.

Khamis, 22 September 2016

TANDA TANDA TELAH SAMPAI





TANDA TANDA TELAH SAMPAI

Bila  durian runtuh ianya bukan datang secara tetiba. Bila empangan  pecah ianya bukan meledak serta merta. Bila perang bermula ianya bukan sengaja meletus.  

Apa sahaja babak yang  sedang  berlaku dihadapan mata kita sekarang pasti telah  ada   tanda tanda terlebih awal sampai. Semua yang berlaku dalam kehidupan kita pasti ada sebab musabab. Tidak ada satu pekara yang wujud secara tetiba.

Mustahil tetiba rakyat Malaysia benci kepada Najib dan Rosmah. Mustahil tetiba Mahathir  berani menuduh Najib sebagai pencuri.  Mustahil tetiba satu dunia mula melihat Najib sebagai penyamun berlesen. Mustahil rakyat Malaysia mula melihat parti PAS sebagai parti belot dan parti kaki putar. Mustahil secara tetiba rakyat Malaysia melihat United Malays National Organsiation sebagai musuh. 

Hakikatnya semua yang berlaku ketika ini  muncul  dan dilahirkan dari pekara-pekara yang telah berlaku terdahulu.  Babak yang kita lihat hari ini sabenarnya adalah sambungan dari babak-babak yang terdahulu.  Semuanya  sambung menyambung. 

Mungkin babak ini tidak ‘linear’ - tidak terus menerus - lepas satu satu. Mungkin babak ini terputus-putus. Mungkin babak ini mengambil masa sambuangn yang bertahun, berdekad lama atau berkurun. Tapi yakinlah hidup kita  hari ini adalah sambungan kelmarin. Kelmarin sambungan kelmarin dan kelmarin dari kelmarin seratus tahun yang lalu. 

Kehidupan adalah ekonomi. Kehidupan kita hari ini adalah sambungan ekonomi. Saya telah menerangkan beberapa kali bahawa asas kehidupan manusia ini adalah ekonomi. Manusia itu adalah ‘binatang ekonomi’. Bezanya dari haiwan ialah manusia sebagai binatang ekonomi memiliki keupayaan sosial. Keupayan bermasyarakat untuk hidup berkelompok.

Justeru untuk membaca apa yang sedang berlaku hari ini kita semua wajib membaca ekonomi. Kerana ekonomi ialah asas politik. Politik ialah kuasa. Merebut  kuasa politik bermakna merebut  kuasa ekonomi. Manifestasi ekonomi ialah ringgit dan dinar. 

Maka adalah tepat apabila Najib berkata - cash is king - ringgit it Raja.

Maka tanda tanda awal tentang  suasana politik Malaysia boleh dibaca melalui kedudukan ekonomi kita. Inilah pembacaan yang jelas dan tuntas.

Nilai ringgit kita terus merosot. Bukan hanya dengan dolar Amerika  malah dengan semua mata wang termasuk Rupiah Indonesia - nilai ringgit jatuh merundum. Kejatuhan nilai rinngit ini adalah tanda  awal. 

Kalau kita hendak jatuh sakit  maka kita merasa badan kurang sedap dan  suhu badan naik. Maka kejatuhan nilai ringgit ini adalah tanda-tanda  yang  demam telah sampai.

Bila ringgit jatuh maka kita tidak dapat lagi berbangga ‘macam dulu’. Berbangga apabila ke Siam atau ke Indon.Kini kita mula mengira-ngira apabila bertukar ringgit dengan rupiah. Malah yang pernah ke Mekah telah mula mengalami bagaimana   ringgit tak laku untuk ditukar.

Sambungan dari nilai ringgit yang jatuh ini ialah semakin ramai graduan dan anak muda yang  tidak mendapat pekerjaan yang sesuai. Malah semakin ramai yang keluar negara mencari kerja. Berkelana mencari kehidupan.

Kita pasti ada bertemu  Mat Bangla yang ada Ijazah dari Dacca Universiti  datang   menjadi Pak Gad di  Damansara. Maka ini samalah saperti graduan dari Universiti Islam Antarabangsa memburuh memetik anggur di  Adeleide Australia. Tidak ada bezanya. 

Ini tanda-tanda bahawa ada sesuatu yang tidak sopan sedang berlaku di Malaysia. Ini tahap ke dua yang akan membawa masuk ke tahap ketiga.

Pada hemat saya tanda semakin jelas bahawa Malaysia kini dalam tahap ke tiga untuk menerbus masuk ke tahap ke empat. Apa dia tahap ke tiga ini?

