Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Jumaat, 13 April 2012

IBU IBU AKAN TURUN BERSAMA BERDEMO DI DATARAN MERDEKA






KOMENTAR TUKAR TIUB

kalau ibu pun akan turun
berdemo di dataran merdeka
maka anak muda
wajib menyahut
dorongan ini

anak muda wajib menjadi
barisan depan pada sabtu
28 april ini



NOTA:
sila buat persediaan
jangan lupa beli tiket keretapi
kalau duit hotel tak ada
sila bawa beg tidur

kita buat sejarah apabila
500 ribu berdemo di dataran merdeka!





IBU BERSAMA MENYOKONG BERSIH



KENYATAAN MAMA@BERSIH 3.0

Kami, ibu-ibu dari seluruh negara, mengambil keputusan untuk tampil ke depan, menyatakan sokongan terhadap "Duduk Bantah" BERSIH 3.0 dengan tindakan kami. Maka dengan ini, kami menggesa agar Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) dan kerajaan Najib Razak melaksanakan penambahbaikan proses pilihan raya sebelum PRU akan datang.

Wanita yang memainkan peranan sebagai ibu dalam masyarakat tradisional, meskipun tidak terlalu ambil berat terhadap politik, namun tetap menyedari bahawa politik mendatangkan kesan yang mendalam terhadap setiap keluarga dan masa depan anak-anak. Kesan ekonomi negara meluas. Inflasi yang melambung menyusutkan nilai wang dalam poket kita. Negara kita semakin hari semakin terdesak ke pinggiran muflis, dengan pembaziran, urus tadbir yang tidak baik, rasuah dan penyelewengan. Anak-anak dan ibu bapa kehilangan kebebasan untuk memilih dan peluang yang saksama, lantaran daripada dasar pendidikan yang gagal. Rakyat jelata terus didiskriminasi dan dipinggirkan kerana kerenah "Little Napoleon" dalam jabatan kerajaan. Masalah pengangkutan dan keselamatan kekal tidak diselesaikan berdekad-dekad.

Jelas, politik mempengaruhi setiap detik dalam hidup keluarga kami.

Sering kali kami berasa bimbang, apakah kami terdaya untuk menampung kos pendidikan tinggi anak kami pada masa depan? Kami sering tertanya-tertanya, mengapa sekumpulan anak-anak kami berdepan dengan masalah kekurangan guru dan infrastruktur di sekolah, dan sekumpulan anak-anak kami pula perlu bangun di awal pagi untuk mengharungi kesesakan jalan raya sebelum sampai ke sekolah?

Sering kali kami tertanya-tanya, mengapa tenaga polis kita dibazirkan untuk menekan dan memantau rakyat, sebaliknya bukan untuk menangkap penjenayah, agar anak-anak kita keluar pintu dengan gembira, dan pulang ke rumah dengan selamat? Masalah-masalah yang timbul di atas lantaran politik ini paling dirasai ibu-ibu. Namun demikian, pada kebanyakan masanya, apa yang mampu kami lakukan sungguh terbatas, selain risau dan bimbang.

Berdepan dengan rasuah dan penyalahgunaan kuasa, kami sekadar mampu mengeluh kerana sumber disalahgunakan. Seringkali kami hanya mampu mengeluh, dengan pasrah membiarkan benda-benda yang tidak masuk akal berlaku di depan mata kita.

Undi menjadi harapan kami ketika berdepan dengan masa hadapan negara. Sebagai ibu, apa yang kami harapkan adalah, kami dapat menjadi tuan kepada negara ini, memperjuangkan masa depan anak-anak yang lebih baik dengan undi dalam tangan kami. Namun, apabila kami mendapati daftar pemilih dimanipulasikan, media dikongkong, undi dirasuah, sehingga undi dalam tangan kita gagal membayangkan apa yang terpendam dalam hati kami secara berkesan, kami berasa amat marah.

Sebagai pengemudi masa depan anak, kami tidak menerima sistem dan proses pilihan raya yang sarat dengan penyelewengan. Bayangkan, bagaimana masa depan anak-anak kami boleh terjamin oleh kerajaaan yang bukan lahir dari pilihan raya yang adil dan bersih?

Kami tetap menganggap, kami tidak boleh meninggalkan kebobrokan generasi kami kepada generasi yang akan datang, kerana ia tidak adil untuk anak-anak kami. Kami, sebagai ibu, harus tampil untuk menyatakan pendirian kami, menyokong reformasi proses pilihan raya yang dituntut BERSIH 3.0. Kami harus menyempurnakan penambahbaikan proses pilihan raya dalam generasi kami. Tiada kesabaran untuk kami menunggu 5 atau 10 tahun lagi. Kami tidak mahu pengundi hantu. Kami hanya mahu pilihan raya yang bersih dan adil.

Kami menuntut SPR dan kerajaan Najib berjanji untuk melaksanakan sepenuhnya LAPAN tuntutan BERSIH sebelum PRU akan datang:

1. Bersihkan senarai undi;
2. Mereformasikan undi pos;
3. Gunakan dakwat kekal;
4. Masa kempen minima 21 hari;
5. Akses media yang bebas dan adil;
6. Kukuhkan institusi awam;
7. Hentikan rasuah dan
8. Hentikan politik kotor


Pada masa yang sama kami meminta kerajaan Najib mengundang badan pemantau antarabangsa untuk memantau pilihan raya umum Malaysia, untuk menambah kredibiliti dan memastikan keabsahan kerajaan pada penggal akan datang. Seandainya Burma mampu mengundang pemerhati antarabangsa, kami yakin Malaysia semestinya mampu berbuat demikian.

Akhirnya, sekali lagi kami menyeru semua ibu Malaysia untuk berhimpun di Dataran Merdeka atau lokasi di mana-mana pelusuk negara ini, untuk menyatakan tekad kami terhadap reformasi pilihan raya dengan tindakan kami.

SEMUA TURUN KE DATARAN MERDEKA


Tiada ulasan: