Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Selasa, 12 April 2011

CERITA CERITA DARI MIRI




DAYAK BANGUN MEMBERONTAK


Kota Miri kota dipesisiran laut. Kota sempadan. Kota Golok untuk orang Brunai. Besih , baru dan tersusun. Kota hujung minggu tempat orang Brunai ‘melepas geram’. Cukup jelas watak kota sempadan ini.

Aku ke sini untuk melihat dengan dekat apa yang sedang berlaku di Sarawak. Lebih jujur kalau aku katakan melihat dengan kaca mata aku wilayah disekitar Miri. Secara jujur tak mungkin dalam satu minggu aku mengetahui dan memahami Sarawak. Kalau ada sesiapa yang berkata sedemikian maka orang ini pasti pelebong yang mungkin juga berani mengakui dirinya adalah sepupu kepada Saddam Hussein.

Menginap disebuah hotel murah tidak jauh dari Bilik Gerak Pusat PKR Miri. Aku sebenarnya memang tidak mengetahui banyak tentang Sarawak. Aku dibesarkan dengan Dolah Sarawak, Siput Sarawak dan Nenas Sarawak - Sarawak- Sarawak yang lain haram aku tidak mengetahui. Susur galur pensejarahan Sarawak tidak juga aku ketahui. Berapa banyak sukubangsa yang wujud di Sarawak tidak juga aku ketahui.

Kalau anak kecil - aku datang ke Sarawak ini seolah-olah untuk disunatkan - agar aku mengetahui lebih dalam dan intim tentang wilayah yang telah menjadikan Malaysia kaya raya.

Malam pertama, aku telah dibawa ke perkampong Kedayan - Kampong Sugai Subak daerah Sebuti. Bersama aku dalam kereta ada dua orang lagi pekerja parti. Seorang aktivis Pas dari Klang dan seorang jurutera aktivis PKR anak tempatan. Aku diberitahu kampong ini dua jam perjalanan ke luar kota.

Kami memulakan perjalanan agak lewat. Kereta kami melintasi kawasan kawasan mewah yang rumah rumah tersergam indah - sepuluh ratus kali lebih gah dari Country Height Kajang - seakan akan aku sedang melintasi Sunset Boulevard ke Beverley Hills di Los Angeles di mana bintang Hollywood membina sarang mereka.

Rumah-rumah anggkuh , gedang dan bergemerlapan. Siapa agaknya yang bersarang dirumah rumah ini. Pemandu kami - juga aktivis PKR - tanpa segan silu telah bekata semua ini adalah rumah-rumah ‘ China Kaya’. Jelas unsur politik Semenanjung disini.

Kereta kami memasuki luar kota. Kawasan makin gelap. Aku tidak tahu apa yang dikiri dan apa yang dikanan. Sesekali aku ternampak cahaya lampu. Jelas aku didalam perut hutan Sarawak. Tidak ada kereta yang memotong kami dan tidak ada juga kereta berseliseh. Wah ! aku merasakan amat jauh hendak berpolitik ke kampong ini.

Belum pernah aku merasakan berjalan dalam gelap untuk berpolitik bagini jauh. Dulu di Tenang pernah aku berjalan dari Labis ke Kampong Sawah Baru. Memang jauh aku rasakan - tetapi kali ini beratus kali jauhnya. Memang Sarawak ini wilayah yang maha luas. Dan ramai warganya tinggal di pendalaman. Hendak tahu erti pendalaman datanglah ke Sarawak.

Jalan batu aspal agak baik terutama lima atau sepuluh kilometer dari kota Miri - terutama di daerah rumah orang kaya kaya. Hampir dua jam kemudian jalan semakin rahai. Ini bermakna kami telah mengambil jalan kecil memasuki kampong yang dituju.

Wah! Amat jelas bezanya rumah yang aku lihat tadi dengan apa yang ada dihadapan mata. Tadi aku melihat Istana sekarang aku melihat rumah kotak buruh kontrek bangunan Mat Indon yang didirikan ditepi bangunan yang sedang dibina di Damansara. Aku difahamkan ini adalah perkampongan sukubangsa Kedayan. Nah! Ini lah kali pertama aku mendengar nama sukubangsa ini.

