.

Isnin, 29 Februari 2016

SUARA YANG BERANI







HEBAT BERANi

JELAS TUNTAS

MAHFUZ OMAR

PEMIMPiN PAS

YANG JUJUR



Reformasi bermula dengan singkirkan Najib

SHAH ALAM - Tidak perlu bermimpi tentang reformasi negara sekiranya rakyat masih tidak dapat menurunkan Najib, kata Ahli Parlimen Pokok Sena,  Mahfuz Omar.

Ini kerana menurutnya, Najib sendiri sudah menjadi satu institusi kepada negara ini.

"Pada Pilihan Raya Umum (PRU) 14 nanti, seluruh negara akan dikerah untuk melindungi serta mempertahankan Najib dan pasukannya.

"Turunkan Najib adalah sebahagian reformasi negara. Najib mesti diturunkan melalui desakan dan tuntutan secara demokratik," katanya menerusi kenyataan.

Menurut Mahfuz lagi, tidak ada gunanya sekiranya rakyat hanya menyingkirkan Najib namun tidak mendesak supaya sistem negara diubah.

"Jika ada yang menyatakan tidak cukup hanya menurunkan Najib seorang sekiranya sistem dan institusi tidak berubah, saya bersetuju dengan kenyataan tersebut.

"Reformasi hanya bermula dengan Najib, bagaimanapun ia harus diteruskan dengan reformasi institusi," katanya.

gwa tak ada

apa nak cakap

rest my kes

mi lord

KAH KAH KAH
--------------------

3 ulasan:

panglimo potaseh berkata...

Mahfuz bukan setakat jujur, tapi ada rani bukan Rani Kipidap tapi berani. Bayangkan boss dia yang ada lapan tangan tu dia sedikit pun tak takut pun. Mahfuz jelas Anti Najib dan mahu tukar "system of a down" UMNO yang dah korup pada sistem yang lebih berintigreti. Teroskan Mahfuz.

Tanpa Nama berkata...

Mahfuz ni pun kene reformasi jugak.. keluar PAS dulu.. tunjukkan kesungguhan.. ini masih dok berpadu2 dgn tuang presideng.. nak reformasi kebendernyer..

Ngabih bogheh jo sembang..

Tanpa Nama berkata...

Sudahlah mahfoooz, telur takda punya mamak pedukang. Yg lain semua dah berambus dari parti sesat tu sebab kena cai. Bila ada lebai lain cai kau, main belakang kau, masih sanggup kau tunggu dan tungging!
Tak payah cerita lah mahampoz.... selagi kau masih nak walak dengan tuang presideng yg menjadikan taghut sebagai aulia nya.