.

Khamis, 26 Disember 2013

YA AMPOOON YA MAULANA




NOTA
kes rasuah ali rustam
dah selesai ke
saje nak tanya 
jangan marah

Pertahan Kesultanan Melayu
MELAKA 25 Dis. - Orang Melayu perlu mempertahankan Kesultanan Melayu supaya terus kekal utuh di negara ini kerana tanpa institusi itu, hak orang Melayu yang terkandung dalam Perlembagaan Persekutuan akan berkubur.

Malah, Presiden Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI),  Mohd. Ali Rustam berkata, kedudukan Islam sebagai agama Persekutuan seperti termaktub dalam Perlembagaan juga akan lenyap.

''Pada masa ini, sudah ada gerakan untuk mencabar institusi itu dan kita orang Melayu perlu berganding bahu mempertahankannya.



YA AMPOOON
YA MAULANA
KAH KAH KAH
KAH KAH KAH

KAH KAH KAH
KAH KAH KAH

ya ampoon.... PATEK SETUJU TUANKU.... kah kah kah..

kah kah kah... TAPI BAGINDA PEMAISURI ...kah kah kah..

kah kah kah.....CARILAH KERUSI YANG LEBIH BESAR...kah kah kah..

kah kah kah...JAMBAN BAGINDA PEMAISURI TERSANGKUT...kah kah kajh

YA AMPOOON
PEMEGANG MOHOR 
BOTOL BOTOL BESAR
telah mengistiharkan sultanah melaka
agar mencari kerusi yang lebih besar
yang sesuai
untuk jamban baginda pemaisuri
kah kah kah


-----------

ORANG RAMAI TUNGGU MUHYIDDIN







KOMENTAR TUKAR TIUB
mana dia muhyiddin
rakyat satu malaysia
sedang menunggu


DARI FACE BOOK


Like ·  ·  · 33 minutes ago near Kampong Petaling Bahagia · 





----------------

KUALA LUMPUR - LONDON










 MENCARI AISHAH

KUALA LUMPUR- LONDON

Jam 10.30 aku wajib sampai ke KLIA. Cik Gu Kamar dan Dean Nelson pergi ke lapangan terbang lebih awal dengan teksi. Aku naik keretapi dari KL Sentral. Sesampai di KLIA – kelihatan satu  kumpulan wartawan telah  sedia menunggu. Yang aku kenali hanya tim dari The Malaysian Insider yang telah mengambil berita dari blog Tukar Tiub untuk memecah berita. Pesawat akan terbang sebelum  tengah malam. Tetapi telah diumumkan  terlewat 20 minit. Aku merasa lega.

Wartawan melakukan apa yang wajib mereka lakukan. Ini tugas mereka. Mereka bekerja mencari berita. Aku memahami ini.  Kami tidak ingin berkata apa-apa kerana kami risau jika pekara ini menjadi buruan media maka peluang untuk ditemukan Kakak dengan Adik akan gagal. Dalam kepala aku inilah harapan  yang aku bawa ke London dengan menaiki A380 – pesawat yang terbesar untuk penerbangan awam – milik MAS.

Dalam pesawat aku duduk disebelah Dean. Cik Gu Kamar terpisah – duduk  dibarisan yang lain. Pesawat penuh dengan Mat Saleh yang ingin pulang ke London.  Aku tak ambil pot dengan Mat Saleh ini – untuk aku mereka semuanya  adalah FILTH – Failed in London Try Hong Kong - ini nama manja untuk para Mat Saleh ini yang popular digunakan oleh kawan-kawan aku.

Perjalanan 13 jam ini merapatkan aku dengan Dean. Dia berkesah tentang isterinya di New Delhi yang kini menjadi pakar ‘pembakar roti’ dan penulis buku masakan. Dia juga bercerita  tentang latar belakang   ‘working classnya’ yang menarik dirinya untuk menjadi penganut  Marxist.  Sesekali dalam kapal Dean memanggil aku  ‘comrade’. Beberapa kali panggilan taliponnya telah juga menggunakan ‘comrade’. Aku selesa dengan perkataan ini. Ini adalah tanda silatulrahim setiakawan antara gulungan terindas tanpa mengira bangsa dan agama. Istilah ini menjadikan kami internationalis yang telah melintasi bangsa dan agama.

