MDB diserahkan kepada satu tabung pendidikan untuk dimajukan, hasil pelaburan itu akan dapat membangunkan jutaan rakyat Malaysia menjadi modal insan kepada negara di masa hadapan.

Saya berharap rakyat Malaysia semakin membuka mata dan menyedari bahawa dasar pendidikan percuma dan pemansuhan PTPTN dapat dilaksanakan tanpa menaikkan cukai seperti yang diwar-warkan oleh Dato’ Seri Najib Tun Razak.

RAFIZI RAMLI
NAIB PRESIDEN/SETIAUSAHA AGUNG
AHLI PARLIMEN PANDAN






-----------------

PETAI OOO PETAI









PETAI O PETAI




MENCARI

PETAi





RADIO BANGSAR




MALAM iNI

jam 8:30 malam
sila layari radio bangsar
untuk mendengar
pengalaman perjuangan
warga asal
menentang pembalak
di baram sarawak

hanya radio bangsar
berani langgar laporan jelas









-------------

BERITA LEBAI GOOGLE








BERiTA

LEBAi GOOGLE



100 US Dollar equals
444.83 Malaysian Ringgit
Chart of exchange rate values over time






-------------

APA ITU APA - JEREBU







APA SEBENAR APA - JEREBU



Telah hampir satu bulan kita dijala jerebu. Kalau ikan dalam sungai terperangkap dalam bubu  selama kita diperangkap jerebu pasti ikan ini telah lama mati. Tetapi kita bukan ikan. Kita manusia. Saya betulkan - kita bukan sahaja manusia tapi kita manusia moden.

Kerana kita manusia moden maka kita dalam jerebu. Lalu timbul satu perasaan pada ketika ini.Saya merasakan saya memiliki masalah dengan moden.  Ertinya saya sosok  moden yang bermasalah dengan modeniti. Moden bermakna Yang Baru. Modeniti bermakna  pembahruan.


Masuk ke zaman moden ini memberi makna kita meninggalkan yang lama. Kita merayakan sosok pribadi - individualiti. Kita merayakan kebebasan. Kita menyambut kemajuan teknoloji. Kita meninggalkan zaman feudal. Kita meninggalkan sistem pertanian feudal. Kita menyambut dan merayakan sistem ekonomi kapitalis.

Maka dalam tulisan ini - sekali lagi saya membawa ayat-ayat songsang. Sekali lagi saya membawa surah-surah sesat.

Kali ini surah songsang dan ayat sesat  akan dikahwinkan pula oleh perasaan pesimis. Saya merasa bagitu pesimis   bahawa kita telah tidak ada jalan keluar dari perangkap  jerebu ini. Saban tahun kita dijala. Saban tahun kita diperangkap. Dari tahun ke tahun jerebu semakin lama menghantui kita semua.

Maka, saya cukup yakin yang membawa jerebu ini adalah modeniti.  Pada hemat saya jerebu ini adalah hasil dari dunia moden.

Dulu ketika saya membesar tidak pernah kedengaran apa itu itu jerebu. Justeru, kerana ini  saya mula merasa pesimis terhadap modeniti. Pesimis bermakna putus asa. Pesimis bermakna kecewa. Ertinya - saya putus asa dan kecewa dengan modeniti. Saya kecewa dengan pembaharuan yang dibawa oleh moden.

Manusia moden keluar dari zaman kuno dengan angkuh sekali. Kita meninggalkan zaman feudal untuk memasuki zaman moden dengan sorak sorai yang riuh gempita. Kita merasa bangga manusia moden telah berjaya memahami hukum-hukum alam. 

Ilmu pengetahun kita melimpah ruah. Semua bidang keilmuan kita cipta, kita buka dan kita teroka. Hukum hukum alam ditemui dan kita kaji. Manusia moden meyakinkan diri mereka bahawa semua penemuan ini adalah untuk kebaikkan  dan kesejaheraan umat manusia sedunia.

Pada awalan tamadun moden - manusia moden menemui pelbagai penemuan  dari kajian hukum-hukum alam. Manusia moden mewujudkan pelbagai bentuk benda baru. Pelbagai rekaan moden.

Satelah memahami hukum alam  manusia moden telah mencipta pelbagai ciptaan. Dari ciptaan ini manusia moden merasa mereka memiliki kuasa untuk  menguasi alam. Tidak cukup dengan  penemuan ini manusia moden mula bergerak untuk menundukkan alam. 

