Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Isnin, 27 September 2010

CIAO MON AMIE




PERJUANGAN YANG TIDAK LUPA LUPA




KEMBALINYA YUNUS ALI : BEKAS TAHANAN ISA OPEERASI LALANG 1988

Semalam 25 hb September 2010 kira-kira jam 4.20 petang seorang sahabat karibku telah meninggal dunia. Dia telah meninggalkan alam fana ini buat selama-lamanya. Namanya ialah Yunus bin Lebai Ali, dan lebih dikenali dengan panggilan Yunus Ali. Mungkin tak ramai orang kenal Yunus Ali kerana low profile yang dibawa oleh tubuh peribadinya. Ramai orang tentu kenal Hishamudin Rais. Yunus Ali adalah rakan karib dan generasi seangkatan Hishamudin Rais dalam kebangkitan pelajar pada era awal tahun 70-an dulu. Nama-nama lain dalam generasi tersebut ialah Ahmad Zahid Hamidi, Ibrahim Ali, Anuar Musa setakat menyebut beberapa nama pemimpin pelajar ketika itu.

DI TAHAN DALAM ISU TASEK UTARA

Tetapi Yunus Ali bukan sekadar bekas pemimpin pelajar. Dia lebih dari itu. Sebagai seorang sahabat karibnya aku berasa bertanggungjawab memperkisahkan secarik lembaran kehidupannya untuk tatapan umum khususnya generasi muda kini. Yunus anak kelahiran Kuala Kangsar, Perak adalah satu dari sekian ramai anak-anak muda generasi kami yang telah mencuba untuk membawa perubahan ke arah yang lebih sejahtera dan baik bagi rakyat dan tanahair kita ini. Seperti yang lain-lain, Yunus juga telah mengorbankan dirinya untuk membawa perubahan itu sehingga dua kali beliau dipenjara. Semasa menjadi pemimpin mahasiswa di Universiti Malaya, Yunus dipenjara di Penjara Ayer Molek Johor Bahru bersama-sama Hishamuddin Rais dan Syed Hamid Ali kerana terlibat menyokong perjuangan setinggan-setinggan miskin di Tasek Utara, Johor Bahru pada bulan September 1974. Pada tahun 1988, tidak lama selepas pulang dari London, Yunus sekali lagi ditahan. Kali ini dibawah Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA)di bawah Operasi Lalang. Dia ditahan di Pusat Tahanan Politik di Kamunting, Taiping, Perak. Aku tidak pasti berapa lama Yunus ditahan di sana.

DEMONSTARSI PELAJAR-PELAJAR DI KUALA LUMPUR

Pada 3 Disember 1974 berlaku demonstrasi pelajar secara besar-besaran di Kuala Lumpur. Ketika itu Yunus adalah salah seorang pemimpin penting dalam Persatuan Mahasiswa Universiti Malaya (PMUM). Demonstrasi pelajar-pelajar itu bagi menyokong perjuangan rakyat miskin di Baling, Kedah. Beberapa orang pensyarah, pemimpin pelajar serta belia telah ditahan di bawah ISA lanjutan dari demonstrasi tersebut. Antara yang ditahan ialah Prof Dr Syed Husin Ali dan Anwar Ibrahim. Kemudian Polis Diraja Malaysia telah menggempur kampus Universiti Malaya di bawah satu operasi yang dikenali sebagai Operasi Mayang. Beberapa orang pemimpin pelajar seperti Kamarazaman Yaacob (Presiden PMUM) dan Adi Satria Ahmad (Timbalan Setiausaha Agung PMUM) telah ditahan di bawah ISA dan dihantar ke Penjara Kamunting untuk menyertai Dr Syed Husin Ali dan Anwar Ibrahim. Ibrahim Ali Presiden Perkasa kini, turut sama ditahan waktu itu. Beliau adalah Presiden Kesatuan Siswa Institut Teknologi Mara (KSITM) ketika itu.

