Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Khamis, 11 Disember 2008

NOKTAH SEBENTAR



Hari ini kita terus membaca dan diberitahu bahawa dunia kapitalis sedang dilanggar krisis yang maha besar. Krisis ekonomi yang sebesar ini belum pernah dialami oleh dunia kapitalis selama 200 tahun ini. Krisis kali ini lebih buruk dari zaman meleset tahun 1929.

Kita hanya membaca zaman meleset yang berlaku pada tahun 1929 di Amerika Syarikat. Kita tidak mengalaminya. Apa yang kita tahu hanya melalui surah sejarah tidak lebih dari itu. Apa yang kita lihat hanyalah gambar-gambar hitam putih tentang zaman itu. Apa yang kita hayati hanyalah filem-filem yang cuba menggambarkan suasana dan drama di zaman itu.

Zaman meleset di Amerika berlaku 80 tahun dahulu.

Lapan puluh tahun dahulu Tanah Melayu masih di bawah penjajah British. Getah baru sahaja sampai dari Brazil pada tahun 1902. Sistem ekonomi kapitalis belum melebar. Jual beli duit ringgit belum menjadi budaya. Malah banyak warga langsung tidak memiliki duit. Bertukar-tukar barang masih lagi budaya ekonomi. Masyarakat konsumer yang kita lihat disekeliling kita hari ini masih belum wujud.

Rumah kita di kampung memakai lampu damar, kita memasak dengan kayu dan mengambil air dari perigi. Kita ke sawah setahun sekali. Di pekan lampu jalan memakai lampu minyak pam. Kereta satu benda yang ajaib – kalau bernasib baik kereta melintasi kampung kita – kita berkumpul berkerumun untuk melihatnya.

Saya sendiri belum wujud pada tahun 1929. Apa yang saya tulis ini hanyalah menyambung surah dari arwah ibu dan ayah saya. Zaman ini telah lama berakhir. Hari ini kita melihat zaman ini sebagai Zaman Dahulu, kita panggil zaman ini Zaman Lampau atau Zaman Tok Kaduk. Apakah ini tepat?

Sebelum menjawab soalan itu kita wajib melihat apakah budaya yang sedang kita anuti hari ini.

Untuk ujian pertama sila buka almari kain baju dan lihat berapa banyak kain baju yang terkumpul dan tidak pernah kita usik-usik. Malah kita terlupa bahawa kita memiliki kain baju ini. Kemudian sila pandang rak kasut. Berapa banyak kasut yang terkumpul.

Jika kain baju bergantang-gantang dan kasut semakin membusut maka tandanya kita sedang menghayati dan merayakan budaya konsumer – budaya yang lahir dari sistem ekonomi kapitalis. Budaya konsumer ini telah sampai ke tahap akhiran kerana sistem ekonomi kapitalis tidak lagi berkemungkinan untuk berkembang melainkan menguncup dan akhirnya meleset.

Jangan dengar cakap cakap para politikus yang memerintah. Mereka sedang berbohong. Kerja dan tugas mereka hanyalah berbohong dan menipu. Jangan percaya bahawa kita semua selamat dari krisis ekonomi ini. Jangan percaya bahawa ekonomi Malaysia kukuh. Tidak mungkin kalau semua negara dalam dunia ini telah mengakui bahawa negara mereka sedang menghadapi krisis mana mungkin hanya Malaysia terselamat. Ini mustahil. Ini pembohongan. Ini betul-betul macam Razak Baginda berkata yang Najib tidak mengenal Altantuya. Bohong.

Fakta : Amerika Syarikat rakan niaga terpenting Malaysia telah memasuki zaman meleset bukan pada tahun 2008 tetapi tahun lalu 2007. Ini fakta resmi kerajaan Amerika Syarikat. Negara Iceland telah jatuh muflis. Tiga syarikat kereta yang terbesar dalam dunia – Ford, General Motors dan Chrysler – telah jatuh muflis.

Di UK syarikat kereta Vauxhall menjalankan dasar – beli satu kereta dapat satu percuma. Ini kerana tidak ada lagi pembeli yang ingin membeli kereta. Di Malaysia pada ketika ini kita boleh beli kereta tanpa duit pendahuluan. Ini hanya permulaan. Akan sampai masanya apabila kereta dari kilang Proton akan tinggal terbengkalai.

Satu demi satu bank besar dan syarikat mata wang gergasi telah tutup kedai.