Sekali imbas memang betul moden membawa keselesaan. Saya tidak lagi terkial-kial menggosok kolar baju saya dengan sabun dan berus sabut. Mesin basuh dan sabun debu telah memberi keselesaan yang amat sangat.  

Saya teringat lagi - sahingga tahun 1974  bila saya pulang ke Jelebu - setiap petang saya akan memasang lampu pelita minyak api.  Saya juga  wajib  menimba air diperigi jika saya mahu mandi. Moden telah membawa air dan api ke kampong saya.  

Seharusnya saya bersyukur kerana bagitu banyak masa dan tenaga telah diselamatkan.  Kehidupan moden telah membawa keselesaan. Tapi manusia moden tidak akan merasa puas hanya dengan air dan api. 

Projek manusia moden menundukkan alam ini  telah bermula 200 dahulu. Ianya bermula dengan pembakaran arang batu, wap dan injin. Ia dimulakan oleh  era revolusi industri. Lima dekad kemudian revolusi ini dibantu, dipasak dan dipangkin oleh penemuan bahan bakar petrolium.

Hari ini manusia moden sedang dalam zaman kemuncak tamadun petrolium. 

Dari pemerhatian,  saya melihat bahawa tamadun moden hari ini sedang dalam perjalanan menuju kehancuraan. Justeru, saya berhak untuk merasa pesimis  dengan keadaan sekarang.  Jerebu ini menambahkan lagi pesimis saya.

Lalu saya bertanya  apakah manusia moden ini telah melintasi tahap dimana mereka tidak dapat lagi diselamatkan? Apakah manusia moden tidak sedar bahawa jalan dihadapan mereka akan membawa kehancuran?
Dalam susana pesimis ini saya masih lagi menyimpan seketul harapan. Babak jerebu  yang memanjang pada tahun 2015 ini saya harap akan membuka mata manusia moden. Saya harap manusia moden akan berhenti sabentar. Bertafakur untuk  memeriksa diri sambil bertanya kenapa jerebu ini berlaku?

Ketika kita semua  dibaluti jerebu ini mari kita sesama melihat kembali  babak-babak sejarah dimana manusia  berjaya  menguasai alam. Kemudian kita sama-sama melihat kembali  hasil projek kejayaan manusia moden menundukkan alam.

Untuk saya - contoh terbaik ialah  dibidang pertanian moden yang telah membawa limpahan makanan kepada manusia. Kita lihat beras , gandum, kacang soya dan pelbagai bijirin bertambun tambah. Semua dibantu oleh teknoloji pertanian  moden. Makanan melimpah-limpah. Ini hanya boleh dilakukan oleh teknoloji moden.

Mustahil lima puluh tahun dahulu di Jelebu  kerbau boleh membajak, mustahil Pak Tani membongkok disawah dan berjaya mengeluar hasil padi  dari ribuan hektar sawah. Hanya moden yang boleh melakukan semua ini. Terima kaseh moden.

Opps.. Sabentar.

Sebenarnya padi dan gandum yang menggunung itu  hanya kita lihat dari mata kasar manusia moden. Alam bergerak lebih halus dari pandangan mata kasar kita. Memang betul ada limphan makanan tetapi apa harga yang wajib kita bayar. Berapa harga yang wajib kita bayar.

Mata kasar manusia moden telah dikaburi oleh ringgit dan dolar. Kita telah gagal melihat dunia ini dari mata halus - dari pengamatan dan penganalisan yang mendalam. Manusia moden cukup supefisial - cukup cetek fikrahnya. Mereka dangkal dan hanya berkeupayaan melihat luaran sahaja. 

Lalu mereka gagal menyedari bahawa jerebu yang menjala mereka ini adalah juga hasil dari perbuatan mereka sendiri.

Apakah perlu saya nayatakan bahawa jerebu yang kita alami ini adalah hasil pertanian moden. Apakah manusia moden terlalu bebal untuk memahami ini.
Mungkin ada warga yang kurang sedar bahawa pada satu ketika dahulu kita tidak ada kelapa sawit. Pada satu ketika dahulu kita juga tidak ada getah. Sawit berasal dari  Nigeria Afrika. Getah dari hutan Amazon Brazil. Dua-dua penjana ekonomi ini telah diimpot masuk ke  Tanah Melayu.