Untuk orang di Semenajung jangan tersilap faham - ini bukan ceramah kelompok - ini juga bukan ceramah umum - bukan forum dan bukan seminar. Ini kerja politik di Sarawak. Bila aku keluar dari kereta yang aku dengar ialah gendang Melayu asli. Bunyi musik seakan-akan Zainurin Mat Dom senang berdendang dengan lagu Alah Emak Kahwinkan Aku.

Cahaya hanya datang dari lampu rumah - justeru kawasan sekeliling agak gelap.Bila aku hampiri maka aku nampak tujuh lapan bayang bayang sedang bertandak ditengah jalan.Tidak sampai tiga puluh orang yang ada pada pesta ini. Yang aku nampak hanya bayang bayang hitam.

Mata aku mencari arah musik. Wah ! Empat orang perempuan sedang duduk di bawah rumah yang bertiang tinggi - mereka memukul gendang dan menyanyi. Bila aku dengar amat jelas pantun pantun mereka adalah pantun perjuangan:

Adik bergendang abang menari
Jangan lupa kepada kami
Bila PKR telah pergi
Adik tinggal seorang diri


Didalam gelap aku nampak bayang-bayang anak muda yang tersusun berdiri.Lalu aku hampiri. Mereka ini telah mengambil bahagian dalam perlawan futsal anjuran AMK sebelum ini. Aku bertanya tanya. Semua mereka bukan pengundi. Tiga orang anak muda Kedayan yang aku rapati semuanya telah meninggalkan sekolah dalam umur yang masih muda.

Keciciran! Ini bukan keciciran. Ini dasar Taib Mahmud yang tidak mahu Kedayan ada ilmu dan berpelajaran. Dari segi jumlah sukubangsa Kedayan lebih ramai dari Melanau yang kini berkuasa di Sarawak. Kedayan yang juga beragama Islam ini dilihat oleh Taib sebagai berpotensi untuk melawan hegemoni Melanau.

‘ Darik manak?’ perbualan kami yang terputus putus kerana Kedayan ini memiliki bahasa tersendiri. Mereka berbual dengan aku menggunakan bahasa Melayu yang loratnya tidak pernah aku dengari. Aku selalu tertanya tanya kerana tidak faham buah butir.

‘ Apa Keadilan ini? ‘ soalan ini datang dari Shahrulnizan anak muda berumur 16 tahun. Dia telah meninggalkan sekolah dua tahun dahulu. Lalu aku bertanya kenapa dia datang ke pesta ini. Jawabnya senang ‘ kawan saya main futsal’. Nah! Jelas anak muda di Sarawak perlu disedarkan.

Gendang terus dipalu. Pantun berbals balas. Aku akhirnya bertandak dan berjoget. Malam pertama aku di Miri tidak akan aku lupakan. Bila aku diminta berpantun aku menolak. Entah kenapa lidah aku kelu kerana terlalu seronok dengan pengalaman baru sehinggakan aku kehilangan modal untuk berpantun.

Sebelum hadiah diberikan ada sadikit ucapan dari aktivis PKR - memohon sokongan untuk calon PKR yang juga dari sukubangsa Kedayan. Si Pencermah berucapa dalam bahasa Kendayan. Yang aku dengar hanyalah nama Taib Mahmud yang disebut puluhan kali. Amat jelas kebencian warga Sarawak terhadap Taib Mahmud samalah seperti kebencian warga Malayasia di Semenanjung terhadap Mahathir Muhamad. Taib dan Mahathir ini dilihat sebagai orang jahat dimata rakyat. Dua dua mereka ini dilihat sebagai perompak dan lanun yang mengkayakan anak bini dan kroni.

Tetiba suara halus dari bawah tangga kedengaran. Seorang perempuan meluahkan perasaan tentang bau busuk yang sampai ke kampong mereka. Lalu aku difaham oleh Shahrulnizan bahawa tidak jauh dari kampong mereka ialah tempat pembuangan sampah kota Miri. Aku diberitahu bahawa air sungai telah hitam dan kawasan telah tercemar. Taib Mahmud bukan sahaja meminggir kan Kedayan malah kampong mereka juga diracuni oleh toksik sampah kota Miri.

Tengak hari esoknya aku dibawa untuk melawat rumah panjang pula . Kali ini aku bersama dengan tim perubatan percuma PKR yang datang dari cabang Tuaran Sabah. Tim ini menuju ke Rumah Panjang Logan Talajin - 4 jam perjalanan dari Miri.