Harga minyak sawit kita telah jatuh. Harga minyak mentah telah juga jatuh. Bila harga minyak sawit dan harga mentah jatuh ertinya pendapatan negara kita kurang. Tahun lalu Indek Komposit Bursa Saham Kuala Lumpur naik hingga ke 1,300 mata. Lupa? Bukankah Abdullah Badawi merasa amat bangga dan mengeluarkan kenyataan bahawa ekonomi kita cermerlang, gemilang dan terbilang?

Hari ini Indek Komposit hanya di takuk 800 mata. Bukankah ini tanda penunjuk bahawa ekonomi kita sedang merundum. Apakah kalau indek naik maknanya ekonomi baik. Jika indek turun tidak ada seorang menteri pun yang mengeluarkan kenyataan seolah olah mereka semua telah jadi rabun dan buta.

Tahun hadapan kita akan diamuk lagi. Krisis luaran ini badainya akan sampai. Seperti ombak tsunami ianya bermula di Wall Street New York. Limpahan ombak tsunami ini akan sampai enam bulan kemudian ke Malaysia. Ombak ini pasti akan datang tahun hadapan.

Apakah kita semua sedar bahawa nilai ringgit kita telah jatuh. Maknnya kalau dulu kita boleh beli kapal selam dari Perancis dengan harga 10 ringgit sebuah. Hari ini kapal selam yang sama harganya menjadi 12 ringgit. Duit ringgit kita rupa dan warnanya tidak berubah. Apa yang berubah ialah nilainya.

Noktah sebentar untuk bertanya apakah ada jalan untuk menghadapai krisis ini?

Pasti ada. Sebelum ombak krisis ekonomi ini menggelora sampai kita wajib menilai kembali budaya konsumer yang kita rayakan. Budaya ini ialah budaya pembaziran yang sedang membawa laknat kepada umat manusia. Kita wajib kembali melihat bumi ini sebagai rahmat untuk kita bercucuk tanam. Tidak ada jalan lain melainkan kita menanam tanaman yang boleh kita makan. Bukan menanam getah atau sawit untuk di eksport agar negara dapat membeli kapal selam. Ini kerja bodoh.

Di Amerika dan di Eropah – berjuta juta buruh telah mula kehilangan pekerjaan. Apabila mereka hilang kerja mereka tidak ada duit. Apabila mereka tidak ada duit mereka tidak beli barang. Apabila mereka tidak beli barang – kilang kita yang membuat barang akan di tutup sama. Apabila kilang kita ditutup, kita pula hilang kerja dan kita pula tidak ada duit. Inilah lingkaran setan dalam sistem global ekonomi kapitalis.

Lingkaran setan ini dapat kita putuskan jika kita kembali berbakti kepada bumi. Bumi bukan untuk di runtuh rantahkan. Bumi adalah untuk kita bercucuk tanam dan menanam tanaman untuk makanan. Kita wajib memisahkan diri kita dari terjerut dalam sistem global ekonomi kapitalis yang memaksa kita menjadi konsumer.

Noktah sebentar dan lihat kembali Zaman Tok Kaduk dahulu. Tidak ramai yang memiliki duit dan ringgit. Mereka bertukar tenaga bantu membantu – bergotong royong. Mereka hidup bukan sebagai konsumer. Mereak hidup sebagai manusia.

Kini telah muncul kembali di banyak tempat di Amerika dan di Eropah dimana warga-warga menolak pengunaan duit resmi dan menggunakan duit mereka sendiri. Ini untuk memastikan mereka tidak terperangkap dalam ekonomi konsumer. Mereka menjalankan perniagaan tukar menukar. Mereka mahu menjadi manusia yang merdeka bebas dari belenggu sistem ekonomi kapitalis.

Satu pekara yang wajib kita semua sedari. Pada tahun tahun 30’an apabila ekonomi Amerika dan Eropah meleset, apa yang muncul? Perang Dunia Kedua bermula. Dalam sistem ekonomi kapitalis perang adalah jalan pintas untuk kaum pemodal menjual barangan mereka. Dalam masa yang sama perang akan memusnahkan apa yang telah mereka buat. Buat kemudian musnahkan. Buat lagi dan musnahkan lagi. Ini cara untuk memastikan kilang akan terus bergerak.

Perang menjanjikan industri senjata berkembang. Industri senjata adalah satu-satunya industri yang menjadi pasak dan menjana ekonomi sistem kapitalis. Dalam perang kemusnhan akan berlaku. Kapal terbang hancur, kereta kebal musnah, peluru dan bom di letupkan – semua ini perlu diganti dan dibuat lagi.

