Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Isnin, 25 Januari 2010

MELIHAT KEMBALI SATU DEKAD DAHULU



INI BUKAN GAMBAR ZUL NORDIN - INI GAMBAR YANG BERHORMAT MAT DONKI




PKR WAJIB BUANG ZUL NORDIN

Parti Keadilan Rakyat hanya ada satu pilihan:
lucutkan keahlian Zulkifli Nordin dari menjadi ahli PKR.

Jika Zulkifli Nordin tidak dibuang dari PKR maka ini
implikasinya:

- pemimpin PKR tidak tegas
- pemimpin PKR berdulak dalik
- rakyat kurang yakin dengan pimpinan PKR
- adanya Zulkifli Nordin didalam PKR akan
merosakkan setiakawan antara parti parti
di dalam Pakatan Rakyat.


siapa malaon ini?

malaon adalah saekor baral yang telah
mencelah masuk ke dalam arena politik
ketika anwar ibrahim ditahan. ramai orang silap anggap.
ramai orang menyangka malaoan ini ialah salah seorang
dari pasokan peguam dalam kes anwar ibrahim tahun 1998.

tidak betul. malaoan ini hanya menebeng di mahkamah.

kemudian malaoan ini menjadi pak sibuk. berceramah ke hulu ke hilir.
ceramah ceramah kosong tentang mak yan. saya pernah
menulis pada tahun 2000 tentang ceramah mak yan ini.
ada juga ceramah ceramah tong kosong dari malaoan ini.
contoh nya ceramah tentang kuku jari anwar ibrahim
yang hitam kerna di racun.

ini ceramah bohong.

sebagai saekor peguam yang kurang kes anwar ibrahim telah
membukakan peluang untguk malaoan ini menonjolkan diri
dengan ceramah ceramah seram lagi bodoh lagi tak sekolah.

umum wajib diberitahu malaoan ini pada satu ketika dahulu ialah ahli
parti pas dan ada jawatan di bandar tun razak. tetapi kerana tidak ada kudrat
dan ilmu pengetahuan maka orang pas pun tidak memerlukan malaon
kelas ketiga ini.

pilihanraya yang lalu malaon ini telah menang. tetapi kerana bangang
malaon ini telah melakukan kesilapan dalam hal peraturan pilihanraya.
lalu kes dibawa ke mahkamah. malaoan ini telah berunding. hasil
rundingan - kes telah digugurkan. untuk gantinya malaoan ini wajib
meracau sepanjang masa.

justeru malaon ini contoh terbaik untuk PKR dan PAKATAN
agar dimasa hadapan berhati-hati apabila memilih bakal calon.

nota:
jangan tunggu sehingga malaon ini akan mengeluarkan kenyataan
yang menganggap saiful sebagai gadis suci murni yang punggungnya
masih bergetah dan bercendawan kah kah kah.



DARI ARKIB MALAYSIAKINI


LENTOK MENDENGAR LABON POLITIK



MAK ANWAR BUKAN AGENDA POLITIK!

Hishamuddin Rais
Jul 26, 2001 – Malaysiakini
6:36am



Sesiapa saja yang mempunyai kesedaran sosial yang tinggi pasti telah pernah hadir untuk mendengar ceramah politik. Mereka yang tidak ambil pusing agenda sosio-politik tanah air pasti pernah juga terdengar desas-desus atau cerita mulut tentang kehebatan si polan ini dari parti itu berceramah. Sembang politik seperti ini sering tersebar dari mulut saudara mara atau teman sekerja.

Ceramah hari ini telah menjadi vogue - satu fesyen - yang timbul akibat suasana politik yang mencengkam. Keadaan ini dibantu pula oleh laporan media arus perdana yang tidak objektif dan terlalu berat sebelah. Tanpa mempunyai saluran alternatif, maka ceramah menjadi satu-satu jalan untuk ahli politik dari Barisan Alternatif menyampaikan pandangan politik mereka.

Keadaan ini bertambah merosot dengan pengharaman beberapa majalah dan akhbar (Detik, Eksklusif dan Al-Wasilah) yang dilihat memberikan laporan yang agak seimbang tehadap pandangan parti pembangkang.

Justeru, ceramah telah diasosiasikan sebagai satu kerja politik BA. Hampir setiap malam ada saja ceramah pakatan pembangkang itu, sama ada ceramah kecil atau besar yang sedang berjalan di pelbagai ceruk kampung dan bandar.

Ceramah kini menjadi satu aktiviti politik popular kepada penyokong pembangkang. Kerana popular dan dihadiri oleh ramai orang, maka politikus yang suka duduk di pentas ceramah mungkin boleh terkhayal apabila melihat ribuan rakyat. Lalu ditafsirkan bahawa ceramah yang mereka sampaikan seolah-olah menjadi satu kerja politik yang begitu penting.

