.

Rabu, 24 Februari 2016

PERANG TERBUKA DAN PERANG GELAP







PERANG TERBUKA PERANG GELAP

Pada 26 Oktober 2001 - kurang lebih  satu bulan dari tarikh ledakan banguan World Trade  Center New York -   undang-undang  Patriot Act telah ditanda tangani oleh Presiden Bush. Dilihat tergesa-gesa - sama saperti Najib meluluskan undang-undang  Majlis Keselamatan Negara. Tapi yakinlah semuanya telah dirancang dengan rapi terlebih dahulu.

Dari pungutan suara terkini di Amerika didapati 38% rakyat Amerika tidak percaya dengan naratif dan penerangan kerajaan tentang apa yang terjadi pada 9/11. Justeru - ramai rakyat Amerika bersama rakyat dunia melihat trajedi 11/September sebagai - kerja orang dalam - satu projek salah bendera untuk mengolah persetujuan rakyat Amerika. 

Apa sebenarnya sedang berlaku di Amerika? Apa tujuan projek salah bendera ledakan WTC September 11?

Saya menulis tentang Ledakan WTC, tentang  pergolakan di Amerika, politik Amerika dan ekonomi Amerika, dolar Amerika kerana Amerika adalah sebuah Empire. Kita di Malaysia dan di negara lain dalam dunia ini adalah tanah jajahan Amerika. Apa sahaja yang berlaku di Amerika akan mempengaruhi apa yang akan berlaku di seluruh dunia temasuk di Putarajaya.

Sebagai negara tanah jajahan - Malaysia dengan  setia mengeluarkan bahan-bahan asli saperti  logam dan minyak - untuk Amerika. Kita membuat barangan untuk dijual ke Amerika. Kita juga menjadi pasaran - untuk membeli barangan dari Amerika. Dan paling ketara kita gunakan dolar untuk tukaran wang  urus niaga kita. Semua ini membuktikan kita  sedang dikuasai oleh Empire Amerika.

Kepada rakyat Amerika dan kepada warga dunia- kuasa imperial Amerika ini telah menaburkan mitos bahawa Amerika ialah sebuah negara yang unik - terkecuali - tidak ada persamaan dengan negara lain didunia ini. Amerika negara berasaskan demokrasi, bebas, menghormati hak individu, sebuah republik yang mengamalkan sistem ekonomi bebas.

Dasar negara dan falsafah ini dipanggil American Exceptionalism. Berasaskan falsafah ini  Amerika bergerak menjarah dan merampok dunia.

Malah banyak kumpulan warga Amerika yang yakin  dan percaya dengan mitos ini. Justeru mereka bangga bahawa negara mereka telah dipilih oleh Yang Maha Esa untuk mengembangkan keadilan, kebebasan dan demokrasi. Justeru Korea, Vietnam,  Panama, Grenada, Nicaragua, Iraq, Afghanistan dan Syria - telah diserang atas nama kebebasan dan demokrasi.

Pada ketika ini elit politik dan elit ekonomi Amerika telah siap siaga untuk melancarkan Perang Akhir. Saya mengunakan istilah Perang Akhir dan tidak lagi menggunakan istilah Perang Dunia Ketiga. Ini kerana perang dunia ketiga yang akan muncul  ini pastilah  perang akhir untuk semua umat  manusia - jika senjata nuklear digunakan.

Persediaan untuk berperang dan mempertahankan Amerika dari serangan pengganas  dijadikan alasan untuk meluluskan Akta Patriot yang diikat dengan Homelad Security. Homeland Security - satu dasar lama tetapi telah  diatur dan disusun kembali   pada tahun 2003- salepas ledakan WTC.

Hukum hakam  yang dimunculkan semuanya berjaya diluluskan kerana keadaan genting yang sedang melanda Amerika. Ledakan WTC  September 11 telah dilihat oleh  sebahagian warga Amerika bahawa negara mereka sedang diancam oleh pengganas Al-Qaeda. Ini menghalalkan  Afghanistan dan Iraq diserang. Justeru, rakyat Amerika menerima Patriot Act dan Homeland Security untuk keselamatan  dalam negara.  