Kami meninggalkan kota Miri sebelum jam 1.00 - siang terang benderang. Kami mengambil jalan dipersisiran pantai. Aku merasakan jalan ini telah aku pernah lintasi. Wah! Betul iniah jalan malam kelmarin. Ketika gelap aku tidak nampak pesisiran laut. Rupa-rupanya disinilah rumah para elit balak dan towkay China yang kaya raya setelah bersekongkol merompak Sarawak dengan Taib Mahmud. Kawasan tepi laut ini idaman mereka. Berapa ramai nelayah telah dihalau dari kampong mereka tidak pula aku ketahui.

Kemudian kami melintasi kawasan sawit, kampong kampong kecil, kampong nelayan. Lagi jauh kami berjalan - jalan semakin buruk. Akhirnya kami sampai ke rumah panjang yang dituju. Aku ternampak kain rentang Barisan Nasinal telah terpasang. Bila aku naik ke tangga aku lihat banyak poster kecil dan besar - poster BN - telah terpasang. Ertinya pekerja parti Taib Mahmud telah sampai ke sini.

Rumah Panjang 33 pintu ini membukakan aku kepada stau lagi dunia yang baru. Tim Perubatan Percuma dari Tuaran amat professiolanl. Mereka terus melakukan apa yang wajib dilakukan. Ibu dan ayah datang untuk bertemu doktor dan mendapat ubatan percuma. Ketika tim perubatan membuat tugas amal , aku meleser melihat rumah panjang yang pertama dalam hidup aku.

Ini kawasan yang subur di itepi sungai. Bila kau hampiri sungai ini amat jelas sungai ini telah berlumpur - seperti air teh susu yang kotor. Di kepala sungai ini pasti ada pembalakan. Ketika aku ditepi sungai itu aku ternampak seorang Ibu Iban sedang mandi bersabun. Saheh ! Sungai ini memainkan peranan yang penting dalam kehidupan masyarakat Iban di rumah panjang ini.

Kemudian aku terdengar bunyi mesin. Bila aku hampiri aku ternampkak seorang ayah sedang memesin padi. Mereka berhuma selain dari bersawait. Dari apa yang aku difahamkam orang Iban disini hanya diberi 300 batang pokok sawit sebagai mata pencarian. Aku tak tahu berapa luas ladang sawit untuk 300 pokok ini. Ada juga warga yang bertanam getah tetapi tidak ramai. Mereka juga berhuma padi bukit. Kebun sayuran tidak kelihatan. Pokok bukan buah ada tetapi tidak lumayan.

Ketika aku mundar mandir di balkony rumah seorang laki Iban datang dan menarik tangan aku. Dia ingin bercerita dan aku pula memang ingin mendengar. Aduh ! Perbualan kami terputus-putus sama seperti aku dengan anak muda Kedayan dahulu. Dia menggunakan banyak istilah Iban yang tidak aku fahami tapi nasib baik ada seorang aktivis AMK anak tempatan yang menjadi juru terjemah.

Si Iban ini namanya Jenau Anak Belang. Bila aku tanya umurnya dia berkata telah hampir 80 tahun. Dia gagah dan sasa. Pasti dari darah tani yang hidup berkhidmat setia kepada bumi. Jenau berkesah tentang bagaimana mereka dipaksa berpindah dari kawasan asal mereka pada tahun 1963. Tanah adat merek telah dirampas oleh syarikat balak. Kemudian tanah adat mereka dijadikan ladang sawit. Mereka mengundur ke tepi Sungai Lagan ini.

Ini puluhan tahun dahulu. Jenau anak Belang terus bercerita bagaimana tahun demi tahun mereka cuba menuntut kembali tanah adat mereka - semua gagal.

Kemudian Jenau menyatakan bahawa kali ini secara senyap senyap Rumah Panjang ini akan menyokong Keadilan. Bendera dan poster Barisan yang telah dipasang di kawasan mereka itu hanyalah decoy untuk menyelamatkan Rumah Panjang ini dari dianggap kubu pembangkang. Orang Iban ini telah arif.

‘Ini poleeeteek...ini poleeteek Iban’ Jenau menerangkan bahawa kali ini kemungkian Taib Mahmud akan kalah amat jelas.

‘Sampai hari ini Taib Mahmud tak mahu mengaku yang dia ambil tanah kami’ inilah kata kata dari Jenau anak Belang. Dia memegang tangan aku dengan kuat.Aku aku ternampak tatoo di betisnya. Lalu aku bertanya apa makna tatoo ini.