Ceramah memberi makna: mendengar seseorang yang lebih berilmu pengetahuan memberikan syarahan. Si pendengar hanyalah mendengar dan menerima ucapan yang dihamburkan sebagai fakta dan ilmu. Tidak ada konsep soal-jawab dalam sesi ceramah.

Tidak ada perdebatan untuk meluruskan kesinambungan ilmu. Pendengar hanya wajib bertakbir atau melaungkan slogan re-for-ma-si. Dan jika semangat telah dibakar oleh retorik penceramah, maka si pendengar boleh bangun menggenggam tangan untuk menumbuk angin.

Mendengar ceramah untuk kali pertama agak mengkagumkan terutama apabila melihat kebolehan beberapa penceramah yang mengeluarkan retorik yang disadur dengan lawak jenaka. Tepuk sorak dan hilai tawa ribuan pendengar mungkin boleh melahirkan mimpi kepada pendengar bahawa bulan hadapan, besar kemungkinan Malaysia akan beralih kerajaan.

Ceramah BA kosong

Sesiapa yang sempat mendengar lebih banyak ceramah akan dapat melihat agenda politik dan isi ceramah yang dibawakan oleh penceramah BA hari ini kelihatan kosong. Walau seharusnya penceramah itu manusia-manusia yang lebih berilmu pengetahuan daripada si pendengar yang duduk di padang, sayangnya isi ucapan mereka selalunya tidak mempunyai bernas.

Kemungkinan pendengar mendapat ilmu pengetahuan tentang arus gerak politik semasa amat minimum. Apa yang sering didengar hanyalah labunan anekdot dan gosip politik yang dicampur- aduk dengan retorik ugama. Gosip tentang Anwar Ibrahim, tentang anu si Azizan, Umi Hafilda, kebodohan hakim, kegilaan kuasa Mahathir dan, dan, dan... Semua ini hanyalah gebang politik di warung yang telah dinaikkan taraf oleh si penceramah untuk ditafsirkan sebagai "agenda politik
semasa."

Si penceramah sama seperti sesetengah khatib pada hari Jumaat, selalu memberi khutbah dan nasihat berjela-jela kepada orang yang telah sedar. Majoriti pendengar ceramah memang telah bersetuju dan menyokong perjuangan pihak pembangkang. Kerana itu mereka hadir untuk meramaikan ceramah.

Sayangnya, kehadiran pendengar ceramah yang telah mempunyai sedikit kesedaran politik ini tidak pula dimanafaatkan dengan sebaik yang mungkin. Seharusnya ceramah dijadikan satu medan untuk mendidik rakyat dengan asas ilmu politik: Membincangkan konsep, struktur dan analisa politik semasa; politik dalam negara atau arena antarabangsa.

Konsep-konsep seperti MSC (koridor raya multimedia), globalisasi, WTO (Pertubuhan Perdagangan Dunia) atau IMF (Dana Kewangan Antarabangsa) seharusnya dapat diterangkan kepada orang ramai. Medan ceramah seharusnya digunakan untuk mendemokrasikan ilmu pengetahuan.

Mungkin ada yang berpendapat bahawa konsep dan falsafah politik terlalu tinggi untuk difahami oleh orang ramai. Sikap seperti ini terlalu "patronising" dan memperlekehkan keupayaan orang ramai untuk berfikir dan menganalisa sesuatu secara analitis dan sistematik. Hakikatnya semua manusia mempunyai keupayaan yang sama untuk berfikir. Keupayaan berfikir bertahap-tahap mengikut ilmu, pembacaan dan pengalaman.

Memang diakui, beberapa konsep ini mungkin kompleks, besar dan asing. Di sinilah peranan sebenar seseorang penceramah - untuk menghuraikan satu konsep yang kompleks ini agar dapat difahami, dihayati dan dirasakan oleh pendengar. Seorang buruh yang datang di tempat ceramah pasti mahu mendengar dengan jelas tentang peranan dan akibat-akibat yang dibawa oleh IMF, WTO atau proses globalisasi, sekurang-kurangnya terhadap dirinya dan anak-anaknya.

Ceramah gaji buruh

Tidak mungkin dengan penjelasan yang rapi seorang peneroka Felda akan gagal untuk memahami impak IMF terhadap harga kelapa sawit. Atau seorang pekerja kilang di Sungai Way, jika diberikan ceramah yang jelas dan dibantu oleh selebaran (sehelai risalah bersaiz A4) pasti memahami bagaimana keterbukaan ekonomi akan mempengaruhi tangga gaji mereka.