Pembakaran yang sedang berlaku di Sumatra ketika ini adalah sifat dan ciri-ciri pertanian moden. Pertanian moden ini juga berpaksikan sistem ekonomi kapitalis. Sistem ekonomi kapitalis ini berkiblatkan keuntunagan maksima.


Untuk mendapat keuntungan maksima adalah lebih baik hutan atau pokok sawit lama dibakar. Jika dibiarkan reput akan mengambil masa. Masa yang panjang akan  merugikan. Khalas. Period. Lihat bagaimana manusia moden berfikir - rasional dan tuntas.

Keupayaan manusia moden berfikir adalah pemberian alam yang maha besar. Dalam masa yang sama keupayaan fikrah  ini jugalah yang membawa mudarat  dan segala malapetaka yang sedang kita hadapi hari ini.

Manusia moden memiliki keupayaan fikrah  untuk menipu diri sendiri.
Alam ini sabenarnya adalah  gedung yang amat besar. Saperti pusat membeli belah Giant, Tesco atau NSK - dalam gedung ini ada pelbagai barangan yang cantik lagi menarik.  Semuanya menjemput dan menggamit.

Alam yang kita duduki ini TIDAK  datang dengan percuma . Setiap apa yang kita pakai - apa yang kita gunakan - apa yang kita tebang - apa yang kita kikir -  apa yang kita gali - apa yang kita korek - kita  wajib membayar harganya. 

Sekali imbas balak ke Kuala Kerai atau di Gua Musang adalah harta kekayaan pemberian alam.  Ini harta alam semula jadi. Sekali imbas balak ini wujud di Kelantan kerana pemimpinnya jujur dan warak. Kerana warak dan jujur maka kita menebang hutan balak ini. Lihat berapa harga yang wajib kita bayar kerana hutan balak telah ditebang. 

Terbukti - ciri dan watak alam ini  sama saperti kita telah mengambil satu kilo gula dari NSK - kita wajib membayar harganya.

Hakikatnya apa saja yang dihasilkan oleh moden  tidak datang dengan percuma. Kita diwajibkan membayar harganya. Apa sahaja yang   diusik atau diubah oleh manusia moden ianya akan menimbulkan kesan sampingan.  Kesan sampingan ini ialah harga yang kita wajib bayar.

Apakah manusia moden tidak mengetahui  tentang kesan sampingan. Mustahil. Sebenarnya manusia moden telah mengetahui kesan sampingan sebagai hukum alam yang pertama. Tetapi manusia moden melalui keupayaan fikrah telah mengenepikan hukum alam pertama ini dari menjadi pedoman dan kiblat hidup. Ini kerana kiblat manusia moden ialah keuntungan yang membawa keselesaan hidup. Maka kesan sampingan dikesampingkan dari menjadi  wacana induk.

Malah hukum alam pertama ini tidak datang dengan mendadak. Tidak sampai dengan serta merta.

Nyamuk tiruk pembawa malaria boleh dihapuskan dengan semburan cecair DDT. Bertahun-tahun kemudian ditemui DDT telah menjadi racun kepada umat manusia. Bertahun kemudian didapati  nyamuk tiruk telah menjadi kebal dari semburan DDT. Malaria menyerang kembali. Ini hanya satu contoh.

Hukum alam tertera jelas  - apa sahaja yang diusik ianya wajib dibayar. Kalau pada tahun ini gagal dibayar maka ianya wajib dibayar tahun hadapan. Kalau tidak sepuluh tahun kemudian. Kalau tidak  mungkin dalam masa 20 tahun atau dalam masa 50 tahun. Bayar tetap dibayar.

Kalau tidak dibayar oleh  ayah pasti dibayar oleh anak. Kalau tidak dibayar oleh anak pasti akan dibayar oleh cucu. Kalau tidak dibayar oleh cucu pasti akan dibayar oleh cicit. Hakikatnya ianya wajib dibayar.