Yang menjadi ironinya  ialah kami berdua sedang  membantu Cik Gu Kamar untuk mencari Adiknya – seorang ‘comrade’ yang telah ‘lama tercicir’ dalam dunia yang telah jauh berubah. Siti Aishah yang masih terperangkap dalam dunia Maoistnya.
 
Untuk membunuh masa aku cuba menonton filem terbaru Woody Allen. Berkali-kali aku  tertidor dan terjaga apabila  aku cuba menonton filem ini. Sebenaranya aku telah merasa bosan dengan filem-filem terkini – amat jarang yang dapat memenuhi cita rasa aku. Kalau dulu Woody Allen ini satu kepastian kini aku lihat – semuanya saperti lawak bangang ulang tayang. Ahkirnya hampir jam 6:00 pagi   kami mendarat di Heathrow.

Heathrow sekali lagi. Dilapangan terbang ini aku telah dua kali ditinggalkan kekasih. Heathrow yang membawa lara. Seorang kekasih dari Sepanyol dan seorang dari Sweden – justeru tempat mendarat lagi dikenang inikan pula tempat ‘bercewek’.  Aku difahamkan diluar amat sejuk. Aku juga difahamkan ramai wartawan sedang memunggu.

Aku dan Cik Gu Kamar melintasi pegawai immigrasi  tanpa banyak songel. Kami terus ke luar. Di luar saperti yang telah dirancang – aku bercakap beberapa patah untuk mengucap terima kaseh kepada para wartawan yang menunggu berjam-jam.  Kami menyatakan kami ingin beredar untuk terus berehat. Aku ternampak muka kawan lama dan juga muka wartawan Malaysia yang pernah aku kenali  20 tahun dahulu.

Dengan cepat kami masuk ke dalam kereta dan terus  meluncur masuk ke pusat kota. Sejuk. Sejuk dan sejuk. Lalu aku bertanya kepada diri aku bagaimana satu ketika dahulu  aku sanggup tinggal dalam  bumi yang cuacanya bagini hodoh. Aku menjawab dengan senyuman -  ketika itu kemudaan  aku telah melintasi segala-galanya.

Jalan-jalan kota London yang pernah aku lalui – aku lintasi sekali lagi. Semua ingatan datang kembali. Kota London sedang bersedia untuk merayakan Hari Lahir Nabi Isa. Di sana sini kelihatan lampu dan iklan tanda sambutan  kesampaian Hari Natal.

Pamandu kereta seorang lelaki dari Kabul memastikan kereta kami tidak diekori oleh wartawan. Kami sampai ke hotel  tidak berapa jauh dari Stesen Victoria. Hotel kami disebelah padang yang luas. Sebelah hotel kami ialah sebuah sekolah dan sebuah kolej. Ketika kami masuk ke perut kota jalan masih belum lagi sibuk.

Satelah masuk ke bilik kami berkumpul kembali  di  ruang tamu. Kali ini seorang lagi wartawan dari Daily Telegraph  datang bersama. Dean Nelson akan mengundur diri untuk pulang ke New Delhi.  Kini tugasnya akan diambil alih Martin Evans.

Sambil minum kopi sambil kami merancang. Kami  bercadang  untuk ke  Chester – 2 jam perjalanan dari kota London. Dikota ini ialah pejabat  Freedom Charity - NGO dimana Siti dikatakan sedang berehat. Untuk melunakkan keadaan Cik Gu Kamar telah menulis sepucuk surat yang akan diberikan kepada Pengarah NGO  ini dengan harapan ianya akan disampikan  kepada Siti Aisiah.  Dalam perancangan - sesudah surat disampaikan - semunya bergantung kepada Aishah sama ada dia ingin bertemu dengan Kakaknya atau tidak.