Tahap ketiga adalah hilang keyakinan. Yakin - memainkan peranan yang amat penting dalam susunan manusia sebagai binatang ekonomi. Tanpa yakin kita akan runtuh rantah.

Ringgit atau dolar itu sabenarnya hanyalah kertas. Tidak lebih dari itu. Apa yang membolehkan saya membeli satu kilo manggis di Chow  Kit dengan harga 10 ringgit ialah keyakinan.  Tuan empunya manggis yakin bahawa 10 ringgit itu boleh  terus digunakan untuk meneruskan perniagaan. Saya juga yakin kepingan kertas bertulis 10 ringgit itu akan membolehkan saya mendapat 1 kilo manggis.

Yakin adalah gam yang mengikat kita semua. Apabila yakin hilang maka gam akan hilang. Yakinlah yang mengikat kita individu dalam  satu kelompok  masyarakat. Kemudian kita memangil diri kita warga Malaysia.

Kini di Malaysia keyakinan telah semakin lupus. Kita tidak yakin dengan Najib sebagai Perdana Menteri jauh sekali kita percaya  dan yakin kepada Ku Nan atau kepada Azalina atau kepada Khairy Jamluddin.

Mustahil sosok yang berakal akan yakin dengan cakap Saleh Kerouk atau kata-kata Rahman Dahlan. Mustahil kita yakin dengan ucapan Hasan Malek atau suara Ahmad Maslan. Hanya sosok yang terencat akal sahaja atau telah  diupah akan yakin dengan Jamal Baju Meraah  atau Ali Tinju.

Rakyat Malaysia tidak yakin lagi dengan SPRM. Tidak yakin dengan PDRM. Tidak yakin dengan SPR. Malah apa sahaja yang dikatakan oleh kerajaan semuanya akan dilihat dan dibaca sebagai satu penipuan.

Apa sahaja ucapan Menteri semuanya  masuk angin keluar asap. Tidak ada sesiapa yang percaya terhadap peranan lembaga daulah dalam negara ini. Kita tidak ada keyakinan kepada sesiapa sahaja yang mewakili Najib Rosmah atau mengakui menyokong kerajaan hari ini.

Lembaga agama - para alim ulamak bukan sahaja tidak diyakini malah dilihat sebagai alat untuk menipu. Alim ulamak di Malaysia dilihat sebagai penjual agama. Sebagai penjual ketakutan. Sebagai penjual bidadari - syurga dan neraka. Peranan besar mereka untuk memimpin umat telah lupus. Mereka tidak diyakini sebagai panglima  untuk menentang kezaliman  dan melawaan kemungkaran. Mereka bukan penegak keadilan. Kini mereka sendiri menjadi kepala mungkar.

Hilang keyakinan ini membawa kita ke tahap keempat yang pada hemat saya sedang berlaku sekarang. Tahap ke empat ini ialah apabila segala -gam-   yang mengikat kesatuan kita sebagai umat  - sebagai satu negara bangsa  runtuh rantah.

Manifestasi semakin jelas apabila kita melihat ruang sosial dimana saban bulan ada sahaja bayi  yang telah dibuang. Pembuangan  bayi ini untuk saya adalah tanda yang paling jelas bahawa adunan dan jahitan  masyarakat kita telah runtuh. Lebih awal runtuh ialah bani Melayu dimana mereka baru  sedang berada dalam dunia peralihan. Beralih dari masyrakat tani ke masyarakat bandar. 

Ketika dalam peralihan ini berlaku simpang siur yang berkemungkinan menghairahkan. Dalam  masa yang sama boleh menyesatkan.

Buang bayi itu sabenarnya adalah manifestasi dari masalah runtuhnya pabrik sosial masyArakat bani Melayu. Saya mengambil buang bayi sebagai manifestasi dalam tulisan ini. Sebenarny terlalu banyak manifestasi keruntuhan sosial yang sedang kita hadapi sesama kita. Buang bayi saya gunakan sebagai contoh kerena ianya senang difahami.

Apabila berlakunya keruntuhan sosial ini maka ianya akan menjemput kita masuk ke tahap ke lima- keruntuhan budaya. Antara tahap ke empat dan ke lima ini jaraknya amat tipis. Malah amat susah untuk dibeza dan diberi garis pemisah.

Bila agaknya keruntuhan sosial akan membawa ke pada keruntuhan budaya?