Jerebu yang kita hadapi hari ini adalah pembayaran kita semua 

kepada pertanian moden. Pertanian moden yang membawa keselesaan kepada umat manusia sedang meminta kita semua membayar harganya.  Kali ini ‘ along’ yang meminta pembayaran dapat  kita dilihat dan dibaca. Ini kerana Sang Along ini datang dengan jelas. Along yang meminta bayaran ini sedang mengkaburi mata dan menyesakkan nafas kita semua. (TT)


NOTA
tulisan ini telah disiarkan
dalam SUARA KEADILAN
sesiapa ingin melanggan akhbar mingguan ini
sila pukul talipon
03-92-21-30-45


--------------

RINGGIT MAKIN JATUH






FACE BOOK

21 hrs 
 



The Ringgit has depreciated vs USD by 26% this year. That means that everything imported via USD, the global trading currency will cost a quarter more. I don't even think the full effects of this massive depreciation has hit our economy yet.

We are just sitting ducks waiting for the tsunami to hit our shores.

But really, don't panic, this is just a perception issue. Our PM and FM, Dato' Seri Najib Razak has it completely under control.
















-----------

KETAWA AKAN DIHARAMKAN






 KETAWA

SEMAKiN


BAHAYA


KAH KAH KAH


Zunar dakwa buku komik 'Sapuman' disiasat polis


Beliau mengecam siasatan itu kerana anggap ia taktik terbaru untuk menakutkan orang ramai membaca karya beliau.

Kartunis kontroversi Zunar mendakwa buku komik terbarunya "Sapuman - Man of Steal", yang mengejek Perdana Menteri Datuk Najib Razak dan derma politik RM2.6 bilion, sedang disiasat polis.
"Seorang pembantu jualan yang mengndali jualan online buku terbaru saya melalui laman web zunar.my dipanggil untuk disiasat polis di Dang Wangi, Isnin depan jam 12 tengah hari di bawah Akta Hasutan," katanya.

KAH KAH KAH

ketawa kah kamu
sebelum ketawa
diharamkan

KAH KAH KAH




--------------

JALAN GWA KENA KEPONG









80 illegals nabbed in early morning raid in Brickfields

30 Sep — Nearly 80 illegal immigrants were nabbed early this morning when police conducted a  raid in Jalan Thamby Adbullah, Brickfields, Kuala Lumpur. 
The raid, which took place around 12.30am, is part of a continuous operation to curb the presence of illegal…

KAH KAH KAH
woit
patutlah
jalan thambypillay kosong
kah kah kah
rumah merah tutup
ramai minah  cun
bersiar siar 
kah kah kah
cisss... durhaka kamu
kah kah kah

APA LAGi


-------------

PERJUANGAN DEMOKASI DI INDONESIA









KEJAYAAN

DEMOKRASI

INDONESiA

 30 SEPTEMBER




Gus Dur minta ma'af atas pembunuhan tahun 1965/66

(Oleh : A. Umar Said )
Renungan tentang HAM dan demokrasi di Indonesia (pamflet, gaya bebas berfikir)

Agaknya, bagi banyak orang, pernyataan Gus Dur dalam dialog interaktif _Secangkir kopi_ yang disiarkan TVRI tanggal 14 Maret (2000) yang lalu adalah sesuatu yang menyentak fikiran, atau, setidak-tidaknya, bisa menggugah berbagai pertanyaan dalam hati. Ini dapat sama-sama kita saksikan dari banyaknya reaksi atau tanggapan _ baik positif maupun negatif _ berbagai fihak di dalamnegeri maupun di luarnegeri. Mengingat pentingnya masalah ini bagi kehidupan bangsa dan negara, maka bisalah diramalkan bahwa buntutnya masih akan panjang, bahkan bisa panjang sekali. Dan, karena dampaknya persoalan ini bisa sangat besar dalam bidang politik, sosial dan moral, maka makin banyak orang ikut mempersoalkannya, akan makin baiklah kiranya bagi kehidupan bangsa kita selanjutnya.

Dalam pernyataan Gus Dur itu (menurut Kompas 15/3) disebutkannya bahwa sejak dulu, ketika masih menjadi Ketua Umum Pengurus Besar Nahdatul Ulama (NU), dirinya sudah meminta ma_af terhadap para korban G30S. Pemerintah menyambut baik jika masyarakat ingin membuka kembali kasus G30S dan kasus pelanggaran hak asasi manusia (HA) lainnya. _Dari dulu pun, saya sudah minta ma_af. Bukan sekarang saja, tanyakan pada teman-teman di lembaga swadaya masyarakat (LSM). Saya sudah meminta ma_af atas segala pembunuhan yang terjadi terhadap orang-orang yang dikatakan sebagai komunis_.