USMAN AWANG TOLONG SELAMATKAN YUNUS

Hishamudin Rais dan Yunus Ali terletak dalam senarai teratas nama-nama pemimpin pelajar yang jadi buruan polis. Kedua-duanya terlepas dari tangkapan polis apabila polis-polis hutan atau Field Force (kini dipanggil PGA) menyerbu kampus Universiti Malaya. Yunus dan Hishamudin dapat meloloskan diri masing-masing. Tahukah di manakah dua pemimpin pelajar ini berlindung dari tangkapan polis untuk beberapa bulan?

Di sinilah hebatnya Sastrawan Negara Usman Awang. Di rumah Usman Awang yang kami panggil dengan mesra sebagai Abang Tongkat tempat Yunus dan Hishamudin Rais berlindung. Usman Awang tidak sahaja bercakap dan berpuisi soal keadilan, hak asasi dan kemanusiaan. Tetapi beliau buktikan dengan perbuatan. Ketika keselamatan diri dua orang pemimpin pelajar yang pro-rakyat ini diancam oleh ISA, Usman tampil secara senyap-senyap memberi perlindungan kepada kedua-dua mereka. Beliau mempertaruhkan nasibnya sendiri demi membela dua orang pemimpin pelajar ini yang menjunjung perjuangan untuk keadilan rakyat.

DI PERSIMPANGAN JALAN
Pada ketika itu aktivis-aktivis pelajar kiri yang belum ditahan dibawah ISA seperti Yunus dan Hishamudian, mereka ada tiga pilihan. Pertama bergerak seperti biasa, meneruskan pengajian di universiti dan bersedia untuk ditahan di bawah ISA, soalnya sama ada cepat atau lambat. Kedua, masuk ke hutan mengangkat senjata dengan menyertai Parti Komunis Malaya (PKM). Ketiga, melarikan diri ke luar negeri sebagai pelarian politik.

Yunus mengambil pilihan yang ketiga ini. Selepas isu demonstrasi pelajar-pelajar pada Disember 1974 reda, keadaan di kampus beransur tenang. Yunus kemudian menyambung semula pengajiannya di Fakulti Pertanian Universiti Malaya.

KONVENSI HAK ASASI MANUSIA

Pada tahun 1975 Usman Awang dan beberapa orang tokoh lain dari kalangan intelektual telah menganjurkan satu persidangan yang dipanggil Konvensi Hak Asasi Manusia yang bertujuan untuk mendapatkan pembebasan tahanan-tahanan politik ketika itu, antaranya Dr Syed Husin Ali dan Anwar Ibrahim di penjara Kamunting, Perak serta Syed Zahari, bekas ketua Pengarang Utusan Melayu yang telah ditahan selama lebih 12 tahun ketika itu di Penjara Changi, Singapura.Yunuslah orang muda yang banyak menolong Usman Awang dalam menjayakan Konvensi tersebut. Ketika itu kami tidak ada badan-badan NGO hak asasi seperti SUARAM atau HAKAM, seperti sekarang ini.

MELARIKAN DIRI KE HONG KONG
Pada suatu petang Yunus menemuiku di tempat kediaman aku menumpang dan memberitahuku bahawa dia hendak meminjam baju kot. “Hendak buat apa ?” tanyaku. Aku juga aktivis pelajar yang miskin melarat, macam Yunus. Jadi mana aku ada baju kot. “Aku hendak ke Hong Kong,” kata Yunus. “Buat apa ke sana?” Ada persidangan Persatuan Pelajar-Pelajar Asia (ASA) di Hong Kong, jawab Yunus.Aku berasa sedih tidak dapat meminjamkan baju kot kerana akupun tak ada benda itu. Itulah pertemuan terakhir aku dengan Yunus ketika itu.

Pelajar-pelajar lain pulang ke tanahair selepas persidangan di Hong Kong berakhir tetapi Yunus tidak. Mulai saat itu Yunus memulakan kembara panjangnya di beberapa benua sebagai pelarian politik. Ini berlaku sekitar tahun 1976 di mana pada ketika itu terdapat gelombang kedua tangkapan di bawah ISA. Tangkapan ISA pada tahun 1976 ini menyaksikan nama-nama besar seperti A Samad Ismail, Kassim Ahmad, Datuk Abdullah Ahmad dan Datuk Abdullah Majid dipenjarakan di Penjara Kamunting. Perdana Menteri Tun Abd Razak baru sahaja meninggal dunia dan perebutan kuasa berlaku di dalam Umno. Dalam suasana sedemikianlah Yunus yang tidak lagi rasa selamat akan kebebasan dirinya mengambil keputusan meninggalkan tanahair.

