.

Rabu, 19 Oktober 2016

ANAK RAZAK ATAU CUCU RAZAK?





dari arkib
29/03/2007

ANAK RAZAK ATAU CUCU RAZAK

Najib Razak berkata ada banyak tohmah dan fitnah dalam blog dan laman-laman internet. Adakah Najib ini memang seorang 'joker' atau dia tidak mengetahui tentang apa yang sedang berlaku dalam alam siber ketika ini. 

Pada awal dahulu ketika internet mula muncul, hujah utama yang digunakan oleh orang seperti Najib ini ialah tentang marabahaya internet kerana terlalu banyak laman lucah. Kini kelihatan agenda 'laman lucah' ini tidak lagi menarik perhatian umum. Untuk sesiapa yang menjaring internet pasti tahu bahawa keinginan untuk melihat 'laman porno' ini hanya untuk sementara waktu sahaja. Untuk saya orang yang menggunakan 'laman porno' ini adalah mereka yang sedang menghadapi sakit jiwa. 

Saya tidak tahu sama ada si Najib ini masih melayari laman jenis ini. Saya berharap TIDAK kerana saya gusar nanti dia akan diherdik oleh Datin Rosmah. Saya telah banyak menulis tentang peranan internet. Saya telah menerangkan kepada umum bahawa dengan munculnya internet maka hegemoni penyebaran berita yang dahulu dimiliki dan dikawal oleh daulah telah pecah. 

Kesampaian internet telah membawa satu budaya penyampian maklumat yang baru bukan sahaja di Malaysia malah di seantero dunia. Internet telah membuka ruang kepada warga sesebuah negara untuk menjadi pembaca berita, penyampai berita, pembuat berita dan memberi segala bentuk pandangan. Ini kebebasan baru yang dahulunya tidak pernah dapat dirasakan oleh warga. Malaysia yang sedang mengamalkan sistem yang menekan kewartawanan bebas dan melahirkan media berlesen, kini telah menghadapi satu keadaan baru. 

Internet telah dapat melintasi semua bentuk-bentuk halangan – tanpa lesen, tanpa modal, tanpa saringan – berita boleh disebarkan. Suasana inilah yang masih belum disedari oleh orang ramai terutama 'orang-orang politik' dari parti pemerintah. Harus diakui bahawa BUKAN semua berita dari laman-laman internet ini masuk akal. Bukan semua yang ditulis dalam blog-blog itu adalah tentang politik semasa. 

Malah majoriti blog dan laman tidak langsung mempedulikan apa yang berlaku dalam politik harian. Jika dibuat kajian rapi pasti akan ditemui 90% blog-blog yang wujud dalam laman siber di Malaysia ini adalah hampeh - luahan perasaan Mat Jiwang, Mat Bunga dan Minah Ranggi. Tetapi kenapa Najib dan sekutunya terus menyerang internet dan blog-blog. 

Mari kita kaji latarbelakang munculnya kenyataan Najib ini. Untuk saya, kes pembunuhan Altantuya perempuan dari Mongolia itu adalah latarbelakang utama. Salah seorang yang dituduh dalam pembunuhan Altantuya ialah Razak Baginda. Razak Baginda ialah 'juru fikir' dan rakan niaga Najib Razak. Melalui laman-laman blog, rakan niaga Najib ini 'diperkatakan' telah mendapat duit komisyen yang lumayan hasil dari jual beli senjata. 

Menteri yang bertanggungjawab dalam hal beli senjata ini ialah Najib sendiri. Laman-laman blog telah menunjukkan hubungan intim di antara Najib dan Razak – mereka intim seperti anak dan ayah. Hubungan 'intim anak dan ayah' ini telah diberi komentar oleh beberapa laman web dan blog. Berita duit komisyen berjuta-juta dolar ini hanya dilaporkan oleh akhbar dan majalah luar negara. 

Penulis blog hanya mengutip dan mengulangi laporan-laporan ini sambil bertanya apakah betul semua ini. Jika laporan ini betul bermakna ada kong kali kong diantara 'anak dan ayah'. Dari apa yang saya baca di laman blog duit komisyen ini cukup besar. Jika dicongak duit komisyen ini membolehkan semua orang Islam dalam negara ini pergi membuat umrah tiga kali ulang. Di mana pula tersepitnya Altantuya? 

Dari awal lagi laman-laman blog telah menulis bahawa Altantuya ini adalah kekasih Razak Baginda. Saya pada awalnya menganggap ini tidak betul kerana Razak Baginda ini ialah penasihat Najib yang bakal menjadi Perdana Menteri. Justeru wajiblah perangai dan tingkahlaku 'jurufikirnya' mencerminkan ketrampilan bossnya. Anggapan saya ini meleset. 