Industri perang adalah industri terbesar - numero uno - untuk Amerika Syarikat. Amerika Syarikat, atau lebih tepat di Wall Street adalah sarang dimana kaum pemodal multinasional berkumpul dan merancang. Pada ketika ini di kilang-kilang industri perang sedang menggunung dengan peralatan senjata yang belum terjual atau belum musnah.

Justeru – kemungkian perang besar akan bemula tidak boleh di ketepikan. Sejarah telah menunjukkan apabila kaum pemodal dilanggar krisis maka tidak dapat tidak mereka akan merancang perang. Perang di Iraq, di Afghanistan, Kosovo, Somalia dan di Sudan ini masih belum mencukupi untuk memusnahkan senjata-senjata yang telah sedia di buat. Kerana itu perang wajib diluaskan ke Iran, Pakistan dan India. Apa yang berlaku di Bombay baru-baru ini adalah sebahagian dari perancangan perang yang lebih luas.

Noktah sebentar dan mari kita melihat diri kita sendiri. Apakah kita telah terperangkap dalam sistem dan budaya yang dimunculkan secara terancang oleh kaum pemodal internasional? Apakah kita diperangkap untuk terus menjadi hamba sebagai pengguna dan konsumer untuk membeli barangan yang kini telah menyempit bilik kita sendiri.

Jawapannya – sila buka kembali almari kain baju dan lihat apa yang ada di dalamnya. Jawapannya di hadapan mata.
(TT)



BERSEMBELIH DI ASILAH



Pekan kecil Asilah di tepi pantai laut Atlantik cukup mengasyikkan. Pastilah pekan ini bermula dari kampung para nelayan yang menjelajah ke laut Atlantik yang maha luas itu.

Café dan restauran berbaris menghadap jalan di tepi pantai. Ombak laut agak jauh kerana satu tembok besar sedang di didirikan dalam laut untuk menghalang ombak ganas dari melanggar tebing.

(Dunia Arab adalah budaya kuno – budaya tua inilah yang bertanggung jawab membuka zaman pencerahan yang menyinari pemikiran rasional di benua Eropah.)

Lalu kami ke KASBAH – untuk pertama kali pertama saya masuki kasbah – kota bertembok - perumahan seni bina Arab – jalan-jalan dan lorong-lorong kecil - antara rumah rumah dan kedai yang dibuat dari batu dan simin. Seni bina ini tidak menggangu alam sekitar. Seni bina kasbah tunduk menyembah alam. Ianya tidak angkuh. Bukan tanda manusia cuba menunduk dan melawan alam. Kasbah adalah tanda manusia berdiri seiring dengan alam.

Dalam kawasan kasbah tidak bagitu jelas yang mana rumah aku dan yang mana rumah kamu. Kalau tidak arif mungkin akan tersesat di lorong lorong kecil. Lalu saya terfikir , agaknya setiakawan kejiranan amat intim di dalam kasbah.

Lalu saya teringat dengan The Battles of Algiers – filem Gillo Pontecorvo insan komunis yang merakamkan perjuangan gerila dan fedayeen Algeria ketika bergerila melawan kuasa imperial Peranchis. Itulah kali pertama saya melihat kasbah melalui bayang bergerak. Di kasbah inilah saya melihat para fedayeen menyusun dan merancang. Dan di kasbah ini jugalah mereka gugur syahid. Di kasbah ini juga pertempuran akhir untuk Ali le Point dan Petit Omar sebelum Algeria merdeka.

Di Asilah saya masuk dan menapak untuk mencium warna dan ambience kasbah. Kami hanya meleser tanpa membeli satu apa pun. Kami cukup lalai melayani berahi mata.

Malam pertama di Moroko macam malam pertama meniduri perempuan. Semuanya misteri.

Cuaca laut Tengah cukup enak, kami hanya memerlukan jacket dan baju t. Kami mencari makan. Pastilah masakan yang bukan Eropah. Pastilah yang bukan di café dan restauran a la Paris.

Di pinggir jalan kami memesan ikan dan roti bersama air pudina. Tengah makan tiba-tiba seekor lipas terbang – tak tak tak. Tidak pernah saya melihat lipas yang bagini besar. Mulanya menyangka anak burung. Salah. Nah! Inilah lipas padang pasir – hitam dan gelap.