MEENYERTAI PERJUANGAN RAKYAT PALESTIN
Aku kemudiannya dihubungi. Sebagai teman dan sahabat karib akulah tempat Yunus berhubung dan menjadi jambatan hubungannya dengan sanak saudaranya. Selepas di Hong Kong aku tidak pasti ke mana Yunus berkelana. Aku hanya diberitahu bahawa dia kemudian berada di Karachi, Paksitan menumpang di rumah Duta PLO (Plaestin) di Paksitan ketika itu, iaitu Abu Yaakub namanya. Ini tidak pelik, Abu Yaakub pernah bertahun-tahun jadi Duta PLO di Kuala Lumpur dan kami pemimpin-pemimpin pelajar khususnya dari Universiti Malaya amat rapat dengannya. Abu Yaakub sama seperti Usman Awang, orang yang baik hati. Dia sanggup membenarkan Yunus menumpang di rumahnya sehinggalah kediaman Duta PLO itu diserang oleh musuh-musuh PLO.

Aku tidak tahu apa yang berlaku terhadap Yunus selepas itu. Tetapi Yunus seorang yang cekap untuk terus hidup, selagi belum sampai ajal. Aleh-aleh aku dengar Yunus sudah berada di Beirut, Lubnan menyertai paskukan bersenjata dalam komando PLO. Yunus yang bersuara perlahan, sederhana tingginya telah mendapat latihan ketenteraan dari pejuang-pejuang PLO.

Aku mula kenal Yunus semasa kami di Fakulti Pertanian Universiti Malaya. Dia pandai ilmu bersilat. Ketika kami sama-sama menjalani latihan praktikal pertanian di sebuah ladang di pinggir hutan di Pucong, Selangor pada tahun 1972, aku sempat belajar silat dengan Yunus dan Yunus pula belajar politik dari buku-buku politik kiri yang aku bawa ke bangsal tempat kami menginap di pinggi hutan Puchong itu.

DARI LUBNAN KE UNITED KINGDOM
Dari Timur Tengah yang bergolak itu, Yunus itu kemudiannya berhijrah ke Eropah dan bermastautin di London. Ketika itu sekitar tahun 1981. Dulu, Yunus tidak tamat pengajiannya sebagai siswa pertanian di Universiti Malaya. Kini, di United Kingdom Yunus menyambung pengajian di salah sebuah universiti di London dalam bidang Sosiologi. Pada tahun 1982 Yunus menjemput aku datang ke London. Ketika itu keadaan Yunus agak selesa dan dia bergerak di dalam Fuemso, iaitu persatuan pelajar-pelajar Malaysia di tanah Inggeris itu.

Aku pun pergi ke London beberapa hari sebelum Hariraya AidilAdha tahun 1982. Aku berhariraya Korban di London. Sekitar dua minggu aku di sana dan Yunus dengan rendah hati bertindak menjadi tourist guide kepadaku. Seperti pelancong-pelancong lain juga, tanpa aku minta Yunus telah membawa aku melawat lokasi-lokasi biasa pelancongan seperti Trafalgar Square untuk melihat burung-burung merpati, Istana Buckingham, London Tower dan banyak lagi. Pada suatu hari Yunus mengajak aku pergi melawat ke pusara Karl Marx di suatu kawasan tanah perkuburaan di London yang namanya mungkin Hillgates. Aku kurang pasti nama itu. Yunus merakamkan dengan kameranya –gambar aku berdiri di sebelah pusara Karl Marx. Gambar itu hilang dalam sibuk-sibuk aku menyelamatkan diri semasa Operasi Lalang 1988.

PULANG KE TANAHAIR
Lebih kurang pada tahun 1986 Yunus pulang ke tanahair selepas pengajiannya selesai dan keadaan politik di Malaysia tidak begitu bergolak. Aku menyambut Yunus di Lapangan Terbang Subang. Untuk beberapa bulan, Yunus tinggal menumpang di Markas Pusat Parti Sosialis Rakyat Malaysia (PSRM) di Kelana Jaya, Selangor. Ketika itu aku menjadi Setiausaha Agung PSRM (kemudian nama PSRM ditukar kepada nama asalnya Parti Rakyat Malaysia (PRM), pada tahun 1990).