Langkah ini sama saperti yang dilakukan oleh Najib dengan Sosma  dan Majlis Keselamatn Negara. Bush melawan al-Qaeda. Najib melawan Isis.  Wal hal Isis dan Al-Qaeda semuanya menetas dalam tangan CIA. Semua projek Amerika. Semua projek salah bendera.

Untuk terus menjadi kuasa dunia - warga ditanah jajahan wajib ditundukkan. Kerajaan tempatan yang pro-Amerika di Asia, Afrika dan Amerika Latin wajib disokong. Justeru  semua boneka berjenis  Najib  secara halus disokong oleh bala tentera Amerika. Justeru Najib bersetuju menerima  TPPA dengan punggung terbuka. Tapi awas!   Walau pun dengan punggung terbuka - tidak semesti  semua  rakyat Malaysia menyokong Najib. 

Justeru untuk mempertahan boneka  jenis  Mubarak, jenis Suharto atau jenis Najib  atau  budak suruhan saperti keluarga Saud - Amerika  mewujudkan  1000 pengkalan tentera di 150 buah negara  di  dunia. Sebanyak 260 pengakalan tentera di German. Sebanyak 124 pengkalan di Jepun. Sebanyak 87 pengkalan Amerika di Jepun. Iceland dan Pilipina membenarkan pengkalan Amerika dibuka kembali satelah 10 tahun ditutup. Kita tidak tahu  berapa banyak pengkalan tentera yang telah siap di Iraq dan Afghanistan.

Apa yang dilakukan oleh Amerika ketika ini bukan satu yang baru. Semua penjajah, semua Empire berbuat demikian. Dari zaman Iskandar Zulkarnain ke zaman Kublai Khan, ke Empire Rom, Sepanyol, Itali, Peranchis,  Ottoman, hingga ke penjajah British - melakukan pekara yang sama. Kuasa empire lahir dengan kekuatan senjata. Lagi besar senjata, lagi banyak soldadu -  lagi gah kuasa empire.

Sesudah Perang Dunia Kedua Amerika muncul sebagai kuasa terbesar. Kuasa imperial British hancur akibat perang. Dengan angkuh Amerika mengembangkan sayap untuk membuktikan kepada dunia tentang kekuatan Amerika sebagai sebuah negara pemilik bom atom. Negara-negara  lain didunia wajib tunduk.

Sayang sekali - Perang Korea 1950-1953 - membuktikan walau pun dengan senjata tercanggih kuasa rakyat tidak dapat dialahkan. Amerika dimalukan di Korea. Tidak cukup dengan Korea - Amerika menggatal cuba menggantikan kuasa imperial Peranchis di Vietnam. Amerika meneruskan perang di Vietnam -1955-1975. Akhirnya rakyat Vietnam membogelkan  imperialis Amerika.  Gerila  Vietcong yang hanya memakai selipar  dan berbekal nasi dan ikan kering telah berjaya mengalahkan  bala tentera yang terkuat dalam sejarah   dunia. Ini bukti kekuatan rakyat.

Ketika tulisan ini digarap bala tentera dan soldadu Amerika sedang terlibat dalam beberapa pentas perang. Perang Iraq, Afghanistan, Libya, Somalia, Yemen, Ukraine - ini pentas terang yang dapat kita lihat dan baca dari laporan akhbar. Tetapi masih ada lagi ‘perang gelap’ dimana tentera dan penasehat Amerika  terlibat tetapi tidak diumumkan saperti di Nigeria, Congo,  Ivory Coast,  Chad atau di Palestin.

Tetapi wajib saya nyatakan disini selain dari perang  terbuka dan perang gelap ini ada lagi satu pentas perang yang telah disediakan oleh kuasa imperial Amerika. Inilah perang  yang amat penting.  Inilah ibu dan datuk segala perang. Inilah perang yang akan  mengakhiri semua perang. Maka disinilah peranan Akta Patriot dan Homeland Security.  Perang ini ialah perang dalaman Amerika.