Aku cuba membantu Cik Gu Kamar untuk menulis surat untuk adiknya. Lembaran yang aku baca menyakinkan aku dengan serta merta bahawa   Sang Kakak ini tidak memahami bahawa adiknya hanyalah ikatan bioloji tidak lebih dari itu. Mereka memiliki DNA yanhg sama tidak lebih dari tu.  Fikrah dan pandangan dunia Adiknya bukan pandangan dunia ‘perempuan Melayu feudal’.  Untuk aku Siti Aishah telah menjadi  internationalis -  warga dunia  - yang pada satu ketika dahulu pernah  tinggal di Jelebu.  Sama ada Aishah  ini ‘masih Melayu atau masih Islam’ untuk aku  ini  semua tidak  penting. Yang penting Si Kakak dapat bertemu dengan Si Adik.

Surat selesai ditulis.  Aku telah mengambil beg  membawa turun bersedia untuk ke Chester. Sebelum teksi kami sampai Dean telah memberitahu  ada berita   ‘buruk’. Pihak Polis London melarang kami pergi ke Chester. Khalas. Aku terduduk sebelum memecahkan berita ini pada Cik Gu Kamar. Ci Gu Kamar  kecewa.  Dia menangis sedih. Untuk meredakan keadaan akau cadangkan Cik Gu Kamar melawat Masjid Regent dan keluar membeli buku. Cadangan aku ditolak oleh Cik Gu Kamar.

Kami bersidang kembali  cuba  membaiki  keadaaan.  Kami ingin memulangkan kembali  ‘tugas’ ini kepada Chief Inspektor yang menolak rancangan kami. Kami berniat untuk memberikan  surat Cuk Gu Kamar kepeda Pegawai Polis ini dan minta Si Pegawai ini  sendiri menyerahkan  surat ini  kepada Aishah.   Idea cukup molek. Martin berkali-kali cuba menghubungi si Pegawai. Gagal. Aku melihat kekecewaan semakin rapat.

Tetiba Dean keluar dengan idea yang baik. Kita  pergi berjumpa Pak Duta dan minta Pak Duta  membantu. Meminta  agar pihak polis akan datang untuk mengambil surat dari Sang Kakak.  Kami bersetuju. Lalu kami membuat temu janji dengan Pejabat Pesuruhjaya Malaysia di United Kingdom. Mereka bersedia menyambut kami.

Selesai makan tengah hari kami mengambil teksi dan terus ke Pejabat Pesuruhjaya. Di pintu masuk kami disambut oleh para diplomat. Kerana hari ini Hari Rabu maka aku dengan  sepintas pandang ternampak seorang diplomat yang memakai tali leher ‘murid tua MCKK’. Kami bersalaman dan dengan serta merta kami menjadi mesra. Diplomat ini anak kelahiran  Terangganu.

Kemesraan kami  ini menghairankan Martin. Dia hairan apakah yang menjadikan dua sosok yang belum pernah berkenalan tetapi menjadi bagitu mesra. Lalu aku kesahkan tentang  ‘ jaringan Mafia MCKK’  yang berselirat diseluruh dunia. Pada Hari Rabu  walau pun berada di Padang Pasir Kalahari jaringan ini akan muncul mengenalkan diri. Ini tradisi Malay College sejak zaman berzaman.  Martin Evans  senyum terperanjat. Sayangnya aku sendiri pada hari Rabu itu tidak memakai tali leher.

Di ruang tamu – Pak Duta menyambut kami dengan penuh hormat.  Dia menerangkan bagaimana pejabat kedutaan telah juga gagal untuk mengetahui lebih dalam tentang Aishah yang masih lagi warga Malaysia. Justeru dibawah jagaan Pak Duta. Kegagalan ini berpunca kerana  Si Aishah telah membuat larangan bahawa dia TIDAK ingin menemui sesiapa pun.  Keputusan ini sama-sama dihormati walau pun oleh Kerajaan Malaysia.

Dengan penuh kesabaran Pak Duta telah cuba meredakan kegelishan Cik Gu Kamar. Aku sesekali menyampok untuk menjelaskan duduk pekara. Martin hanya meminta jasa baik Pak Duta agar Pihak Polis akan menbambil surat Cik Gu Kamar. Pak Duta akan mencuba.