Pada suatu pagi beberapa hari selepas kepulangannya dari London,aku menghanatar Yunus ke Universiti Malaya. Dia berjaya mendaftarkan diri di universiti itu untuk menyambung pengajiannya di peringkat sarjana di bidang sosiologi.

OPERASI LALANG:YUNUS DITAHAN

Tetapi dua tahun kemudian tiba-tiba keadaan politik negara bergolak. Ketegangan politik yang melibatkan isu-isu sensitive perkauman muncul, melibatkan UMNO dan MCA sendiri- dua komponen parti perkauman di dalam gabungan Barisan Nasional. Gajah sama gajah berperang, ada pelandok yang mati di tengah-tengah. Ketua Pemuda UMNO waktu itu yang kini Perdana Menteri dan Presiden Umno dengan slogan 1 Malaysia berperang isu perkauman dengan Lee Kim Sai, Ketua Pemuda MCA. Tetapi yang jadi mangsa keadaan dan ditahan dibawah ISA ialah berpuluh-puluh pemimpin politik pembangkang dan aktivis-aktivis NGO. Antara yang ramai ditahan itu termasuk Yunus Ali.

Yunus sempat menyelesaikan ijazah sarjananya walaupun ditahan dibawah ISA. Selepas bebas, Yunus menumpu kepada kerjanya sebagai pensyarah. Kemudian dia berkahwin dan membina keluarganya. Sesekali aku ternampak gambarnya di akhbar atau tv dalam isu-isu yang dia terlibat. Ertinya dia tidak mendiamkan diri. Yunus masih bergerak.

YUNUS SAKIT
Hanya pada bulan Julai 2010 yang lalu Hishamudin Rais memberitahuku Yunus sakit dan terlantar di Hospital Selayang, Selangor. Aku sempat menziarahinya. Aku tidak sangka itulah pertemuan kami yang terakhir. Kami bercakap soal kesihatan, soal anak-anak. Kami tidak cakap soal politik petang itu.Yunus begitu bertenaga untuk hidup dan bertekad melawan penyakitnya. Dia tidak mengeluh, tidak putus asa, tidak minta simpati. Semangat komando Palestin bersama PLO membina jatidiri Yunus yang tabah. Banyak kali dia bercakap bahawa dia redha dengan sakitnya. Perkataan redha yang dilafazkannya itu sarat dengan pengertian tauhid keimanan sebagai seorang Islam.

PULANG KE RAHMATULLAH

Kini Yunus telah kembali menemui Tuhannya, iaitu satu tempat yang sebaik-baik dituju Dia telah menjalani hidupnya dengan berani tanpa menyerah kalah kepada kezaliman dan kemungkaran. Bagaimanapun, dia akhirnya tewas juga apabila ajalnya sampai. Aku berdoa semalam agar Yunus dapat bertahan melawan sakitnya. Tetapi ajal dan maut di tangan Tuhan. Aku percaya Yunus telah bersedia untuk detik perpisahan itu.
Sebagai sahabatnya aku mendoakan Yunus dirahmati Allah dan ditempatkan di syurga. Kepada isteri, anak-anak dan keluarga Yunus aku pohon doa untuk keselamatan dan kesejahteraan mereka dan berharap mereka tabah menempuh saat yang sedih ini atas pemergian orang yang mereka sayangi. Al-Fatihah, Amin.

Yang benar,

HASSAN KARIM
Saya boleh dihubungi di
No. talian 012-7931148, e-mail:hakarim2001@yahoo.com
Beralamat Hassan Karim & Co.
Bilik 6, Aras 2, Wisma Qaryah, Jalan Pejabat, 82000 Pontian, Johor
Tel:07-6881839 Fax:07-6882369

Inilah kehidupan. Ada permulaan dan ada titik akhirnya.


25 ulasan:

haris.maa berkata...

al fatihah utk beliau. semoga beliau ditempatkan bersama orang beriman... amin :( :( :(

Tanpa Nama berkata...