Konsep seperti penswastaan, hak asasi, hak keistemewaan Melayu, kenaikan harga minyak adalah antara berpuluh-puluh agenda politik yang masih menunggu penghuraian dan penerangan yang jelas dari penceramah.

Anekdot tentang rawatan hospital Mak Yan (panggilan untuk ibu Anwar) bukan satu analisa politik. Analisa politik ialah tentang bagaimana ribuan Mak Yan yang tinggal di kampung-kampung telah gagal untuk mendapat rawatan percuma yang terbaik kerana hospital telah diswastakan.

Sama ada Anwar boleh dilawati sebulan sekali atau setiap hari bukan agenda politik. Apa yang harus diterangkan dalam ceramah ialah hak-hak asasi ribuan banduan atau mempersoalkan kosep penahanan itu sendiri.

Adakah para banduan ini mungkin berpeluang untuk belajar memperbaiki diri mereka semasa di dalam penjara? Apakah ada khutub-khanah yang lengkap dalam sistem penjara kita? Bolehkah seseorang banduan belajar ke tahap ijazah apabila di dalam tahanan? Semua ini adalah konsep dan persoalan yang wajib dibukakan kepada pendengaran orang ramai.

Telah sampai masanya, penceramah BA memberikan ilmu pengetahun kepada para pendengar. Jika tidak "gosip politik" yang mereka hamburkan tidak jauh kelasnya dengan berita-berita yang disampikan oleh Utusan Malaysia, akhbar yang sering dikritik. Penceramah tidak seharusnya memperbodoh-bodohkan pendengar. Tugas ini sering dijalankan oleh RTM dan Utusan Melayu dengan baik sekali!

Jangan dijadikan ceramah sebagai satu pesta - keluar malam sekeluarga - sambil berhibur, makan-makan, duduk-duduk, mendengar seloroh, lawak dan gosip politik. Atau untuk melayan "ceramah junkies" - individu yang gian ceramah - yang berbondong-bondong dari satu ceramah ke yang lain untuk mendapat "fixing."

Atau ceramah memang sengaja dibenarkan musuh politik BA kerana mereka sedar konsep ceramah yang berlaku hari ini tidak berkesan sebagai kerja politik? Jika ceramah-ceramah ini berkesan sebagai kerja politik, pasti ia telah lama diharamkan.(TT)

nota:
tulisan ini keluar ini malaysiakini pada 26 Julai 2001.
saya menulis ini kerana dua minggu
sebelum ini saya telah mendengar zul nordin
berceramah di markas tarbiah pas di taman melewar gombak.

hati saya diasak untuk menulis tentang cermah ini.
ertinya tulisan juga memiliki sejarahnya sendiri,

isi ceramah yang saya dengar hanyalah
tentang arwah mak yan yang pada
ketika itu dalam hospital dan anaknya anwar
dalam penjara. bukan salah bercakap hal ini.
apa yang salah sepanjang ceramah ini sahaja yang
diucapkan.

bukan susah untuk mengenal kaki kelentong ini.
dari tahun 2001 saya telah nampak bentuk dan
keupayaan fikrah zul nordin.

nota: terima kaseh kepada johan yang dapat
mencari kembali tulisan saya ini untuk kita
baca kembali.






20 ulasan:

SyawaL berkata...

Elok juga tulisan ni keluar. Nak tunggu apa tindakan kpd YB Zul nanti.

Tanpa Nama berkata...

hahahahahahah....

nak gelak baca kau punya ulasan...

kalau kau pergi kampung, kau cerita benda2 ilmiah ni...mengences lah jawabnya org yang dengar.

Itulah ruang litup pemikiran melayu TT hoiii...

cerita2 ilmiah ni kalau kau ceramah kat budak2 cerdik boleh lahhh...

nanti jadi macam alif mim nun wau plak....

org kampung suka dengar cerita pokok getah dan kelapa sawit ajer...yg penting komoditi naik.

hoi TT, kau kan ahli PKR! tak reti2 usulkan pecat ajer si zul tu.

tapi, chemistry antara zul ngan anwar....aku tak tau plak!

pening2 ngan mamat ni....macam yo-yo lah....tak tau sapa yg hipokrit?

bagi aku khalid memang cool & chic!
otai tu bro!

sharir pon cool....hahahaha

Tanpa Nama berkata...

'Taliban Zul' patut di pecat dari PKR !!

Manusia macam inilah yg akan menghancurkan negara !!

LOT147 berkata...

Bang TT awas Malaysiatoday dan boleh dibuka sekarang. Tolong bagi tau apa puncanya. Sehari tak jumpa bang TT dan RPK kelam jadinya.

Wau Bule berkata...

Tanpa Nama no.2,

TT bukan ahli PKR. Dia NGI (non-governmental individual). So, dia takdak parti.

