Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Isnin, 18 Ogos 2008

FIESTA DI PERMATANG PAUH

Kali akhir saya melihat fiesta yang ampuh dengan ribuan manusia ialah di Pamplona pada tahun 1988. Ini fiesta manusia lawan lembu yang diadakan di kota ini selama satu minggu bermula pada 7 Julai saban tahun.

Pada 16.08.08 ini fiesta di Permatang Pauh bukan lembu lawan manusia tetapi Pakatan Rakyat bangun melawan untuk menundukkan Barisan Nasional - la grande battaile.

Saya tidak dapat mengukur berapa ribu susuk yang hadir di tempat penamaan calon. Kalau saya tulis 50 ribu mungkin saya tersalah. Kalau saya katakan 20 ribu mungkin saya juga terkurang. Hakikatnya yang hadir pada pagi Sabtu itu mungkin diantara dua angka yang saya tulis.

Dari awal pagi susuk-susuk dari kedua belah pihak telah berkumpul. Lebuhraya Plus ke arah Kulim telah menjadi sesak hingga ke Butterworth. Motosikal sahaja yang tersadai ditepi jalan tersusun hampir tiga kilometer bayangkan berapa panjang kereta yang berbaris tindih - menindih.

Ada jeritan, ada laugan, ada sorakan bercampur aduk dengan gendang Hindraf dari dan rebana naga. Ada bendera, ada kain banting, ada kain rentang - semuanya memeriahkan fiesta.
Suasana menjamin menghibur walau pun jam sepuluh pagi matahari di padang semakin terik membakar.

Satelah tiga bantahan ditolak dan panas pagi semakin hilang - matahari semakin tegak diatas kepala - akhirnya Barisan Nasional diwakiliki oleh Ariff Shah, Akim di wakili oleh Hanafi Hamat dan Pakatan Rakyat olih Anwar Ibrahim.

DARI LEBUH PLUS KE DEWAN

Rasa saya satu perjalanan yang 'paling jauh' pada pagi Sabtu 16.08.08 ialah dari simpang lebuh raya Plus ke Dewan Aminuddin Baki Maktab Tuanku Bainon. Hanya satu jalan ini sahaja yang meghala ke Dewan tempat mengisi borang penamaan calon.

Di hadapan Dewan ini ialah sebuah padang luas yang telah terbahagi dua. Penyokong ke dua parti yang bertanding telah dipisahkan dengan jarak yang jauh antara satu dengan yang laian. Tidak cukup dengan jarak pemisahan seluas padang bola, telah juga di dirikan benteng-benteng plastik yang selalu kita ternampak di lebuh raya. Benteng-benteng plastik ini juga telah dipagari dengan dawai yang mengingatkan saya kepada tembok-tembok di penjara Kamunting.

Jalan laluan hampir 3 kilometer menjuju ke Dewan ini telah di penuhi oleh para penyokong Pakatan Rakyat dari awal pagi.

Di jalan kecil ini jugalah yang wajib dilalui oleh Najib Razak, Rais Yatim, Syed Hamid, Khairy Jamaluddin, Ezam Mat Nor dan Hishamudin Hussein.

Bayangkan maki hamun dan sumpah seranah yang dilemparkan terhadap penyokong Barisan Nasional.

Rais Yatim telah dihulurkan sehelai duit 50 ringgit dari salah seorang anak muda yang bersusun ditepi jalan. Tanpa mengetahui apa makna duit ini Rais Yatim telah mengambil duit itu.Sebaik sahaja duit ini di dalam tangan Rais Yatim ratus dari anak-anakl muda yang membarisi jalan ini telah bersorak - rasuh! rasuah! rasuah. Duit ini dilontarkan kembali oleh Rais Yatim ke arah anak-anak muda yang sedang bersorak-sorak ketawa.

KJ atau Khairy Jamaluddin selain dari menerima sumpah seranah telah juga dipeluk-peluk bukan tanda kesayangan tapi tandan benci yang amat sangat. Terdengar suara ' dulu hang terer di Ijok sat ni hang baru sedar!'

Rasa saya tidak adalah insan yang paling menyesal dilahirkan didunia pada pagi itu selain dari Ezam Muhamad Nor. Makin hamun dan sumpah seranah yang berterus sejuah 3 kilometer telah di lemparkan terhadap Ezam.

Jalan ini cukup merbahaya untuk para penyokong Barisan Nasional. Mereka hanya merasa selamat apabila mereka diiringi sama oleh kumpulan FRU yang bersenjata lengakap.

HUJAN FIESTA

Penamaan calon berakhir hampir jam 12.00 tengah hari. Penyokong Pakatan Rakyat mula beredar. Pukulan gendang nafiri Hindraf bergema di tepi padang untuk terus memeriahkan fiesta.

Seperti telah ada perjanjian diantara SPR dengan Yang Maha Esa, 30 minit setelah semua selesai tiba-tiba ribut sampai dengan membawa hujan yang lebat.

Maka bertempiran para penyokong Pakatan Rakyat melarikan diri dari hujan. Ada yang masuk ke dalam belukar untuk berteduh, ada yang telah bersedia dengan payong tetapi majoriti tidak mempedulikan hujan. Mereka berjalan perlahan-lahan kerana mereka menunggu para penyokong Barisan Nasional keluar untuk pulang.

Hujan yang lebat mencurah-curah ini menjadikan baju kurung, baju t dan pantalon basah dan melekat ke badan. Inilah suasana erotik Melayu yang pada satu ketika dahulu amat-amat di tunggu-tunggu di kawasan Pantai Timur ketika banjir terutama di Kota Baru.

Saya cukup simpati terhadap setiap si pemakai baju t berwarna kuning dan setiap anak gadis bertudung merah jambu. Dalam ribut hujan mereka menerima maki hamun sekali lagi. Pegawai polis dan FRU yang basah lenjan sekali lagi terpaksa mengirigi mereka keluar hingga ke lebuh raya Plus.

Pilihanraya kecil memang meriah tetapi di Pematang Pauh ianya lebih meriah dari meriah. Pilihanraya kecil ini adalah Ibu Segala Pilihanraya. Perlawanan kali ini bukan antara lembu dengan manusia seperti di Pamplona tetapi Pematang Pauh akan menentukan garis dan arah Malayasia untuk seratus tahun ke hadapan.