Al Fatihah buat Sdr Yunus.
Perjuangan anda akan di teruskan oleh generasi yang akan datang.
Dari Abu Ramzi _ cadre PLO Queensland
1976.

Tanpa Nama berkata...

ALFATIHAH...

semoga kamu ditempatkan bersama dgn org yg beriman...


kpz

Johan 23.01.84 berkata...

org semua asyik sebut nama Isham Rais tapi nama Yunus Ali jarang disebut..malah ramai anak2 muda tak kenal pun siapa arwah Yunus ni..

selamat jalan..

author faethal berkata...

Al-fatihah untuk Sdr Yunus.
Penulisan yang ringkas tapi padat dengan imbasan sejarah yang tidak mungkin akan dapat dibaca dalam mana-mana media di Malaysia.

Tanpa Nama berkata...

Inilah kehidupan. Ada permulaan dan ada titik akhirnya.

alfatihah

Tanpa Nama berkata...

Orang macam yunus Ali inilah yang sepatutnya mendapat pingat keberanian kesatria, pahlawan, panglima, ntah apa-apalah dai DYMM as sultan sebagai mengenang jasa beliau berjuang menentang kezaliman pihak pemerintah. Bukan Pathmanaban yang membunuh Sosilawati, bukan VK Lingam yang merasuah hakim-hakim, bukanm musang hassang yang bersekongkol dengan lanun-lanun BK tan dan tengku goh..

Tanpa Nama berkata...

Aku nak tanya sikit jer?

Kau orang jadi pelarian politik tinggal di merata negara tu, kau orang berbelanja ambil duit daripada mana? Takkan semuanya free

Cerita sikit aku pun nak jadi pelarian politik juga ni...kah kah kah kah

Bekas Pelarian Politik berkata...

Pada zaman dahulu, duit masih lagi bernilai besar, means, 15sen untuk sebungkus nasi lemak, 1sen untuk air.

So time tu, masa jadi pelarian tu, dieorg still keje, keje sapu sampah je, kutip buah ke, keje kilang ke, walaupun gaji kecil, tapi hidup still dapat di tampung laa.. huhuhu

Tanpa Nama berkata...

kepada si bangang 10:06...jd pelarian politik akan dpt elaun simpati dr negara tuan rumah lah bodoh. macam org rohingya kat Malaysia nih. itu pun x reti2 ke. jgn kerana keumnongokan kamu itu membutakan mata hati kamu terhadap perjuangan rakyat.

Al-Fatihah buat Allahyarham Yunus dan semua pejuang rakyat yg telah pergi.

Penanggah berkata...

Al Fatihah buat sorang pejuang..

Tanpa Nama berkata...

Al-fatihah...

Tanpa Nama berkata...

@ Tanpa Nama 2010 September 27 10:06

Aku memang minat sejak nak jadi begini... cita2 aku menjadi pelarian politik.. berkelana... anak bini aku sudah punya wang kalo aku masuk ISA sampai mampus pun.. dan aku tak berapa nak kesah sangat bende ni sbb mereka sudah tahu siapa aku selama ini... aku sudah biasa dan tahu penat lelah melalui ujian sebagai pelarian politik...

aku rasa modal aku dalam 300k sudah cukup untuk aku berbuat demikian.. apa guna hidup banyak wang dan hanya mengurut telur di rumah sambil berzikir untuk mati.. tapi hati aku tidak gembira melihat orang sekeliling hidup merena kerana gerombolan...

ingatlah, orang melayu adalah pemakan riba tegar, orang melayulah pemakan babi tegar, dan ingat juga mereka juga pembuli rakyat tegar.... mereka merasakan hanya mereka layak berdamping dengan islam dan allah... bila ditanya, layakkah mereka masuk syurga, mereka pulak tak yakin, tapi beriya2 seolah2 islam ini milik mereka... sepatutnya dengan agama islam ini, mereka musti yakin boleh masuk syurga, mengapa pulak tidak yakin? sebab mereka berpura2 menjadi islam... berpura2 menyembah allah.... manalah yakin nak datang????

lanbb88 berkata...

Al Fatihah..semoga roh beliau dicucuri rahmat..

Tanpa Nama berkata...