Tiba-tiba melalui affadavit, Razak sendiri telah mengakui bahawa dia pernah 'bertogel' dengan Altantuya. Lihat bagaimana sahihnya tulisan dan laporan dari blog. Saya terpaksa gulung tembakau Siam kerana hormat dengan penulis blog yang terbukti lebih cekap dari Johan Jaafar, Rejal Arbee, Nazri Abdullah atau Kadir Jasin. Dalam kes ini wartawan berbentuk Rehman Rashid dan Tengku Fraud Adnan tidak akan diambilkira. 

Kini kes Altantuya sudah jelas, seperti terberak di padang pasir. Semua rakyat Malaysia melihat bahawa dalam kes jual beli senjata ini Cik Mek Mongolia ini ada memainkan peranan. Setidak-tidaknya mengurut-urut batang opps… batang tubuh Razak Baginda setelah Razak berbuih-buih mulut bertengkar tawar-menawar dengan peniaga komunis Rusia dan peniaga kafir Perancis yang tidak mahu menurunkan harga peluru. Bayangkan jika tidak ada Altantuya ini siapakah agaknya yang akan mententeramkan Razak Baginda semasa tawar-menawar di Paris atau di Moscow. 

Inilah contoh yang di war-warkan oleh Najib sebagai Melayu Unggul dan Melayu Glokal. Pastilah 'juru fikir' yang bernama Razak Baginda ini lebih cekap lagi bijak dari jeneral-jeneral kita yang terdidik di Sandhurst atau di West Point. Kalau tidak pasti urus jual beli senjata akan dilakukan oleh para jeneral? 

Di sini saya ingin mengingatkan orang Melayu yang mudah lupa tentang pertanyaan seorang Bengali yang bernama Karpal Singh di Parlimen. Bengali ini telah bertanya, kenapa Altantuya sesudah ditembak mati badannya dibom? Adakah ini untuk memusnahkan anak dalam kandungannya. Soalan Bengali tanpa serban ini agak masuk akal tetapi berita ini tidak pula diusik oleh media berlesen. 

Hanya blog dan laman-laman yang memberi laporan lanjutan. Ini satu kehebatan blog. Mereka tahu menghidu jenis berita. Mungkin persoalan dari Bengali ini hanya akan terjawab apabila kes ini bermula. Tetapi ada satu pekara yang saya hairan – siapa mata-mata gelap yang diupah oleh Altantuya. Mereka juga ditahan untuk sementara waktu oleh pihak polis. Siapa mereka ini? Mana asal-usul mereka. Di sinilah saya lihat blog memiliki sedikit kelemahan. Penulis blog tidak melakukan kaji selidik mencari sudut baru untuk memecah dan mengolah berita. Bayangkan kalau si Mamat mata-mata gelap swasta ini dapat ditemubual dalam blog atau dalam tv blog pasti kredibiliti blog itu melonjak. Penonton akan menyerbu masuk lebih hebat dari Afundi. 

Pada hemat saya Najib meminta orang ramai agar tidak percaya kepada laman internet dan blog ini kerana dia merasa terancam yang bisul di punggungnya yang akan meletus. Kalau saya Najib, saya pun akan merasa risau. Bayangkan apabila pihak polis ingin melakukan ujian DNA terhadap anak Altantuya di Ulan Bator, telah ada blog yang bertanya – DNA anak Razak atau cucu Razak? Saya hanya ada satu cadangan untuk Datuk Seri Najib yang bakal menjadi PM kita semua. 

Kenapa tidak buat blog sendiri dalam internet. Tidak perlu banyak modal. Tidak semahal harga buang tahi lalat di pipi. Jangan kita kacau blog orang lain. Jawab dengan tulisan di blog dan bukan ugutan atau tangkapan. Kerana 'juru fikir' Datuk Seri sekarang 'berehat' di Sungai Buloh maka saya menawarkan diri untuk memberi pandangan tentang nama blog itu. Namakan blog ini - Saya Tak Minat Ziana Zain - jika nama ini digunakan, saya jamin dalam masa 3 bulan blog ini akan mendapat lebih dari satu juta pelawat.

Today Deal $50 Off : https://goo.gl/efW8Ef







-----------------

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Apa kebende nih ????

Tanpa Nama berkata...

selagi malaysia belum dihududkan oleh undang2 hudud veri hadi..maka najib isteri rosmah tidak bersalah.tiada empat saksi..malahan kecurian wang 2.6bilion juga tidak dpt dihukum kerana MAHkahMAH syariah belum diperkasakan. walaupun perkasa ibrahim katak telah wujud, namun tugas2 pemerkasaan ini belum dijalankan..barangkali tugas2 memperkasakan najib akan diteruskan oleh geng2 baju merah kumpulan rm50..mengikut hadis, tidak bole memperceritakan tentang hal2 buruk sesama kaum muslim.nanti allah marah..kalo allah marah, nanti tuhan tukarkan balak kpd papan2 keping untuk dijadikan rumah2 warga kelantan..dont worry, ramai warga kelantan bekerje dgn kerajaan, maka warga kerajaan bole buat personal loan atau housing loan lagi..