MASTULI berkata...

GUA SOKONG 200%.pedulikan yang lain..ceramah skg perlu ada apa yang lu tulis tu.gen sekarang dah ramai yang berfikiran terbuka dah...kalau tak bermula dari sekarang,bila nak mulanye..tk bro

abuuwais berkata...

Salam
TT,,,setiap org ada kelebihan dan keburukan masing2 kan?
So yg baik jadikan tauladan yg buruk jdkan sempadan,mana ada org SEMPURNA melainkan Nabi SAW jer.

Tanpa Nama berkata...

TROJEN HORSE UMNO?

Tanpa Nama berkata...

A FUCKING UMNO PLANT! SOME CUKONG PLANTED THIS BLOODY MEMBER OF THE GEROMBOLAN! HE IS ANSWERABLE TO GOD SOMEDAY AND NOT TO WORRY. HIS MAKER WOULD BE ASKING HIM SOME QUESTIONS HE IS NOT ABLE TO ANSWER

-OETTINGER-

Mat Lendir Kg Lonek berkata...

Badan PKR

Kepala PAS

Otak AMNO

Badan warna biru

Kepala warna hijau

Otak warna merah

Boleh tukar-tukar warna

Macam sumpah-sumpah

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o berkata...

akum pak long
bila nak di bukukan
bagi free kat pkr

Tanpa Nama berkata...

aku dh cakap sblum ni..
DSAI dan geng2 kepimpinan tertinggi PKR sila buat post mortem balik.. mana2 lahanat barua talam dua muka tu reject terus. jgn simpan sampai jadi bangkai.. dah busuk nnt ramai geng2 atas pagar belahh.. lg susah..
thanks bro TT atas info yg berguna.

Tanpa Nama berkata...

Zul Nordin "penyemar". PKR buang dia!!!

Orang ini adalah sampah sarap. Bersihkan dia!!!

Buang jangan Tidak Buang!!!

Tanpa Nama berkata...

Betul ke dia ni MP Bandar KUlim/B. Baru? Bukan MP Tanjong Rambutan?

Tanpa Nama berkata...

between org kampung dengan org bandar,
pemuda belajar di universiti dengan tidak berpendidikan tingg..
-kesedaran politik berlainan antara mereka- kebanyakan yg tidak berpendidikan tinggi hanya mengikut dan tidak menentang..
setuju dengan penyataan bahawa ceramah politik skrg hanya berseloroh tentang aib seseorng dan menjatuh kn seseorg..andai ada penerangan tentang ekonomi, penswastaan, demokrasi, sosialis..maka mereka akan berfikir ape yg berlaku dengan corak pemerintahan yg berkuasa sekarang sama ade baik atau tidak..

--pemuda sedar--

Tanpa Nama berkata...

best...best...best artikel ni...baru aku tau jawapan kenape aku dulu2 selok dgn ceramah....tapi dah hujung2 mmg rasa tawar nak dgr ceramah...mungkin bizi...tp bro bukan 100% isi ceramah kosong.... ade jugak menyumbang kemenangan PRU/PRK.... artikel ni kalau dibaca oleh org x trbuka...tak cukup matang lalui pengalaman hidup...mau x gi ceramah, just tgk berita tv3 suku jer...hahahaha

Tanpa Nama berkata...

asal name je ceramah politik mesti isunya ttg keburukan pemimpin itu, kebaikan pemimpin ini.. kebanyakannya crite ttg peribadi org.. manela org melayu nk maju.. cubala sentuh perkara ilmiah sket.. ttg isu semasa, ekonomi, sosial, sains dan teknologi ke.. barula tebuka sket minda..

Tanpa Nama berkata...

name pon tukar tiub, biasenye yg iklankn tukar tiub kat tepi jalan nie dia tabur paku dulu...kahkahkah

nasib baik gua pakai tiubless skrg, kene paku pon angin tak kuar....sempat sampai bengkel..kahkahkah


harga pon murah...kahkahkah

Antibarua berkata...

Zulkiflee Nordin... Hero dan pembela Islam di Malaysia.. tiada seorng MP pun baik dalam UMNO, PAS, apalagi Parti Kencing Rakyat, yang seberani beliau membela Islam... Ulamak PAS dah jadi fulusmak.. kutip duit rakyat utk diri sendiri.. PKR lagiler.. duk junjung CIFUT BABI.. dua-dua kena liwat dengan DAPIG.. rakyat dah sedar, tungguler PRU ke-13 bungkusler Fuckatan Riots korang.

akai adaka? berani ka kasi lepas gua punya artikel i tiub pecah?

Jo berkata...

Aku rasa anwar memang tersilap pilih calon..sepatutnya matTT ni yg. dilantik..kan!kan!