‘Ini kail.. tanda aku berani...’ Aku merasa amat gembira dapat bertemu dengan Jenau anak Belang sang pembawa naratif yang menyampaikan turun termurun kesah kesah tanah adat mereka yang dirampas. Ini sejarah rakyat.Ini kesah Sarawak.

Jelas sosok seperti Jenau inilah yang tidak memutuskan tali perjuangan puluhan tahun dahulu. Sosok ini membawa naratif hingga ke tahun 2011. Tahun ini adalah tahun dimana ombak dayak memberontak tidak dapat di kafankan lagi. Tanah adat yang dirampas akan menjadi tanah kubur Taib Mahmud dan Barisan Nasional di Sarawak. Kalau tidak Jenau bukan anak Belang. Anak Belang bermakna anak hariamu yang berani.(TT)

nota :
tulisan ini telah disiarkan
dalam Suara Keadilan khusus
untuk Sarawak yang sedang
dalam pasaran sekarang - sila pukul
talipon 03-22-72-40-45 untuk berlangan


29 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam babun tak payah citer jauh sampai sarawak kat tempat mak bapak kau membabun kan kau di 'Kelopelah' calon PR tak ada den cadangkan kau bertanding di Kelopelah ada brani ko??

Tanpa Nama berkata...

1:03 PM,

Anak B_abu_N sudah berbunyi...biasalah pencacai macam ni ada di mana mana..

jangan kisah kan dia Bro hisham,,

Non-Governmental Individual berkata...

ORG KAYA DI BRUNAEI MMG SUKA MASUK KE SWK. TERUTAMA MENJELANG HUNJUNG MINGGU.ADA YG LAWAT BINI, ADA YG MELAWAT PEREMPUAN SIMPAN. ADA YG DATANG UNTUK LANGGAN ' PENYEDAP'...

Tanpa Nama berkata...

tt saya pernah melalui satu perjalanan yang panjang dari kucing ke mukah dan seterusnya ke miri... menyaksikan panorama menyedihkan sepanjang perjalanan, masih ada penduduk yng hidup dlm kedaifan......betapa saya bersyukur prasarana di tempat saya amat baik. 40 tahun taib mahmud memerintah di bumi sarawak yang kaya, tpi penduduknya masih daif terutamanya di pendalaman. mohon penduduk sarawak membuat keputusan yang bijak semasa PRN untk kebaikkan mereka sendiri. selama 40 tahun diberi peluang nasib mereka masih sama, apakah wajar peluang terus diberikan?

Lau Tze berkata...

takbir

Tanpa Nama berkata...

perjuangan yang suci, memerdekakkan anak bangsa malaysia adalah kerja yang bukan senang....aku tidak tahu sampai bila lagi tanah pusaka ayah ku yang telah pun terusik akan kekal menjadi milik keluarga....pernah satu ketika tokey cina ingin membeli kayu di tanah kami, pada mula nya aku ingin menjual tanah tersebut tetapi akhir nya aku berubah untuk tidak ke arah itu...aku tak nak penghuni kampunglain yang turut terseksa mandi air berlumpur...teruk lagi seandainya mereka mengerjakan kesemua tanah-tanah penduduk kampung lain...FUCK TAIB MAHMUD

Tanpa Nama berkata...

Bro TT, nape tak tunjuk sekali dgn gambar. Lu xde kamera ke?

Xpe, nanti gua klik iklan lu byk2 supaya lu boleh dapat byk duit utk beli sebijik kamera.

kalbunUMNO berkata...

kah kah kah!
tt kau kata :

Adik bergendang abang menari
Jangan lupa kepada kami
Bila PKR telah pergi
Adik tinggal seorang diri.

ini pula aku kata :

Iban bidayuh mengamuk lagi,
Taib keras tak mahu berhenti,
Adik mungkin sayu PKR pergi,
Namun abang benci YB tukar parti.

Tanpa Nama berkata...

dumb fuck anak BN... terus berjuang mr TT..jgn kat sana buat tatoo tiub motor kat kaki dahh ler..

Tanpa Nama berkata...

orang kolopilah yang sampai ke tulang susum punyo umngok dah tak berapa kerat lagi dah... 2 pilihanraya lagi jatuhlah pilah tu...

semoga sambutan di sarawak diterjemahkan pada undi...

