.

Isnin, 15 Mei 2017

SAMBAL PETAI





STINKY
Aku bangkang sekerasnya apa yang cuba disampai dalam gambar tu. Petai BUKAN stink beans. Petai adalah STINKY beans. Bau dia, ya Allah, tutup hidung pun masih tembus menusuk, sakit hati aku tu kat sini!!! on 
KUKUHKAN JATI DIRI
Publish | Delete | Spam
Anonymous
on 5/14/17


DARI BUSUK PADA WANGI
Ya betul! Melayu kalian berubahlah!! Berubah dari tak elok pada baik. Dari buruk pada cantik. Dari teruk pada bagus. Dari busuk pada wangi. Buanglah petai yang busuk tu, bukan sedap mana pun, busuk je yang lebih dan terlebih melampau. 
Kita nak sangat kat petai yang kita tau sangat busuk tu, saling tak ubah macam orang umno yang nak sangat dengan najib yang depa tau sangat busuk tu, atau macam orang melayu yang nak sangat dengan umno yang mereka tau sangat busuk tu. Sama! Jom ubah! on 
KUKUHKAN JATI DIRI
Publish | Delete | Spam
Anonymous
on 5/14/17

GADAI TANAH AIR
Melayu kan bodoh Petai tuh hal kecik Tanah air pun di GADAI Nak hidup mana pulak Tuh Melayu Bangla pun tak gadai Tanah Air Bangla gadai KONTOL kat janda saja on 
KUKUHKAN JATI DIRI
Anonymous
on 5/14/17

-----------------

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Hahahah aku setuju ayat power ni: nak sangat petai yang dah tau sangat busuk adalah sebijik sama macam orang melayu yang nak sangat dengan najib dan umno yang dah tau sangat busuk. Ini aku trademarkkan satu peribahasa baru: seperti hendakkan petai. Maksudnya: obses atau tergila berkehendakkan atau menyukai atau menyokong sesuatu atau seseorang walaupun diketahui ianya atau sifatnya sangat tidak elok. Contoh ayat: pakcik dan makcik felda terus menyokong umno seperti hendakkan petai. Oh ada lagi satu, perumpamaan baru: petai. Maksudnya: umno, atau najib, atau siapa saja pemimpin umno berhati dan bersifat busuk yang menyalahguna kuasa atau berbuat jahat membebankan orang lain terutama warga negara. Contoh ayat: PM (Petai Negara) sedang berada ni negara china dikepit ketat sepanjang masa oleh lakinya yang gedempol itu supaya tidak lari mengejar amoi berskirt di china pula, setelah sedunia heboh dengan kisah petai dan amoi mongolia yang berakhir dengan tragis.