Petang itu untuk pertama kalinya aku minum teh dalam pejabat Pesuruh Jaya Tinggi Malaysia di Kota London. Aku yang tak makan gula pun pada petang itu ikut sama  menikmati teh panas  bergula- semuanya aku lakukan untuk Siti Aishah.

Sekembali dari Kedutaan aku membuat beberapa panggilan talipon.  Dan aku berjaya untuk  bertemu kawan-kawan lama aku.  Aku menapak  keluar dari hotel.  Aku merasakan Kota London telah menjadi agak asing kepada aku. Di kota inilah  aku pernah membesar, bersekolah dan bercinta. Stesen Victoria di hadapan mata aku tersergam  – ini bukan tempat yang asing. Disini  stesen inilah kali pertama aku  mendarat ketika aku datang dari Belgium dengan keretapi  dari  Pelabuhan Dover pada awal tahun 80’an dahulu.

Malah aku  terseyum apabila aku teringat kesah bagaimana aku menjadi ‘ tak sekolah’ disatu musim panas. Ini ketika aku ingin melamar kerja  di Stesen Victoria untuk menjadi pelayan ‘restoran cepat makan’. Aku bersama dua lagi kawan ‘menjadi bodoh’ agar kami diterima bekerja. Kami tidak  berani mengatakan  bahawa kami ini anak mahasiswa yang  sedang bercuti dan sedang mencari kerja sementara dimusim panas.  Stesen Victoria masih gah – tetapi  restoran ‘ cepat makan’ itu tidak kelihatan lagi.

Temu janji akau di Bayswater – di sebuah restoran  China. Disini aku yakin aku akan mendapat cerita dan maklumat yang lebih jelas tentang Aishah dan Chairman Ara dan gerakan Maoist Kota London. .  Kawan-kawan yang akan  aku temui ini adalah warga London. Serba sadikit mereka juga mengikuti apa yang sedang dilapor oleh media London tentang Aishah. 

Bila aku sampai – kawan-kawan aku semua bertanya: Sudahkah aku berjumpa dengan Siti Aishah? ( TT)

  

  NOTA
tulisan ini telah disiarkan
oleh SUARA KEADILAN

















----------------

GEROMBOLAN JUAL HARTA NEGARA UNTUK BAYAR BIL









PENJUALAN HARTA NEGARA: KERAJAAN TIDAK MENAFIKAN MALAH CUBA MEMBERI ALASAN

Kenyataan rasmi Kementerian Kewangan mengenai kontroversi penjualan dan penggadaian harta negara untuk mencapai sasaran defisit tidak sedikit pun menafikan laporan Bank Dunia bahawa perkara-perkara berikut telah berlaku:

1.      Kerajaan tidak akan mencapai sasaran defisit yang diumumkan jika pendapatan tambahan yang tidak dirancang di dalam Belanjawan 2013 sebanyak RM11.8 bilion diperolehi;
2.      Kerajaan terpaksa menjual harta  negara sebanyak RM1.4 bilion untuk mendapatkan pendapatan tambahan itu;
3.      Kerajaan terpaksa menggadaikan portfolio pinjaman perumahan kakitangan kerajaan sebanyak RM4.2 bilion melalui pensekuritian pinjaman perumahan (securitization of mortgages) untuk mendapatkan pendapatan tambahan itu;

Sebaliknya, Kementerian Kewangan hanya memberikan alasan bahawa penjualan harta dan pensekuritian pinjaman perumahan kakitangan kerajaan adalah satu perkara biasa dan telah pun berlaku sebelum ini.

Kementerian Kewangan tidak boleh menafikan fakta-fakta yang dibentangkan Bank Dunia mengenai terdesaknya pentadbiran Najib Razak dalam mencapai sasaran defisit, terutamanya perkara-perkara berikut:

1.      Setakat laporan Bank Dunia bertarikh Disember 2013, belanja mengurus Kerajaan Persekutuan telah melebihi belanjawan yang diluluskan sebanyak RM14.3 bilion atau 7.1%;
2.      Pertumbuhan ekonomi bagi tahun 2013 lebih teruk dari dijangkakan semasa unjurun Belanjawan 2013 dibuat;
3.      Kedua-dua keadaan ini menyebabkan pendapatan berkurang dan defisit semakin teruk;
4.      Maka, satu-satunya cara untuk mencapai sasaran defisit 4% yang telah diumumkan  Najib Razak bagi tahun 2013 ialah dengan menjual dan menggadai lebih banyak harta  kerajaan (yang tidak dirancang dan diunjurkan semasa Belanjawan 2013 dibentangkan.