Tanpa Nama berkata...

Pilihanraya Serawak nie akan digunakan umNGOK sebagai penanda aras, Kalau depa menang besar, mungkin PRU buat tahun nie. Tapi kalau Bee End Kalah PRU tahun 2013 je la jawapnya kena buat strategi baru la nak menipu rakyat FIX DEPOSIT dah hangus.

Kepada BABUN kat atas tu, contoh terbaik BERUK BELAAN umNGOK.

-wakleman

Tanpa Nama berkata...

Jika anak Sarawak lapar boleh singah rumah taib makan tengahari nasi Arab Khabsa.
Kalau dah habis SPM boleh tumpang rumah anak Taib di San Francisco dan belaar UC Berkeley.
Kalau dah graduate boleh jadi general manager di Syarikat Minyak Cahaya Mata
Kenapa? kerana telah menokong Taib yang banyak berjasa.
Yang pelik, begitu ramai anak dara cun di Sarawak makcik gedebab dari Lubnan jugak dai cari.
Kenapa ahli politik BN termasuk Leo Moggie mesti kawin orang putih?
Apakah anak dara Sarawak tak cukup cantik?

Tanpa Nama berkata...

cina taukeh balak yang memberi wang puluhan juta kepada taib mahmud. pilihanraya ini dah masuk berapa juta tak tahulah. tapi ingat masa akan berubah. mungkin rakyat jati sarawak tidak mahu perubahan...

Tanpa Nama berkata...

Anak Babun...woiiii..

Hang tak tau ka Bro TT to tak boleh jadi calon..ha ha ha..

Orang berhutang camana nak jadi calon..lain ler YB.Zul..ha ha ha..

BRo..aku rase orang Serawak ni taraf mak Cik Felda aje...luar nampak kuat ..last last pangkah dacing gak ..ha ha ha.

Amacam ada Berani!!!!! Kita Tukarrrrrrr Kerajaan??

Tanpa Nama berkata...

dalam keadaan daif dan tersingkir tu berapa ramai yang sanggup menahan amukan dan ombak tsunami WANG, DUIT, ADA PROJEK MASYUKK, ADA AIR PAIP, ADA ELEKTRIK akan masuk, terutama SAAT2 HARI2 AKHIR nak mengundi..melanda sarawak pedalaman dari DEWA TAIB dan KALA DEWATA BN..walau Dewa2 ini telah berkali2 memberi janji..namun janji DEWA lambat;laun akan sampai..kita kena bersabarrrr... kemiskinan rakyat adalah senjata kepada sang dewa atau BOLEH SAHAJA RAKYAT MENGGUNAKANNYA SEBAGAI SENJATA DAN MENGHALAKAN KEPADA SANG DEWA SAMBIL MENGANCUNGKAN GENGGAMAN TANGAN, AYUH RAKYAT SARAWAK KITA BEBASKAN RANTAI YANG MENGIKAT KITA DAN KITA TEMBAK WALAU SERATUS DEWA!!!!

Mereng Mahabangsa berkata...

Hoi lahanat Tanpa Nama 12 April 1.03 pm,
kau diam la...jenis jilat jubor anjing...org mcm kau ni pandai mengarut sampai mak bapak org pun kau libatkan..tunggu le masa kau org nak maki kau tp dia akan maki mak abah kau lak...Bro Isham, terima kasih atas pendedahan melalui "cerita dari miri"..

Mereng Mahabangsa berkata...

Hoi lahanat Tanpa Nama 12 April 1.03 pm,
kau diam la...jenis jilat jubor anjing...org mcm kau ni pandai mengarut sampai mak bapak org pun kau libatkan..tunggu le masa kau org nak maki kau tp dia akan maki mak abah kau lak...Bro Isham, terima kasih atas pendedahan melalui "cerita dari miri"..

Sepukal berkata...

fenomena hendakkan perubahan kat sarawak ni bukan baru. sejak 80an lagi dah ada dari parti2 pembangkang sarawak. tapi gagal! kali ni eksperimen parti dari semenanjung pulak, kita tengok apa jadi.

banyak betol "wah!" dan "nah!" dalam catatan ko kali ni. seronok betol ko kat sana? kahkahkah

Tanpa Nama berkata...

Babun, td bapak kau call.. dia nak benih dia balik..kah..kah..kah...

Tanpa Nama berkata...