Sesudah makan malam, Ahmad datang bertandang ke bilik kami. Dia mengajar kami bagaimana untuk menggunakan pipa membakar ganja. Sebagai tamu yang sopan kami sama-sama menghisapnya. Saya tidak nampak apa yang enak dengan ganja Moroko. Lalu Ahmad bercerita tentang Zero Zero – hashih misteri yang sering di cari di Eropah. Menurut Ahmad, bapa saudaranya yang duduk di pergunungan ada membuat Zero Zero. Katanya di kawasan pergunungan pokok pokok ganja meliar bukan sesuatu yang menghairankan seperti di Eropah.

Esoknya kami mencari sarapan pagi. Kami meleser ke kawasan pasar. Kami telah agak lewat. Sebahagian pasar telah ditutup. Saorang Mak Cik Arab sedang menjual kueh di tepi pasar. Bila saya rapati saya ternampak dalam dulangnya ada sejenis roti. Nah, saya terperanjat besar – roti canai. Ada roti canai di Moroko. Bezanya roti canai Moroko dibuat selebar nyiru kemudian di potong-potong, ditimbang untuk dijual.

Saya bagitu gembira sekali. Lalu saya bersurah panjang dengan Maria tentang roti canai yang telah bagitu lama saya tinggalkan.

Kami memesan teh pudina untuk melayan roti canai. Sedang kami enak sarapan tiba-tiba muncul seorang anak muda. Saya menyangka dia pembantu. Kami bersembang dan dia bertanya dari mana kami datang. Berlarutan sembang kami tentang itu dan ini.

Selesai sarapan saya ingin membayar. Si Mak Cik tidak fasih berbahasa Peranchis – lalu anak muda ini meletakan harga. Wau – lebih mahal dari harga makan malam kami. Saya tidak ambil pot kerana kami warga kota London – pound kami 8 kali ganda besarnya. Entah berapa dirham saya bayar dipagi itu.

Dua batu dari bilik kami ialah pantai tempat mandi manda. Dalam panas terik kami menapak ke pantai. Untuk pertama kalinya saya mencelupkan badan ke air masin laut Atlantik. Ombaknya Atlantik agak keras kerana tidak ada Sumatera yang menghalang. Di hadapan kami mungkin New York, mungkin Cuba – saya tidak peduli. Saya hanya ingin merasakan masin Laut Atlantik.

Saya kagum melihat suasana di pantai. Anak anak muda Arab - lelaki dan wanita semuanya bercempera mandi manda. Lelaki bercelana speedo dan si gadis berpakaian baju mandi – malah ada juga yang memakai bikini. Nah! Tidak jauh rupanya mandi di pantai dengan Arab Moroko dengan mandi di pantai dengan orang Itali di Lido.

Mak Cik Mak Cik yang gempal berbaju kaftan duduk duduk berehat di tepi pantai. Saya mula menyedari bahawa Arab Moroko tidak gentar dengan bentuk tubuh badan mereka. Mereka bukan Arab padang pasir Saudi atau Arab bertopeng dari Teluk. Arab Moroko - lelaki dan perempuan - sedang merayakan laut mereka sebagai nikmat dari Yang Maha Esa. Kali pertama saya melihat Arab bercempera di laut ialah di pinggir kota Libanon – ketika perang saudara pada tahun 1977.

Sesudah dua malam kami di Asilah lalu kami merancang untuk berjalan lagi. Kami bertanya dengan Ahmad dimana harus kami mengambil bas untuk ke Casablanca. Ahmad menerangkan yang esoknya hari cuti umum - la Fetes Fetes du Mouton - pesta mengkorbankan kambing biri-biri. Tidak ada bas yang akan bergerak.

Wah! Baru saya sedar bahawa Hari Raya Haji telah sampai. Kerana hari besar inilah maka ramai warga Moroko yang berbondong-bondong sekapal dengan kami pulang dari Eropah. Kerana ini jugalah saya ternampak banyak kambing biri-biri diangkut dalam lori. Baru saya sedar kenapa banyak kambing biri-biri membebek di sekitar kawasan rumah tumpangan kami. Suara kambing banyak kedengaran dalam rumah. Saya sangkakan ada reban kambing diantara rumah-rumah ini. Saya tersilap.

Esoknya diawal pagi lagi saya ternampak kanak-kanak berpakian cantik ke hulu ke hilir. Dan kambing terus membebek di sana sini tidak henti-henti. Ahmad telah memberitahu kami agar bersedia melihat tukang sembelih datang.

