.

Ahad, 28 Mei 2017

HARI KE DUA







HARI KEDUA

pagi tadi kl agak panas
tak sepanas mana
masih enak nyaman

tengah hari redup
bumi kuala lumpur
dipayungi awan

ah! indahnya hidup ini
tetiba jam  lima lebih
awan yang berkumpul jadi marah
awan jadi berat hitam dan bengis
kilat petir sabung menyabung
hujan turun

gua baru sabentar membawa
tak tak dan ezi ke luar rumah
belum sempat ke padang kubur
hujan menyerang

ah! indahnya hidup ini

malam kelmarin gua
bersahur di kampong baru
jangan datang awal
gua sampai lewat dua pagi
dah kurang sibuk
tempat bersahur masih yang sama
warung asmara

hampir satengah jalan raja alang
telah di payungi oleh khemah
kali ini lebih luas
kali ini lebih gempaq
dari tahun lalu

jumaat malam
sabtu malam
ada pasar barang terpakai
ada pasar bundle anak muda
untuk yang ada masa
sila datang menyelam
mencari mencari mencari
agar  terjumpa
petang ini gua puasa dirumah
kata orang belgium
'rien special'
tapi gua ada beli jering muda
harga dah melambung tinggi
lapan ringgit satu kilo
barang barang naik harga
di pasar malam jln raja alang
kembung 23$ satu kilo
sardin 16$ satu kilo
ikan susu 18$ satu kilo
tenggiri 45$ satu kilo
gua selalu bertanya
bagaimana agaknya
satu keluarga buruh
hidup dalam kota ini?
yang ini gua tak ada berita
yang ini gua mahu dengar cerita

selamat

berbuka






------------

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Aku simpati pada keluarga buruh ibukota. Tulus. Macam tt, aku pun tak tau bagaimana mereka dapat mengharung hari-hari yang semakin memanjang setiap purnama. Aku saran tt berbuat baik dengan pakcik dbkl samada pengutip sampah atau tukang kebun atau tukang sapu jalan (bukan tukang sapu duit rakyat!) dan bertanya persoalan ini direct pada kumpulan ini, barulah kita semua dapat tahu keperitan mereka terutama yang ada beberapa tanggungan. Perlu juga ingat, keperitan ini bukan terhad pada buruh ibukota, tetapi juga merantai buruh desa tanpa mengira warna kulit. Kesian :( lebih lagi bulan puasa ni.

Tanpa Nama berkata...

naseb bayek, hujan aje yang TURUN...!

sedeh............

Tanpa Nama berkata...

Tukang sapu jalan bukan pekerjaan hina.
Tukang sapu duit rakyat 2.6 bilion kali hina.