Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Sabtu, 6 November 2010

SENYUM PETANG SABTU





KETAWALAH SEBELUM KETAWA PERLU PERMIT



nota:
kalau pilihanraya
boleh mengubah apa apa
pilihnaraya telah lama di haramkan



5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Sepandai pandai tupai melompat...

satu hari akan jatuh dan mampus jugak

The day will come

Thirty4 berkata...

Inilah corak pilihanraya di negara yang amat kita cintai...

Barisan Nasional dengan kekuatan kewangan serta jentera kerajaan dan Pakatan Rakyat dengan hanya kesetiaan macainya.

Dalam kita menerangkan keburukan kerajaan terhadap rakyat namun rakyat tetap buta dan pekak. Mereka jadi begitu kerana mereka orang miskin yang tidak pernah merasai apa erti kemewahan.

Pada fikiran mereka, siapa pun yang menjadi wakil rakyat ditempat mereka itu adalah sama. Kehidupan mereka sehari-hari tidak akan berubah. Pada mereka janji semua wakil rakyat tidak boleh dipercayai....

Adalah lebih baik mereka pangkah calon yang agennya memberi sedikit wang pilihanraya daripada tidak dapat apa-apa. Inilah jawapan pengundi di Galas tempohari.

Walaupun begitu bukan semua pengundi itu bodoh bebal bangang dan gila. Ada juga diantara mereka yang berfikiran waras dan tahu apa perbezaan diantara kebaikan dan keburukan seseorang calon dari sesebuah parti yang bertanding.

Dipihak SPR pula, sepatutnya mereka sebagai penganjur pilihanraya bersikap berkecuali tetapi kenyataan yang dikeluarkan dalam media massa dan tindakan yang diambil kita lihat mereka memang baruah yang berpihak kepada kerajaan Barisan Nasional.

BERSIH perlu turun kejalan raya untuk membersihkan SPR yang telah banyak melakukan dosa pilihanraya.

Abby berkata...

orang yg mengundi tidak penting, tapi orang yang mengira undilah yang lebih penting.

Tanpa Nama berkata...

Kalau ikut teori orang kampung aku yang duduk kat kedai kopi,
Teori "RAHMAN"; maka najib merupakan PM terakhir bagi kelompok Umno.

Tanpa Nama berkata...

Sebab di rumah, tiada lagi apa yang bisa dipercaya...

Ternyata kita mesti ke jalan... robohkan setan yang berdiri mengangkang!