Menurut Gus Dur, belum tentu orang-orang yang dituduh komunis semuanya bersalah sehingga akhirnya dihukum mati. "Buktikan dong secara pengadilan, nggak begitu saja terjadi. Dan, ma'af ya, hal semacam itu terjadi, justru banyak pembunuhan dilakukan oleh anggota NU_. Gus Dur mengatakan, kalau masalah G30S/PKI dibuka kembali, akan baik sekali bagi perdebatan bangsa Indonesia. _Karena banyak orang menganggap orang PKI bersalah. Ada juga yang menganggap tidak bersalah. Nah, karena itu kita tentukan saja nanti melalui pengadilan yang mana yang benar_, paparnya. (Kutipan habis).

Kalau kita kaji dalam-dalam, dan kita renungkan baik-baik isi pernyataan Gus Dur tersebut di atas, maka terasalah bahwa pernyataan Gus Dur memang luar biasa. Karenanya, wajarlah kalau banyak sekali orang yang terperanjat atau terheran-heran. Sebab, apa yang dinyatakannya itu menyentuh suatu persoalan besar yang selama lebih dari 34 tahun menjadi duri besar dalam tubuh bangsa Indonesia, dan juga suatu masalah yang selama puluhan tahun menjadi tabu (larangan) untuk diangkat secara terbuka dan terang-terangan. Di samping itu, karena pernyataannya itu bisa ditafsirkan sebagai pesan politik dan pesan moral yang amat penting, terutama dalam konteks situasi aktual di negeri kita ini, maka perdebatan mungkin akan menarik.

MENCARI KEBENARAN DARI KENYATAAN
Barangkali cukup banyak di antara kita yang sudah pernah mendengar (atau membaca) bahwa ketika masih menjabat Ketua Umum NU Gus Dur sudah berani terang-terangan mengatakan bahwa dalam pembunuhan besar-besaran yang terjadi dalam tahun-tahun 65/66 banyak anggota-anggota NU yang terlibat dalam malapetaka besar itu. Ini telah dinyatakannya terus-terang dalam berbagai kesempatan, terutama dalam pertemuan-pertemuan dengan berbagai LSM atau dengan sahabat-sahabat. Di antaranya adalah dalam suatu pertemuan, sambil makan malam, di restoran koperasi INDONESIA di Paris dalam tahun 1995.

Dalam pertemuan tersebut hadir belasan orang, yang kebanyakan terdiri dari orang-orang yang mendapatkan suaka politik dari pemerintah Prancis, atau yang menurut istilah Gus Dur, adalah orang-orang yang _klayaban_. Dalam pembicaraan santai tentang macam-macam soal yang dihadapi negeri kita waktu itu (perjuangan buruh, masalah demokrasi dll), telah terungkap juga masalah peristiwa 65. Waktu itulah, kami semua terheran-heran _ bercampur kagum _ mendengar pernyataan Gus Dur bahwa di antara orang-orang yang terbunuh itu banyak yang tidak bersalah apa-apa, dan bahwa tidak sedikit yang telah menjadi korban tindakan-tindakan orang-orang NU sendiri. (Pernyataan Gus Dur ini, yang kami anggap berani dan jujur ini, lama menjadi pembicaraan di antara kami, juga setelah Gus Dur kemudian meninggalkan Paris)

Sekarang ini, setelah Gus Dur menjabat sebagai presiden, diulanginya lagi pernyataannya itu di depan TVRI, yang berarti bahwa ia telah melakukannya dengan kesadaran yang jelas dan dengan tujuan supaya pesannya itu didengar oleh seluruh bangsa. Yang perlu mendapat perhatian kita semua yalah bahwa pada kesempatan itu ia minta ma_af kepada para korban yang diakibatkan oleh peristiwa tahun 1965 itu. Di sinilah letak kebesaran arti pesan Gus Dur. Sebab, kali ini ia tidak lagi berbicara sebagai Ketua Umum NU atau sebagai pemimpin ummat Islam, melainkan sebagai Kepala Negara.

