Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Khamis, 18 September 2008

SELAMAT BERBUKA PUASA

Tak sampai dua minggu
Hari raya akan sampai

Kelmarin kuala lumpur sesak
Orang selangor bercuti
Mid valley menjadi tumpuan

Sibuk sibuk dan sibuk

Minggu ini pasti ramai dapat jemputan berbuka
Kawan pejabat dengan kawan pejabat
Kawan meniaga dengan kawan meniaga
Kawan politik dengan kawan politik
Awek dengan balak
Yang tak ada awek cuba cari awek
Yang tak de balak cuba cari balak

Hotel, restaurant , kedai mamak dan warong
Semua jadi tumpuan

Masa dan mata lapar merayu juadah
Masa dan mata menunggu hidangan
Masa dan mata melihat jam ditangan
Masa dan mata cuba mendengar azan

Masa akan terus berlalu
Masa telah kita tukar
Masa telah kita niagakan untuk keselesaan
Masa telah merompak kreativiti

Kita tidak lagi pandai memasak

Selalu kita dengar :
Ayah tak tahu memasak
Anak tak tahu memasak
Isteri tak tahu memasak
Tak ada siapa yang tahu memasak

Memasak seperti pelukis adalah satu seni
Memasak seperti pengukir perlukan daya kretif
Memasak adalah melukis
Memasak ialah melukis menggunakan lada, asam dan garam

Hilang daya memasak
Hilang daya kreatif

Semua kini kita beli
Semua kini ada orang lain yang membuat

Kita lupa betapa indahnya membuat secangkir air selasih
Kita lupa betapa indahnya membuat seketul tamar goreng
Kita lupa betapa indah memotong sebiji terong
Kita lupa betapa indahnya menghiris sebiji lada
Kita lupa membuat adalah nikmat yang maha agung

Ujung minggu ini cuba masak di rumah
Jemput sahabat, handai dan taulan
Buka kan dapor sebagai kanvas
Dan pamirkan lukisan di meja makan

13 ulasan:

yb4all berkata...

Saudara Isham,

Hidup sederhana adalah selesaku.

Masa aku ada dan itu punyaku.

Mungkin aku malas kerna selesa dengan sederhanaku

Tapi itulah aku.

Yang masih diberi masa untuk diriku.

Tanpa Nama berkata...

btul bro. aku ngan kawan aritu makan kat hotel jalan ampang, 2 orang je dah RM172++. memang membazir kan?

tapi nak wat camna dia belanja. dia orang kaya. aku orang miskin.

orang miskin tak sama cara dengan orang kaya.

biar x kaya duit tp kaya budi pekerti.

cheers.

kulupSakah berkata...

ramadhan bisa menyatukan
ayah, ibu dan anak di meja makan
solat maghrib berjamaah bersama
bersahur bersama
kerana sesudah ramadhan
kita kembali mengejar dia
Tuhan kertas berwarna-warni
Penentu status dan harga diri

sixfor berkata...

bro isham, harap enjoy kopi yang saya bagi tu! kopi kampung....

bumilangit berkata...

brader isham,

ko kena ajar aku canner nak buat tamar goreng.

pisang goreng aku tau, cempedak goreng aku tau... tapi tamar goreng.. hhmmm

Subha berkata...

Sham,

Tulisan ko selalu berkenaan dengan sesuatu yang kita sentiasa terlepas pandang

Aku ingin mejadi kreatif n kritikal sepertimu..

ik berkata...

ingat mak saya saja yang buat kurma goreng. Ada jugak orang lain.
But we usually have it after raya, the leftover kurma from Ramadan. But those were the days...

pemandu teksi berkata...

aku drebar teksi
di surau dan masjid teksiku berhenti
menuggu azan mengadap rezeki
hilangkan penat sepanjang hari
indah sungguh hidup ini..
ramadhan bulan makan free
duit ku simpan untuk anak-anak di Aidilfitri..

Tanpa Nama berkata...

bro isham,
bestla nukilan-nukilan mu ini. Teringin nak tengok bro isham dalam persada komersil contohya bagi talk dalam tv ke, ada show sendiri ke. Mesti meletupla!

Tanpa Nama berkata...

Saudara Isham,
Aku rasa pengamatan kamu dalam melihat kehidupan jauh lebih baik dari penglihatan politik. Tumpukan perhatian dan terus menulis. Insyaallah satu hari nanti kamu akan dapat berkarya secara terbuka dan bebas kepada masyarakat. Hari itu tidak lama lagi. Sabar.Manusia sanggup mati untuk kebebasan

Navy pencen

minahgugup berkata...

Bro Isyam, saya suka cara u tulis.. saya pun nak tulis can Bro gak lah...
"
aku memang suka masak
balik kerja tergesa gesa
tak lengah terus ke dapur
masak apa pun ikut rasa hati
anak makan, suami pun makan
masak lebih bagi sikit kat jiran
kalau rajin buleh buat jualan
orang pasti beli sebab memang sedap
rezeki melimpah berkat ramadhan
sesekali teringat kat ayah dan ibu
apakan daya mereka jauh di kampung
bila masak tak dapat nak bagi
cuma doa dan rindu terpaut di hati
semua mereka sentiasa di berkati
nanti sambung lagi.."

shahrizalisme berkata...

Saya mula mengenal seni memasak kerana dua sebab:

1. Tinggal bersendirian di perantuan. Terpaksa memasak makanan sendiri sebab makanan Mat Salleh tak sedap.

2. Memburuh di McD sambil belajar. Betapa kapitalis McD ni langsung tiada seni memasak walaupun sebutir burger. Semuanya perlu pantas dan segera. Tiada lagi seni, kejujuran dan kepuasan dalam penyediaan makanan. Yang penting segera dan pantas = untung.

eShaM berkata...

aku jadi terpaku..
dengan bait2 katamu tadi..
aku jadi terpukul
betapa selama ini aku melupakan
apa yang aku suka lakukan
dahulu..
namun demi hambatan masa
dan mengejar dunia
aku telah mengkhianatinya..
insyallah..
minggu ini aku bermula kembali
berkarya atas nama seni
walaupun hanya di dapur sendiri..

selama ini aku terlalu selesa
dengan apa yang orang buat
utk aku
baru aku sedar
karya2 itu hanya utk kantungan mereka
bukan atas nama kepuasanku..

terima kasih abg sham.. ko menyedarkan aku tentang sesuatu yang aku sering lupa pandang..