Oleh itu, jelas bahawa Kerajaan Persekutuan telah pun mengakui bahawa laporan Bank Dunia itu benar dan harta-harta negara telah dijual dan digadai untuk mendapat pendapatan tidak dirancang bagi mencapai sasaran defisit negara.

Saya juga khuatir jika kaedah pensekuritian pinjaman perumahan kakitangan kerajaan terus digunakan sebagai jalan mudah untuk mendapatkan pendapatan tambahan. Pensekuritian pinjaman perumahan kakitangan kerajaan bermula dalam tahun 2004 dan dikendalikan oleh Cagamas iaitu syarikat pinjaman perumahan negara.

Pensekuritian melibatkan kerajaan menjual portfolio pinjaman perumahan kakitangan kerajaan kepada pelabur melalui penerbitan bon. Ini bermakna bahawa kakitangan kerajaan secara tidak langsung berhutang dengan pelabur-pelabur yang membeli bon yang diterbitkan melalui kaedah pensekuritian ini. Walaupun ia amalan yang telah dimulakan sejak tahun 2004, pensekuritian pinjaman perumahan menjadi salah satu punca krisis kewangan subprima yang melanda Amerika Syarikat dalam tahun 2007 dan 2008. Ia mempunyai risiko tersendiri kerana rumah-rumah yang dibeli peminjam digadaikan pula kepada pelabur yang mereka tidak ketahui.

Oleh itu, hakikat bahawa Kerajaan Persekutuan menjual harta negara dan menggadaikan pinjaman perumahan kakitangan kerajaan melalui pensekuritian membuktikan terdesaknya pengurusan kewangan negara di bawah Najib  Razak.

RAFIZI RAMLI
Pengarah Strategi

26 DISEMBER 2013

 

-----------

SEBELUM KE DATARAN MERDEKA







SEBELUM 
KE DATARAN MERDEKA
ke
DEWAN CHINA DAHULU
MALAM ESOK

UNTUK WARGA 
DI LUAR KUALA LUMPUR
UNTUK WARGA
 DI LUAR MALAYSIA
sila layari radio bangsar
yang akan membuat liputan
secara langsung



-----------

KANTOI MANTOI








DULI YANG MAHA MULIA
PANGLIMA TAIKAM
 KOMENTAR TUKAR TIUB
united malays national organisation
beri dana kepasda perkasa bukan satu yang baru

gerombolan ketuanan melayu ini
buka anak syarikat
kerana  ada pekara pekara yang gerombolan nak cakap
tapi tak berani cakap 

tak berani kerana apa:
- takut para cukong potong duit belanja
- takut amerika akan beri tekanan kerana rasisma
- takut pbb akan bawa malaysia  mahkamah dunia kerana dasar rasis

tugas menyebarkan fahaman rasis ini
di jalankan oleh anak syarikat

justeru 
orang ramai tak pernah  dengar
najib memebri komen tentang perkasa

Bantuan kerajaan kepada Perkasa dedah wajah sebenar Umno, kata Nik Nazmi

Pengakuan Pertubuhan Pribumi Perkasa Malaysia (Perkasa) dan pengerusi Felda Tan Sri Isa Samad bahawa pertubuhan bukan kerajaan (NGO) itu menerima bantuan kerajaan telah mendedahkan wajah sebenar Umno dan Barisan Nasional, kata seorang pemimpin PKR.
Ahli DUN Seri Setia, Nik Nazmi Nik Ahmad, berkata wang rakyat digunakan untuk memberi subsidi kepada sebuah NGO perkauman seperti Perkasa yang katanya adalah perkakas Umno dan BN untuk membakar sentimen perkauman.
“Pengakuan Perkasa dan Isa bahawa NGO tersebut menerima bantuan kerajaan menerusi agensi seperti Majlis Keselamatan Negara (MKN), Biro Tatanegara (BTN) dan Jabatan Hal Ehwal Khas (Jasa) mendedahkan wajah sebenar Perkasa merupakan perkakas Umno-BN.