Hampir jam sebelas saya ternampak seorang lelaki pertengahan umur keluar masuk dari rumah ke rumah dengan membawa sebilah pisau panjang. Akhirnya lelaki ini sampai ke rumah Ahmad – di sebelah bilik tidur kami. Kami masuk di pintu belakang untuk ke dapor. Saya ternampak saekor kambing biri-biri jantan terikat di tepi bilik mandi. Ibu Ahmad telah bersedia dengan baldi dan dulang.

Ahmad merebahkan kambing. Saya membantu memegang kaki. Maria hanya melihat. Tukang sembelih membaca doa dan kambing ini pun di korbankan. Darah mencurah ke atas lantai dapor di tepi lubang aliran air. Semua berjalan dengan pantas. Entah apa yang mereka bualkan dalam bahasa Arab, kemudian tukang sembelih beredar. Saya memerhatikan kambing biri biri ini menghembuskan nafas terakhirnya. Kemudian kami pula beredar ke bilik kami.

Hampir jam empat petang Ahmad datang ke bilik kami. Dia membawa daging panggang dan roti Arab. Hadiah dari ibunya. Inilah hari raya kami di Asilah - berpesta menyembelih kambing biri biri.
(TT)





TERPERANJAT RAKYAT - PM KOTA JANJI - melayau



KUALA LUMPUR 10 Dis. Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi hari ini membentangkan di Dewan Rakyat Rang Undang-Undang Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2008 dan Rang Undang-Undang Suruhanjaya Pelantikan Kehakiman 2008 �mengotakan apa yang dijanjikannya untuk membawa pembaharuan terhadap integriti bidang kehakiman dan agensi membanteras rasuah di negara ini.


kah kah kah…. mat nagntuk ni betul betul ngantuk…. tak percaya?.... sila baca rang undang undang mencegah rasuah yang baru ini…. tak ada bezanya dengan yang dulu….

…kalau dulu yang boleh mengarah ke mahkamah ialah peguam negara…. yang baru ini pun sama saja…. kah kah kah…bukan badan bebas…

kah kah kah….siapa kena tipu ni…. macam mat nagangtuk kena tipu oleh mat mongol….. kah kah kah….

kah kah kah…. ini macam undang-undang yang sama saja… tak ada taring… kah kah kah…

kah kah kah…. tentang suruhanbjaya kehakiman… kah kah kah…. sama juga … kalau dulu yang lantik hakim pm… yang baru ini pun yang lantik hakim pm juga…. kah kah kah…. apa bezanya…. patutnya suruhanjaya ini mestilaaa bebas….. kalau pm yang lantik buat apa….. nanti semua hakim di lantik oleh bik mama…. kah kah kah…. habis negara…. kah kah kah

kah kah kah… mat nagntuk ini dah tidoooooooor….zzzzzzzzzzzzz… dia tak baca… dia dah kena kelentong …. kah kah kah




PENGGANGGURAN MENINGKAT 4.5% - melayau


KUALA LUMPUR 10 Dis. - Institut Penyelidikan Ekonomi Malaysia (MIER) menjangkakan kadar pengangguran negara akan meningkat kepada 4.5 peratus tahun hadapan berbanding 3.5 peratus pada tahun ini.

Pengarah MIER, Profesor Emeritus Datuk Dr. Mohamed Ariff berkata, peningkatan tersebut akan berlaku ekoran keadaan ekonomi semasa.

"Pada suku ketiga tahun ini sahaja lebih kurang 12,000 orang telah kehilangan pekerjaan dan trend ini amat membimbangkan.


kah kah kah…. munkee mana yang kata OUR ECONOMY HAS NO PROBLEM?... kah kah kah…

kah kah kah…. ini belum masuk yang 30,000 hilang kerja di singapura… kah kah kah..



TERENGGANU BAKAL TERIMA RM400 JUTA -melayau


KUALA TERENGGANU 10 Dis. - Kerajaan Terengganu bakal menerima bayaran royalti minyak tambahan kira-kira RM400 juta yang akan disampaikan oleh Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak di Stadium Negeri di sini Sabtu ini.

Menteri Besar, Datuk Ahmad Said berkata, bayaran tersebut merupakan tambahan selepas pembayaran royalti lima peratus daripada pengeluaran 400,000 tong minyak sehari atau lebih RM50 bilion setahun dari telaga minyak yang terdapat di perairan negeri ini.


kah kah kah…. ini bukan rasuah nak cari undi ya?.... kah kah kah…

kah kah kah…. INI DUIT TAMBAHAN … kah kah kah…. hasil dari duit komisen beli kapal selam…. kah kah kah…