Nurul Izzah Aidilfitri

selangorku 1

.

Selasa, 17 Januari 2012

SURAT UNTUK SEGERAWAN KANG KONG




INI KONG KANG - JANGAN BUAT SILAP






SURAT PENCERAH DARI PEMBACA

Seseorang yang mempunyai 'standing' dalam masyarakat seperti penulis, sasterawan, pemimpin NGO, ulama, wartawan, novelis, kartunis, akademik dan sgbnya harus bersikap jelas secara politik iaitu memihak kepada rejim penindas/mendukungnya atau menentang habis-habisan rejim korap dan bobrok itu, tak boleh berpacak atas pagar alias apolitical. Seorang Nabi atau rasul pun berpendirian yang ia menyokong atau melawan rejim penindas baik sistem abu jahal atau sistem firaun.

Dia tak leh berdiri atas pagar tanpa pendirian dan berpura-pura kureng faham akan sebuah sistem yang berciri penindas itu. Kalu dia kritikal pasti dia tak mungkin boleh dapat banyak anugerah atau habuan dari rejim berkenaan. Dia mesti macam Pramoedya, A.Samad Said, Rendra dan ramai lagi sasterawan ulung di banyak negara dari seantero dunia.

jangan seperti Ezam, Zulkifli, Zahrain, Zaid, Hassan , Ibrahim Ali, Chandar Muzaffar and juga kassim Ahmad meskipun kelihatan macam filosof lembu tetap mendukung kuat terhadap sebuah rejim eksploitatif tetapi mempunyai pendirian, ada telooooo!
By Anonymous on BUKAN SAJA KANG KONG - INI KANG KONG TAK ADA TELOO... on 1/17/12

Tak sokong sana tak sokong sini. SAH seratus peratus menyokong UMNO/BN. dulu kini dan selama lamanya karat biru UMNO.
By Anonymous on BUKAN SAJA KANG KONG - INI KANG KONG TAK ADA TELOO... on 1/17/12

17 Januari 2012 11:47 PG ini statement dari mamat bangang.. dr kang kong itu memang patut dihina.. mahu karya jadi buku teks.. duit dapat berkepok2..kemudian kita patut sama2 terajang saja bertubi2 kerana bodohnya menjadi kangkong bangang.. wawasan dia adalah kepala pelir dia..hahahaha pandai tak boleh ditumpang.. bodoh pulak melantun2..

mari kita ramai2 menghina dr yang hodoh ini.. kalo bodoh tak mahu amik tempat, sila duduk kat kampong2 felda la.. ini jadi ahli akademik, tapi lebih suka jadi syaitan bisu... tak payah belajar.. mari kita hina dr bangang ini.. kerana apa? kerana dia memang sembelit hina yang terlalu poyo.. rebellllll....
By Anonymous on BUKAN SAJA KANG KONG - INI KANG KONG TAK ADA TELOO... on 1/17/12

INI KANG KONG




Sajak Untuk Melayu Melayu itu orang yang bijaksana Nakalnya bersulam jenaka Budi bahasanya tidak terkira Kurang ajarnya tetap santun Jika menipu pun masih bersopan Bila mengampu bijak beralas tangan Melayu itu berani jika bersalah Kecut takut kerana benar Janji simpan di perut Selalu pecah di mulut

Biar mati adat Jangan mati anak Melayu di Tanah Semenanjung luas maknanya: Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu Banjar juga disebut Melayu, Minangkabau memang Melayu, Keturunan Acheh adalah Melayu, Jakun dan Sakai asli Melayu, Arab dan Pakistani, semua Melayu Mamak dan Malbari serap ke Melayu Malah mua'alaf bertakrif Melayu (Setelah disunat anunya itu) Dalam sejarahnya Melayu itu pengembara lautan

Melorongkan jalur sejarah zaman Begitu luas daerah sempadan Sayangnya kini segala kehilangan Melayu itu kaya falsafahnya Kias kata bidal pusaka Akar budi bersulamkan daya Gedung akal laut bicara Malangnya Melayu itu kuat bersorak Terlalu ghairah pesta temasya Sedangkan kampung telah tergadai Sawah sejalur tinggal sejengkal Tanah sebidang mudah terjual Meski telah memiliki telaga Tangan masih memegang tali Sedang orang mencapai timba Berbuahlah pisang tiga kali Melayu itu masih bermimpi

Walaupun sudah mengenal universiti Masih berdagang di rumah sendiri Berkelahi cara Melayu Menikam dengan pantun Menyanggah dengan senyum Marahnya dengan diam Merendah bukan menyembah Meninggi bukan melonjak Watak Melayu menolak permusuhan Setia dan sabar tiada sempadan Tapi jika marah tak nampak telinga Musuh dicari ke lubang cacing Tak dapat tanduk telinga dijinjing Maruah dan agama dihina jangan Hebat amuknya tak kenal lawan Berdamai cara Melayu indah sekali Silaturrahim hati yang murni Maaf diungkap senantiasa bersahut Tangan diulur sentiasa bersambut Luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan Selaga yang ada sanggup diberikan Sehingga tercipta sebuah kiasan: "Dagang lalu nasi ditanakkan; Suami pulang lapar tak makan" "Kera di hutan disusu-susukan; Anak di pangkuan mati kebuluran" Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu Masihkan tunduk tersipu-sipu?

Jangan takut melanggar pantang jika pantang menghalang kemajuan; Jangan segan menentang larangan jika yakin kepada kebenaran; Jangan malu mengucapkan keyakinan jika percaya kepada keadilan Jadilah bangsa yang bijaksana Memegang tali memegang timba Memiliki ekonomi mencipta budaya Menjadi tuan di negara Merdeka NOTA: Sajak ini adalah hasil nukilan Allahyarham Dato' Usman Awang, Sasterawan Negara 1929-2001...
By Little Bird on BUKAN SAJA KANG KONG - INI KANG KONG TAK ADA TELOO... on 1/17/12


TANDA KE RUMAH KANG KONG



1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

aku mamat 11.47am, aku rasa orang yang panggil aku bangang adalah 10 kali bangang, pada pendapat aku adalah menjadi kebebasan individu untuk menyokong atau tidak menyokong mana-mana pihak, bukankah pakatan rakyat memperjuangkan kebebasan jadi kita kena hormat kebebasan individu tak kira apa pun kedudukannya, adakah pakatan rakyat mengamalkan konsep "with me or against me",jadi tolong guna akal sebelum buat ulasan, aku bukan nak bela dia bai tapi ingin menegaskan tentang hak dan kebebasan individu yang perlu dihormati harap encik tukar tiub yang liberal dan demokrat siarkan ulasan saya ni