------------

CHINA INDIA TAK NGENTOT?







KOMENTAR TUKAR TIUB
cuba fikirkan
kenapa  tidak pernah
ditemui bayi china
atau bayi india

apakah anak muda china
apakah anak muda  india
tak mengentot?

mustahil

ini kerana anak anak muda china
anak anak muda india
diberitahu atau mereka tahu
kalau nak entot selamat
gunakan kondom
Bayi Perempuan 
Ditemui Di Koridor Flat
GEORGE TOWN: Seorang bayi perempuan ditemui di koridor sebuah flat di Paya Terubong di sini Rabu.
Ketua Polis Daerah Barat Daya, Supt Mohd Hatta Mohd Zain berkata, bayi yang dalam keadaan sihat itu ditemui penghuni flat berkenaan pada 8 pagi.
"Bayi dalam keadaan cukup sifat itu dipercayai dilahirkan beberapa hari lepas dan polis telah membawanya ke Hospital Pulau Pinang untuk pemeriksaan," katanya kepada pemberita di sini Rabu.
KAH KAH KAH

KAH KAH KAH
KAH KAH KAH


woit... MARI KITA TEKA.... kah kah kah..

kah kah kah...INI BAYI JEPUN?... kah kah kah...

kah kah kah...BAYI GERMAN?.... kah kah kah..

kah kah kah.,..BAYI CHINA?.... kah kah kah..

kah kah kah.. ATAU BAYI MELAYU?.... kah kah kah



-------------

JUJUR PADA DIRI SENDIRI







PERHATIKAN 
GAMBAR INI BETUL BETUL
berlaku jujur 
lihat sekali lagi
tanya diri sendiri

APAKAH
 AKU 
TELAH BERLAKU JUJUR
muka muka ini
bukan 
muka muka melayu
muka muka ini
adalah muka orang india

soalan untuk kurun ini
bagaimana india india ini
boleh buat huru hara
terhadap bani melayu

 MELAKA DI SERANG PORTUGIS
Beriani batu pahat.....Portugis datang utk menawan melaka saja.bukan semenanjung....dan melaka yg ditawan ialah pusat pemerintahannya... dan istana melaka... tak perlu sampai keceruk kampung. Kedua...ulasan kamu luar konteks.... bukan soal brp ramai tentera yg datng... tapi pasal mudahnya menakluk melaka. (Mudah atau susah boleh dibncang dlm ruangan lain). Ketiga.... takyah komen la... kalau nasib jadi sandaran... susahlah... bijak pandai cakap.. nasib yg baik dan usaha yg setimpal datang beriring on WAHAI BANI MELAYU
motro
on 12/25/13
 PENYOKONG EEE
1.sesama islam!!semuanya bersaudara!hitam ke!putihka!mata sepetka!sawo matang ka!!asal semuanya beragama islam!! 2.paling tak guna ialah melayu yang dok jadi HAMBA kapiaq!hamba komunis! 3.itulah melayu yang paling hina sekali!! on WAHAI BANI MELAYU
Anonymous
on 12/25/13

 KITUL
ADA SEKOR SANG KITUL DALAM EXCO PEMUDA PAS WILAYAH DAN PUSAT. NAMA DIA NURUL ISLAM. LAGI TERUK PERANGAI DIA DARIPADA GHANI BODOH PENANG. OIT SHAM, KO SELIT SEKALI GAMBAR SI NURUL NI DALAM LIST BLACKIE TU. on WAHAI BANI MELAYU
Anonymous
on 12/25/13
 SIAPA UPAH BUNUH ALTANTUYA 
Pemimpin umno sedia ade mcm sultan melaka tu:hidup melayan nafsu yg tk kenal erti puas sehingga negara tergadai: skandal PM dgn Altantuya cuba dtutup & Spura yg ade maklumat mngugut Najib hngga tergadai tanahKTM, isu spying rahsia negara oleh usa,spura:tiada tindakan/bntahan krn mrk punye senjata :rahsia PM...yg menerima padahnye rakyat tpi selagi bodoh,mudah dgula2kn dgn wang brim yg cipot tu,n mudah dtakutkn dgn hantu Cina,selagi itu lh empayar ni akn ada tpi dgn kesan yg lebih buruk kpd rakyat dan negara on WAHAI BANI MELAYU
Anonymous
on 12/25/13