Meskipun tidak mengenal arwah, namun berita akan permegiannya seperti orang kiri lain seperti Usman Awang, Rustam Sani, MGG Pillai, Abdul Razak Ahmad dan banyak lagi cukup menyayat hati. Bagaikan tak puas lagi nak tahu kisahnya perjuangan mereka.
Dari DIA kita datang kepada DIA juga kita akan kembali.Ini hakikat. Entah esok kita pula dijemput!
Al-Fatihah untuk Yunus Lebai Ali

Tanpa Nama berkata...

Sejarah ditulis oleh pemenang. Yunus Ali semasa hayatnya tidak menyebelahi pihak yang menang, sama seperti Hishamuddin Rais. Kemungkinan besar, sejarah tidak akan mencatatkan mereka berdua sebagai wira,dan diberi gelaran dan anugerah, biarpun selepas mereka pergi. Kesudahan cerita ini mungkin berbeda sekiranya gerompolan tewas nanti. kita kemungkinan menyaksikan perjuangan individu seperti Yunus Ali, Syed Husin dan Syed Hamid Ali, Karpal, Kit Siang,sebagai contoh, diberi penghargaan dan ruangan dalam nota sejarah tanahair kita.
Berapa kerat rakyat Malaysia boleh mengaku pernah mengangkat senjata bersama PLO, dan berkorban untuk rakyat yang kurang bernasib baik.

sri hartamas

Tanpa Nama berkata...

sedih juga bila baca tentang pejuang pejuang yang meninggal dunia...Kepada pejuang yang bukan hipokrit dan masih berjuang dengan pedirian (yang masih hidup), Selamat Berjuang, God Bless

sethu2105@gmail.com

haluankiri berkata...

Salam TT dan semua pejuang RAKYAT ...
Sememangnya baca seimbas lalu dpt dirasa keperitan perjuangan mereka2 ini.. keluar masuk penjara adalah PEJUANG sebenar.. tidak dinamakan pejuang jika hanya berjuang utk dpt PPT, AMN, DK. or etc... semua tu kaki BODEK... Sekarang kita semua RAKYAT mesti bersatu menolak PEMBOHONGAN UMNO dalam sejarah MELAYU itu sendiri ... UMNO tlh membohongi semua RAKYAT .. jd sudah tiba masanya kita semua MENSEJARAHKAN UMNO ...

Zahirin berkata...

aku tak mengenal begitu lama dgn arwah .., tapi aku pernah bekerja bersama arwah ..., arwah seorang yg baik hati, berani dan tegas dlm mempertahankan keputusan dan prinsip ..., aku doakan semoga arwah ditempatkan bersama hambaNYA para shuhada .

Hasnol Jafaar berkata...

al fatihah pak ya. salut!

Tanpa Nama berkata...

salam sahabat,

moga YA ditempatkan di kalangan org2x yg beriman. Amien.

p/s- Hisyam, esok2x kalu napas hang tak panjang, hang rasa sapa yg nak updatekan Tukaq tiub nie?

Tanpa Nama berkata...

Al fatihah buat allahyarham,smoga smgt ttp mmbara d ati anak2 muda..amin

Tanpa Nama berkata...

15.29. kebenaran tidak akan mati dan sentiasa bersambung. akan ada penganti yunus ali dan insan insan mulia yang lain. sementara masih hidup, kuatkan semangat..hancurkan kezaliman

neonode berkata...

Al-fatihah,
Now i knwo who Pak Yunus was. An activist but unknown to the Rakyat becos of Gerombolan Evil Grip on us, the poor innocent made stupid Rakyat like me.
Damn the Gerombolan party.
Thank you Pak Isyam
May Allah bless us all.
May the Cosmic Mother Bless us all..
Jai Maha Kali..

Phoolan berkata...

Unkle hisyam
satu artikel pencerahan yang berguna untuk anak muda mengimbas & menghargai perjuangan golongan perjuang terdahulu.. Yusof Ali mungkin telan pergi tapi tidak Akan dilupakan..semoga Berehat dengan aman.

P/s: hampir dua minggu tidak dapat membaca artikel Gelap & songsang unkle hisyam kerana menziarahi unkle mao sekali lagi.