Keruntuan budaya ini adalah tahap akhir dimana masyarakat ini akan punah ranah. Pada hemat saya kita sedang berada digigi keruntuhan sosial dan menuju ke runtuhan budaya. 
Semua yang berlaku hari ini menyakinkan saya bahawa bani Melayu - bani yang menjadi teras budaya bangsa - yang menjadi tiang seri negara Malaysia kini  sedang dalam satu krisis yang mat besar.

Tanda-tanda keruntuhan semakin  jelas. Ini bukan lagi kilat sabung menyabung sebelum hujan turun. Ini bukan rintik rintik dan rebas rebas. Untuk saya kini banjir sedang mengampoh. 

Bani Melayu bukan lagi berhadapan  dengan krisis tetapi sedang menghadapi keruntuhan sosial dan sedang  menuju ke  keruntuhan budaya.  

Dalam keruntuhan sosial kita hanya hilang keyakinan bahawa orang lain - jiran tetanga - kaum keluarag sahabat handai  tidak akan  datang membantu kita. Malah mereKa juga tidak ambil pusing hal kita. Bila pabrik sosial runtuh maka kita sendiri hilang keyakinan terhadap masyrakat sekeliling. Pada hemat saya suasana ini sedang berlaku sekarang.

Kita dikatakan - letih politik. Kita dikatakan telah sampai  ke tahap tepu tidak berkeupayaan untuk membawa perubahan terhadap alam sekeliling yang menjerut hidup.  Warga Malaysia dikatakan  semakin sinikal terhadap apa sahaja. Sinikal ertinya kita kurang yakin. Kita melihat semua pekara lok lak - flip flop. Sikap sinikal ini lahir  dari pengalaman yang terkumpul

Kita tidak yakin, kita tidak percaya kepada Najib, menteri, polis, hakim, pilihanraya, Tok Guru, Mufti kerana hasil dari pengalaman  terkumpul. Mereka semua ini dilihat penipu dan pembohong. Mereka menipu dan membohong untuk terus berkuasa. Berkuasa untuk memiliki punca ekonomi i.e hidup senang lenang.

Tahap runtuh budaya ini menjadikan kita hilang keyakinan, hilang kepercayaan kepada sifat kemanusian. Sifat kemanusian inilah yang menjadikan kita manusia. Jika ini hilang dan pupus maka apakah kita boleh memanggil diri kita manusia?

Saya melihat cahaya - pada ketika ini - pada hemat saya  kita belum lagi terjerumus ke dalam kehancuran budaya. Masih ada lagi sifat kemanusiaan. Kita masih belum menjadi Iraq atau Somalia, atau Nigeria.  

Tapi yakinlah tanda-tanda semakin jelas jika Najib, jika Rosmah  dan United Malays National Organisation dan kuncu-kuncunya dalam Barisan Nasional  terus berkuasa maka Malaysia akan terjerumus ke tahap kehancuran budaya.

Saya amat yakin tentang pekara ini. Sebelum empangan pecah pasti ada tembok bocor. Pasti ada air meleleh. Bila hujan sampai barulah ledakan  berlaku. Ketika ini saya amat yakin awan hitam sedang berkumpul dan hujan lebat akan sampai. Apakah empangan  akan runtuh?  (TT)


NOTA
tulisan ini telah disiarkan
dalam SUARA KEADILAN
sesiapa ingin melanmggan akhbar minngun ini
sila pukul talipon
03-92-21-30-45

------------

4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Bahalol

Budak TAIK mana boleh buat kerja

NAJIS HIDUP , susah lah Rakyat

Betul kata TUN , sudah jadi NAJIS

Rakyat jugak susah hidup BUSOK memanjang

Ada BANGKAI BEWAK HIDUP kan

Tanpa Nama berkata...

Tahniah bro hisham... pandangan yang terbaik utk memahami gambaran mudah perjalanan negara Malaysia... menuju hero or zero..?

Nazrio Dond DoLLa berkata...

Aduhay...jangan Lah aku Lihat ini tuhannnn...yaaa ampooon

Tanpa Nama berkata...



orang agama takkan faham perkara yg bro isham tulis nie...

orang agama takutkan dan ditakutkan dengan pemerintahan bangsa lain...

orang agama risau mana perginy pelancong2 china yang hilang...

orang agama risau statistik anak angkat bangsa asing bermata sepet meningkat...

orang agama risau, melayu bertempek ditokong mampu menjahanamkan negara...

orang agama takut tempat tinggal bangsa dia rata atas tanah, tp rumah bangsa lain tinggi melangit...



tolong geng tt siasat... tolong geng tt sahkan... jika tak betul jangan siar komen nie...