1:03 saudara toib sudah terasa bahang2 nak kantoi kat sarawak

bahangnya terasa amat-amat panas dan ngilu

mungkin 1:03 akan ditarik semula projek balak di sana

W7 berkata...

1:03 pm
Kau ni faham ke.... TV 1 - Serawak, TV 2 - Serawak, TV 3 suku - Serawak, 501 Astro - Serawak, Bernama TV - Serawak.Semua cerita tentang Serawak dimana tayar Tiub 4 by 4 dah pecah, kena lah tukar tiub di Serawak. Tak ada cerita pasal Kelopelah kau tu!!! dan dengan mak bapak kau...Babun, PENCACAI...

Tanpa Nama berkata...

Kepada rakan2 dayak, iban dan suku sakat di sarawak:

malam terakhir nanti, kalau ada orang bn datang nak bagi tuak, jangan minum dulu. Simpan sehari selepas pilihan raya.

sila sediakan air tuak dan gambir serawak kepada orang-orang bn ini supaya mereka dapat menikmati malam terakhir sebelum pilihanraya tersebut bersama cina2 doll dan tertidur pada siang 16 April.

banner2 berlambang dacing sila ambil dan jadikan kain pengelap basikal atau motobot.

sama-samalah kita tonggengkan keluarga toib dalam pilihanraya ini kerana keluarga toib sudah terlalu kaya. Amat kaya!!!

Affendi berkata...

selepas baca ulasan bro hisham,wa terus tanya mak mentua yg kebetulan d sini...dia org bidayuh tebedu...3km ke sempadan indonesia hala ke pontianak..
Menurut ceritanya...saling x tumpah seperti apa yg bro hisham cerita..
Wa bergenang air mata...
Begini nasib anak bangsa wa d mundurkan..hanya sekelumit kuasa & setitis harta yg x bisa kita bawa ke kuburan..
InsyaAllah bro hisham..
Pak mentua yg jadi kauselor d tebedu menjalankan tugas dari dlm kem bn..rupanya berbisik sesama anak buah nya...PR akan d pilih kali ini & seterusnya!
Taib akan kenal bau tanah kali ini!

Tanpa Nama berkata...

bukan Kedayan je ada bang, bangsa Kayan pun ada. Diorang ni semua kira orang ulu laa...tapi walaupun orang ulu, ramai profesional yang kerja dengan Shell Sarawak dan Petronas Miri. Aku kerja sana 7 tahun...selama tu lah aku tengok orang Sarawak dok kutuk Taib..tapi bila pangkah, pergi ke BN jugakkkk. Cuba pergi pusat mengundi Sekolah Dato' Permaisuri kat Pujut...kat situ, polis dengan petugas SPR dok pangkahkan kertas undi untuk orang lain...kah kah kah.

wakkang berkata...

Mendadak gua punya spirit lepas baca 3 perenggan terakhir. Meremang bulu roma...

Tanpa Nama berkata...

pecacai gerombolan berkeliaran. sebelum pilihanraya kaya ngan upah rm5k gerombolan. lepas p'raya kaya ngan ekor di celah kangkang.

me bo worry, go tt go.

Tanpa Nama berkata...

Kepada urang sarawak..lupakan kotak2 dunhill..lupakan kain sehelai, beras sekampit pemberian UMNGOK... sebab derita kau urang akan berpanjangan kalau kau urang pangkah Barua Negara.. Habis saja undi dia naik minyak, harga barang dan tinggalkan kau urang disana tanpa khabar berita.. kalau kau urang didatangi calun-calun BN maka kau urang ketawalah ramai-ramai dan berkatalah... "Sonang kau nak tipu"..... kah kah kah kah kah kah...

Tanpa Nama berkata...

"Aku dibesarkan dengan Dolah Sarawak, Siput Sarawak dan Nenas Sarawak - Sarawak- Sarawak yang lain haram aku tidak mengetahui."

-aku pulak hanya kenal Gambir Sarawak...kah kah kah kah

anyway, good writing bro
i like
tamba best kalao ada sekali gambar2 nya....bukan semua org dapat peluang cam bro g jalan masuk kampung2 ulu kat sarawak nun bro

aku sokong cadangan untuk bro beli kamera

Lusabut berkata...

Salute TT. Lebih menarik kalau disertakan dengan gambar sekali. takpa, jom ramai ramai klik iklan TT supa dia dpt beli henpon berkamera