KERAJAAN MELAYU MELAKA
Kemusnahan empayar kesultanan Melayu Melaka d abad yg ke 15 dsebabkan bukan shj dsebabkn Portugis tpi berpunca dr kelemahn kesultanan itu sendiri:raja sibuk memuaskn nafsunye yg x kenal puas: bwk lari tunangan org(tun teja dr. Pahang), tun fatimah ank bendahara yg dh bertunang sampai lh berkehendak dgn jin hantu f Gunung Ledang sehinggakn ketika org dh pakai senapang dan bedilan (dtg dr Cina),dia masih pakai keris n tombak!! 

Camne lh nk menang dgn Portugis...dan kita tk pernah mau belajar dr sejarah..betapa kuat,kaya n makmur,kita boleh kalah,hancur n hilang trus akibat perbuatan diri sendiri spt Raja Melaka yg gatal giler kaki ganja, khayal dgn para bini n gundek nya serta kuat berkelahi sesama pembesarnye sehingga negara tergadai...sendiri yg rakus,tamak on WAHAI BANI MELAYU
Anonymous
on 12/25/13
 AGAMA TIPU MELAYU
kenapa melayu senang kena tipu ... itu mudah je jawapannya. sebab melayu tolak Ugama Allah s.w.t. bila tolak Ugama Allah s.w.t, melayu menjadi jahil. bila sudah menjadi jahil, dia terima perbuatan bangsa india tukar menjadi bangsa melayu. mana ada dalam hukum Allah s.w.t, bangsa india boleh tukar jadi bangsa melayu? ini macam punya barang pun lagi mau tanya ka? lu orang tarak belajar ugama meh? on WAHAI BANI MELAYU
Anonymous
on 12/25/13
 KENA JAJAH
Uzbekistan, Kazakhtan, tantantan tu semua masa kena takluk dgn Rusia kenapa tak lawan. Merdeka pun cara aman, tak macam Melaka, merdeka dengan peperangan yg dilakukan oleh org melaka dan Johor. Lagi satu, mamak bukan kuat mana pun. kerajaan2 islam di India sejak kjaan Ghaznawi sampai ke Mughal semuanya kerajaan Turki, bukan kerajaan mamak. Apa barang, mamak?? Kena serang dengan Hindu Rajput, lari belakang ketiak org Turki. on WAHAI BANI MELAYU
Beriani Batu Pahat
on 12/25/13
 MELAYU MELAKA
Tapi, koman2 pun, Melaka dan seterusnya Johor Lama dapat lawan Portugis secara berterusan sehingga Portugis kalah pd tahun 1641. Tak payah mintak bantuan Turki Uthmaniyah pun, Johor lama boleh lawan Portugis sorang2. Orang Bosnia lagi bangsat. Asal bila Serbia dengan Austria serang, mesti lari celah ketiak Ottoman. Dasar Bosnia pengecut. 

Masa krisis Bosnia 1990an dulu, nasib baik mujahidin Afghanistan dengan agensi perisikan Pakistan tolong, kalau tak dah lama Bosnia kena tibai dgn Serbia. Tak sampai 100 tahun bosnia kena jajah dengan Austria dan Yugoslavia, terus jadi lupa Tuhan. Tak smebahyang tak puasa, minum arak. Sampai sekarang tak bertaubat lagi. Melaka 130 tahun kena tawan dgn portugis, rilek je, still ingat Tuhan. Still standing lagi Melayu Melaka. on WAHAI BANI MELAYU
Beriani Batu Pahat

on 12/25/13



-----------