Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Jumaat, 24 Februari 2012

CERITA DARI TEMERLOH



DARI KUALA LUMPUR


bergerak kelmarin agak lewat
bercadang nak makan ikan patin di temerloh
gagal

akhirnya singgah di karak
cuaca amat panas
mencari warong melayu uang ok
akhirnya terjumpa
medan makan

seperti biasa
ikan patin tempoyak
kari kepala tenggiri ulam
okay saja
tapi ini tanpa disedari warong ini
milik penyokong tegar pakatan
masuk saja
seorang anak muda tersenyum bertanya

anak mahasiswa dari segagat datang
bercuti membantu pak saudara

sarelah makan dan membayar
ketika ingin masuk ke kereta
kami didatangi oleh tuan empunya warong
mat cool penyokong tegar pkr
tuan punya kedai makan no 11
aku tak tahu nama mamat ini
dan tak pernah berkenal
tapai seperti anak buahnya dari uitm segamat
mereka adalah pembaca setia suara keadilan
malah anak muda ini dengan bangga
bercerita tetang necon - tulisan aku minggu lalu

kami beripasah
dan aku mahu menacari cendol

tengah hari yang panas
cendol ada lah terbaik

dulu kekasih aku gadis sweden
yang rumah tetangganya berhampiran dengan istana
dan kenalan baiknya
seorang pencadang hadiah nobel

jaika aku merendahkan hati aku
ingin menyatakan kepda bekas
kekasih aku ini
bahawa : hendaklah dicadangkan
pembuat dan pereka cendol
dinobatkan untuk mendapat hadiah nobel
tapi ini hanya harapan

NGELENCONG
kami ngelencong
untuk cari jalan pintas ke karak
lalau masuh entah jalan apa
tapi baik sekali
kami bertemu dengan gerai orang asli
ada petai dan rambai
aku membeli rambai
petainya keliatah tidak canti

orang asal ini tahu kami salah jalan
lalau kami diminta berpusing
untuk kembali ke jalan asal menuju ke karak

KARAK
tidak ada cedol
gagal

MENUJU TEMERLOH
kami ikut jalan lama
tidak banyak masalah
temerloh pekan kecil yang kacau
tidak ada pusat pekan
jalan kacau bin bilau

ingin mencari kedai kopi pak sako
ini kedai di mana arwah pak sako duduk minum
kadang2 minum kopi kadang kandng minum staout
pak sako ini mamat cool
mamat yang hidup dengan kehiduapan

pusing punya pusing
terserempak kedai cendol
dilorong belakang
warong ini cukup indah diobawah pokok yang rendang
disebelah rumah rukun tetangga

anak sipunjual ini seoarang gadis
jika ada hadiah nobel untuk gadis bawah 20 tahun
yang gemok dan gedebab makan inilah gadisnya

satelah sejukan badan kami bergerak ke kuantan









7 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

aduh....ayat ko mmg tak bleh blah!!!

p/s: tak bleh blah tu = sangat best!!
ayat anak anak muda zaman sekarang ABU!!!!

-bobbysama-

mek berkata...

ceritalah lagi...

Tanpa Nama berkata...

Kalo mau try cendol boleh tahan mnarik jugak..coba laa kat gerai mesjid seksyen 16, shah alam..boleh tahan tebaik la broo..hahha

Tanpa Nama berkata...

cendol paling cool kat temerloh: warong sebelah kanan bangunan tabung haji menghala ke masjid di bandar lama.

Tanpa Nama berkata...

woit.... tukartiub masih teringatkan awek lama.... siapa sebenarnya gagalist sepanjang zaman??? sweden la... istana la... nobel la.... lebong je lebih... kahkahkah

Tanpa Nama berkata...

TT, lepas balik dari Kuantan boleh singgah Bentong. Rumah kedai depan bas stand sebelah Esso ada kedai minum Cina nama Kaw Po. Sinilah cendol terbest, ABC terbest, ais jelly terbest. Dah 3 generation berniaga tak silap. Freeloader yg puasa kat London pun selalu singgah situ utk minum. Kah kah kah....

Tanpa Nama berkata...

Temerloh pekan kecil? Kepala hotak hang.... Sepanjang jln temerloh mentakab tu pun bandar.... Pekan kecil ada sampai 4 kfc dan almost semua bank bukak 2 cwgn kat sini, hg memang takdak otak ka apa...