Sudah tentu, kita semua bisa saja memberikan tanggapan yang macam-macam terhadap pernyataan Gus Dur itu, atau melihatnya dari sudut pandang yang berbeda-beda. Justru dengan dasar pemikiran yang begitulah seyogyanya kita mengangkat pernyataan Gus Dur itu. Makin banyak orang ikut membicarakannya akan makin baik bagi usaha bersama kita semua untuk memberikan sumbangan kepada penegakan kultur demokrasi di negeri kita yang sudah begitu lama diborgol oleh rezim militer Orde Baru. Sebab, dari perdebatan yang rame inilah kita bisa mengharapkan akan adanya kejelasan tentang masalah-masalah besar yang selama ini masih ditutup-tutupi oleh rezim militer Orde Baru.

Terlebih lagi, perdebatan tentang pembunuhan besar-besaran tahun 65/66, tentang peristiwa G30S (harap catat bahwa disini tidak dicantumkan _PKI_ sebagai embel-embelnya! Pen), tentang peran Suharto dkk waktu itu, tentang campurtangan asing, tentang sikap Presiden Sukarno, tentang pengaruh Perang Dingin waktu itu, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan peristiwa itu semuanya akan bisa, lambat laun, membantu sejarah bangsa kita menemukan kebenaran. Kebenaran sejarah yang didasarkan kepada fakta atau kenyataan.

Adalah kewajiban kita semua untuk memberikan sumbangan untuk ditegakkannya kebenaran ini. Sumbangan ini bisa kita berikan dengan berbagai cara dan bentuk, sesuai dengan kemampuan kita masing-masing dan bidang kita masing-masing. Dengan begitu, para pakar di bidang masing-masing atau lembaga-lembaga yang kompeten (misalnya : Masyarakat Sejarawan Indonesia, Universitas-universitas, Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, Komnas HAM dll) juga akan bisa menunaikan tugasnya dengan lebih baik.

Dari sudut inilah, kiranya, bisa dilihat pentingnya - dan juga benarnya - pernyataan Gus Dur bahwa pemerintah menyambut baik jika masyarakat ingin membuka kembali kasus G30S. Karena, menurut Gus Dur, kalau masalah G30S dibuka kembali, akan baik sekali bagi perdebatan bangsa. _Karena banyak orang menganggap PKI bersalah. Ada juga yang menganggap tidak bersalah. Nah, karena itu kita tentukan saja nanti melalui pengadilan yang mana yang benar_ , kata Gus Dur.

ARAH DAN DASAR PEMIKIRAN YANG BENAR
Pendapat Gus Dur bahwa pemerintah menyambut baik jika masyarakat ingin membuka kembali kasus G30S adalah suatu hal yang perlu ditanggapi secara serius oleh kita semua. Sebab, pengalaman selama 32 tahun Orde Baru telah menunjukkan bahwa peristiwa G30S, beserta akibat-akibatnya kemudian, adalah suatu masalah besar bangsa kita. Bukan saja karena adanya kenyataan bahwa sebagai akibat peristiwa itu telah dibunuh secara besar-besaran lebih dari sejuta warganegara Indonesia dalam tempo yang singkat, tetapi juga karena adanya kenyataan-kenyataan lainnya.

Di antara kenyataan-kenyataan yang lain itu adalah : sebagai kelanjutan peristiwa G30S telah terjadi _kudeta merangkak_ oleh Suharto dkk. 

Serentetan peristiwa-peristiwa menunjukkan bahwa pimpinan TNI waktu itu telah melakukan insubordinasi terhadap panglima tertinggi Sukarno, dan kemudian menyingkirkannya dari kekuasaan dan bahkan _memenjarakannya_ dalam tahanan rumah sampai meninggal dalam keadaan yang menyedihkan. Suharto beserta pendukung-pendukungnya telah _membersihkan_ secara sewenang-wenang DPR dan MPR dari unsur-unsur PKI (yang telah terpilih secara sah dalam pemilu demokratis dalam tahun 1955) dan simpatisan-simpatisan Presiden Sukarno. Kemudian disusul oleh pembubaran dan larangan terhadap PKI. Sejak itulah, rezim militer Orde Baru menjadi semakin kokoh dan semakin mengganas dalam merusak kehidupan demokratis dan dalam memperketat cengkeraman tangan-besinya di segala bidang. Sejak itulah demokrasi dimasukkan dalam liang kubur.

