.

Ahad, 2 Julai 2017

BERAPA LAMA LAGI







BERAPA

LAMA LAGI

WARGA 

MALAYSIA

SEDIA DITIPU

DIBODOHKAN

DIBELIT DIPUTAR

OLEH NAJIB 

OLEH ROSMAH

SEBELUM 

BANGUN

MELAWAN










-----------------

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Nak turun ke jalanraya takut ditangkap polis, takut gas pemedih mata, takut kena air gatal.

Nak kepung putrajaya pula takut dikafirkan, dinafikan hak masuk syurga, dituduh derhaka pada pemimpin.

Kesudahannya, kekal ditipu sampai mati. Atau ikut saranan tok peti kelantan-maafkan lah najibrosmah. Oh! Indahnya tanahair ku.

Tanpa Nama berkata...

Selagi perkara2 dibawah ini laris dijual, rakyat terutama BANI MELAYU akan terus MEMBATUKAN DIRI.

1. Agama Islam. Tidak dinafikan Islam adalah kesejahteraan untuk semua umat. Namun agama juga dipergunakan untuk menjaga perasuah2, lebai2 pemakan dedak, membujuk dan memperbodohkan orang ramai dgn menggunakan ayat2 tuhan dan rasul sehingga agama dilihat semakin jelik dan mengarut sekalipun, masih boleh dipermainkan dan laris pulak tu. Malah lebai2 pondok juga tidak akan teragak2 buka pencak silat jika silap kita bercakap, sbb agama dimiliki oleh derang. Bukannya agama dimiliki oleh Sang Pencipta.

2. Ketuanan Melayu. Ini faktor ampuh untuk membela Melayu Islam yg kuat rasuah. Melayu dlm hal membodohkan diri, adalah menjadi WAJIB dan RUKUN menjadi bani Melayu. Jika gagal menjaga lebai2 dan para perasuah, Melayu sudah menjadi SYIRIK.

3. Pembodohan secara berjemaah. Ini faktor popular yg ramai orang terlepas pandang. Orang2 Melayu dicipta Allah SWT secara asalnya bodoh dan pemalas membaca. Spesis asal juga subspesis Melayu mmg suka dibodohkan juga memperbodohkan. Ini mmg seni dan tradisi Melayu yg suka menjadi bodoh, ejen pembodohan dan mereka sama sekali tidak suka menjadi cerdik walaupun sedikit. Malah Melayu juga menjadi ketagih untuk menjadi bodoh. Ditambah pula bila agama Islam ditempek atas kepala Melayu, bertambah stim berdengung la bila digabungkan dgn kebodohan yg telah sedia ada.

4. Bani Melayu tidak suka perubahan. Kesedaran amat lambat nak sampai. Asal bodoh dari kampong, duduk dimana pun tetap perangai bodoh kampong juga walaupun menjawat jawatan tinggi.

Tidak dinafikan ada juga yg mahu berubah dan beberapa percubaan menjadi cerdik ada dibuat, cuma peratusannya amat kecil. Dalam satu negeri pun, mungkin boleh dibilang dgn jari. Nak jumpa 10 orang pun susah. Jika wujud pun, takat sembang ja, no action. Akhirnya ahli politik yg maha bodoh dari muka yg sama juga dipilih. Kerana berjaya menjual dan melelong ayat2 pembodohan dari kitab2 agama dan ketuanan Melayu.

Tanpa Nama berkata...

didik sejak bayi. diasuh sejak sekolah, dibimbing sejak remaja, dibodoh sejak mengundi....bani lain lebih cerdik sebab kesepakatan, bani layu terus layu ngan buah kurma, majlis berkhatan, makan minum, lendir lembut, pau free, asal free semua nak, joli sampai bali pon nak free, ramai sangat free loading group, matlamat mencapai tahap free loader perlu mulut lanchau, kurang memikir, kote besaq, muka tebal, pandai putar belit, zero prinsip keadilan, kosong jiwa, fikrah mengikut batin, sedap mengikut kemut, selagi tu layu terus jadi kayu, kurang daya pemikiran, kurang idea terus rebah jeritan ularmak, pa chu ching....fokus utama makan seks....tak ada lain dalam krpala hotak kah kah kah