Sebenarnya elit politik dan elit ekonomi sedang bersekongkol membuat persediaan  untuk memerangai warga dan rakyat Amerika sendiri. Hukum hakam telah diatur. Perlembagaan diubah suai. Beberapa projek salah bendera telah meledak.  Musuh utama telah dikenali. Mereka ini adalah rakyat Amerika yang beragama Islam. Islam, Al-Qaeda dan Isis dijadikan sebab musabab untuk melancarkan  perang luaran dan perang dalaman.

Tetapi apa sabenaranya berlaku  sekarang dalam Amerika?

Ketika ini 1 peratus warga Amerika memilki 99% ekonomi dan kekayaan Amerika. Ketika ini hanya  62 sosok yang memboloti kekayan dunia ini. Ketika ini agihan ekonomi dunia  tidak adil. Ketidak adilan ini  akan melahir satu ledakan.  Ini adalah ledakan yang miskin  melawan yang kaya. Ledakan ini tidak lagi dapat ditangguhkan.

Yang miskin ini berada di Asia, Afrika dan Amerika Latin. Yang miskin ini berada di Eropah Timur dan Barat. Yang miskin berada dalam perut Amerika  sendiri.

Yang miskin dalam perut Amerika inilah  yang akan paling bahaya. Mereka  yang selama ini menjadi soldadu, menjadi anjing buruan untuk menyerang dan membunuh sesiapa sahaja yang cuba menentang kuasa imperial Amerika. Kerana mereka miskin dan terdesak maka mereka menjadi askar dan polis. Mereka menjadi budak suruhan orang kaya. Ini berlaku apabila ekonomi teguh dan rancak. Kini semuanya beralih. Bila ekonomi berubah semua akan berubah.

Selama ini elit politik telah mengula-gula rakyat Amerika dengan pilihan  Coca-Cola  dan Pepsi Cola. Rakyat Amerika diberi peluang untuk memilih parti Republikan atau Demokrat. Kini semakin ramai sedar bahawa dua-dua parti ini adalah sama. Parti ini hanya menjadi budak suruhan kepada kaum pemodal dan elit ekonomi dunia.

Selama ini yang miskin di Amerika terus berbincang pekara-pekara remeh yang diajukan oleh media. Lima media terbesar dalam dunia ini semuanya bersatu untuk meneruskan ajenda pilihanraya Coco Cola dan Pepsi Cola. Justeru 5 gergasi  media ini menimbulkan : agenda kaum pendatang, agenda LGBT, agenda kahwin sajenis, agenda kawalan senjata dan ajenda mengugurkan anak.

Semua ajenda ini   diolah sabagitu rupa untuk dijadikan sensitif dan menimbulkan emosi rakyat Amerika. Ketika kempen untuk memilih Presiden Amerika terbaru agenda-agenda  ini menjadi hangat. Walhal semua agenda ini adalah hempeh. Agenda hampeh ini diajukan untuk menutup kesedaran rakyat Amerika dari berbincang dan mengetahui kedudukan ekonomi negara mereka. Agenda-agenda hampeh cuba melalaikan rakyat Amerika dari sedar.

Semua yang dilakukan oleh elit politik dan elit ekonomi dengan kerjasama media dan para pemikir dan intelektual upahan - untuk satu ketika ianya akan berjaya. Untuk sementara  waktu ianya akan mempengaruhi ramai warga Amerika. 

Tetapi apabila ekonomi semakin mengecut. Apabila orang ramai semakin susah mencari mata pencarian. Semakin ramai hilang pekerjaan. Semakin banyak rumah lelong. Hutang semakin bertambah. Jenayah semakin merebak. Maka ketika inilah rakyat yang miskin mula bangun melawan. Maka ketika ini Patriot Act akan digunakan. Ketika ini empire Amerika  akan menyerang rakyatnya sendiri

Ini bukan satu yang baru. Empire Rom runtuh kerana dua serangan. Dari luar serangan Babarian. Dari dalam warga Rom sendiri bangun memberontak. Ini sedang berlaku di Amerika. Rakyat miskin bangun melawan. (TT)


NOTA
tulisan ini telah disiarkan
dalam SUARA KEADILAN
sesiapa ingin melanmggan akhbar minngun ini
sila pukul talipon
03-92-21-30-45


----------------

1 ulasan:

Libang Libu berkata...

TQ Tuan TT.

Tulisan panjang lebaw.