Jadi, bisalah kiranya dirumuskan secara singkat dan sederhana bahwa rezim Orde Baru telah dibangun atas tumpukan tulang-belulang dan banjiran darah dan air mata satu juta (bahkan lebih, barangkali) manusia Indonesia yang tidak berdosa sama sekali. Di antara mereka terdapat anggota-anggota dan juga simpatisan PKI, tetapi sebagian terbesar adalah anggota-anggota biasa (non-PKI) dari puluhan organisasi-organisasi massa seperti wanita, buruh, tani, pemuda, pelajar, mahasiswa, guru, pegawai negeri, pengusaha, sarjana di berbagai bidang, nelayan, sastrawan, seniman, wartawan dll. Mereka ini dibunuh tanpa proses pengadilan, tanpa salah apapun, sedangkan mereka tidak ada sangkut-pautnya samasekali dengan peristiwa G30S di Jakarta.

Namun, sekarang ini juga, masih saja ada orang yang tetap belum jelas dalam fikirannya tentang hakekat yang satu ini, yaitu bahwa : rezim Orde Baru telah dilahirkan dari rahim yang haram. Anak haram inilah yang menciptakan konsep pelanggaran HAM secara besar-besaran yang skalanya jarang ditemukan bandingannya dalam sejarah modern dunia. Pembunuhan besar-besaran 65/66, yang diikuti berturut-turut oleh berbagai pelanggaran parah HAM sepanjang 32 tahun adalah bagian yang inherent (tak terpisahkan) jati-diri rezim militer Orde Baru Suharto.

Dari sinilah kelihatan pentingnya arti pernyataan Gus Dur. Lewat pernyataannya itu ia mengajak bangsa kita untuk bersikap luhur, yaitu minta ma_af kepada para korban pembunuhan besar-besaran 65/66. Sebab, dilihat dari segi yang manapun, pembunuhan besar-besaran tahun 65/66 adalah kesalahan besar, adalah dosa berat, adalah kejahatan terhadap sesama ummat manusia, adalah perbuatan yang bertentangan dengan ajaran agama yang manapun. Malapetaka besar ini harus menjadi pelajaran yang penting bagi generasi kita dewasa ini, dan juga _ bahkan terutama sekali _ bagi generasi kita yang akan datang.

Aspek penting lainnya dari pernyataan Gus Dur adalah ketika ia mengatakan bahwa pemerintah menyambut baik jika masyarakat ingin membuka kembali kasus G30S, dan bahwa dibukanya kembali kasus G30S akan baik sekali bagi perdebatan bangsa Indonesia. Ini juga merupakan sikap yang mencerminkan pemikiran yang demokratis, yang perlu didukung dan dikembangkan oleh semua fihak yang mendambakan kebenaran. Membuka kembali kasus ini haruslah dilandasi oleh tujuan untuk rekonsiliasi nasional dan persatuan nasional, dan bukan untuk membalas dendam atau justru untuk memperparah sentimen permusuhan.

Sebenarnya, masalah G30S bukanlah soal lama yang sudah selesai. Belum, masih belum selesai. Masih terlalu banyaklah soal-soal gelap yang perlu diungkap tentang peristiwa ini. Buntutnya masih terasa sampai sekarang. Sebab, sekarang semakin kelihatan bahwa apa yang sudah banyak disebarluaskan selama 32 tahun ini adalah versi rezim militer Orde Baru. Sedangkan sejumlah pakar dan tokoh (baik dalamnegeri maupun luarnegeri) sudah menyajikan versi yang berbeda-beda. Bahkan ada yang mengatakan bahwa mengenai peristiwa ini ada 11 versi !!!

PERDEBATAN UNTUK MENCARI PERDAMAIAN
Agaknya, perlu kita usahakan bersama-sama supaya perdebatan tentang peristiwa 65 bisa merupakan sumbangan kepada usaha untuk mencerdaskan bangsa. Sebab, selama 32 tahun daya fikir bangsa kita telah dibius atau ditumpulkan oleh rezim militer Orde Baru, dengan segala macam indoktrinasi, manipulasi sejarah, intimidasi atau terror mental melalui segala cara dan bentuk. Begitu hebatnya terror mental ini sehingga tidak banyaklah orang yang berani mengutarakan pendapat yang berbeda dengan versi Orde Baru. Situasi yang semacam ini tidak sehat bagi kehidupan bangsa. Dan inilah yang sudah sama-sama kita rasakan selama puluhan tahun.

Bagi mereka yang takut - atau menakut-nakuti - bahwa mempersoalkan peristiwa 65 ( G30S dan pembunuhan besar-besaran terhadap orang-orang yang tidak berdosa) akan bisa menimbulkan sentimen permusuhan atau gesekan dalam masyarakat perlu diingatkan - atau disadarkan _ bahwa sebenarnya, secara hakekatnya, gesekan ini sudah - dan masih terus juga, sampai sekarang - berlangsung selama puluhan tahun. Rezim militer Orde Barulah yang dengan berbagai cara telah terus-menerus memupuk gesekan atau sentimen permusuhan ini.

Kalau kita semua mau merenungkan dengan fikiran yang jernih dan dengan hati yang bersih, yang dipersenjatai dengan iman pula, maka kita akan bisa mengambil kesimpulan bahwa perlakuan terhadap para ex-tapol (berikut sanak-saudara mereka) yang jumlahnya begitu besar, dan yang sampai sekarang tetap terus mengidap penderitaan dalam berbagai bentuk, adalah manifestasi dari sikap permusuhan terhadap sebagian dari bangsa kita. 

Sikap permusuhan inilah yang selama puluhan tahun telah dipupuk, dibesarkan, dipelihara oleh rezim militer Orde Baru, beserta para pendukung setianya di berbagai kalangan. Jadi, sebenarnya, selama berkuasanya Orde Baru, sikap yang tidak menguntungkan persatuan bangsa ini tertanam - bahkan dengan sengaja ditanamkan - dalam masyarakat. Dan justru sikap permusuhan inilah yang mau diberantas oleh Gus Dur.

Dari sudut pandang inilah kiranya kita perlu menjabarkan isi pernyataan Gus Dur. Pernyataannya itu bertujuan untuk mengusahakan tercapainya kedamaian dalam hati banyak orang, yang sangat diperlukan untuk memupuk persaudaraan atau kekeluargaan antara sesama ummat. Jadi, tujuan ini adalah luhur dan mulia. Dan tujuan ini adalah bertentangan sama sekali dengan apa yang sudah puluhan tahun dipraktekkan oleh rezim Orba beserta para pendukung setianya. Alangkah kelirunya, kalau ada di antara kita yang mengartikan bahwa pernyataan Gus Dur itu bertujuan untuk sekedar mengungkit-ungkit peristiwa lama, dan membikin lebih parahnya luka-luka hati bangsa. Jelasnya, pernyataan Gus Dur itu perlu ditanggapi sebagai usaha supaya kita semua belajar menghargai hak-hak asasi manusia.

Sekarang ini, kita sedang menyaksikan bahwa pernyataan Gus Dur ini mendapat reaksi yang cukup rame dari berbagai fihak, baik yang positif maupun yang negatif. Perkembangan ini bagus. Dari berbagai pendapat yang muncul itu kita akan semakin melihat dengan jelas, siapa-siapa sajakah atau golongan yang manakah yang benar-benar menghargai hak-hak asasi manusia, yang menjunjung tinggi ajaran agama, yang berfikir dengan peradaban, dan yang tidak. Dari segala pernyataan atau pendapat yang muncul itu, akan semakin gamblanglah bagi kita untuk membedakan mana yang emas dan mana yang loyang.

Berdasarkan nalar yang waras, dan berpedoman kepada hak-hak asasi manusia, dan bersenjatakan dengan iman dan ajaran-ajaran Tuhan, bisalah kiranya kita berharap bahwa arah benar yang sudah ditunjukkan oleh Gus Dur akhirnya akan dimenangkan oleh opini banyak orang, bukan saja di dalamnegeri, melainkan juga di luarnegeri. Dan, perlulah jelas dalam fikiran kita semua, bahwa kemenangan ini merupakan kemenangan kita bersama, tidak peduli dari kalangan agama yang manapun, kalangan suku apapun, dan dari kalangan politik yang bagaimanapun. Ini merupakan kemenangan perikemanusiaan dan kemenangan fikiran beradab (HABIS).
* * *

----------------