.

Rabu, 12 Oktober 2016

SEJARAH POLITIK JALAN RAYA





SEJARAH 

POLITIK

JALAN RAYA

Saya percaya kepada politik jalan raya. Saya  adalah sosok penganjur dan pengamal politik jalan raya. Saya juga adalah penghasut politik jalan raya. Sebenarnya saya bukan hanya menghasut semata-mata - saya juga  kerap  memberi kuliah, menulis untuk memberi pencerahan  kepada umum tentang apa itu politik jalan raya.

Politik jalan raya ini memiliki konsep, teori dan pratiknya. Tanpa memahami konsep dan teori  maka segala pratik politik jalan raya akan gagal atau menemui jalan buntu.

Untuk memahami konsep dan teori politik jalan raya kita wajib melihat kembali sejarah berpolitik. Sejauh mana pun kita kebelakang melihat sejarah  tamadun bangsa-bangsa, kita akan melihat bahawa politik jalan raya memainkan peranan induk. 

Politik jalan raya telah berjaya  menjatuhkan rejim-rejim  feudal yang zalim.  Telah berjaya menjatuhkan kerajaan yang anti kebebasan. Menjatuhkan rejim ditaktor tentera. Menjatuhkan pemimpin korup - sama ada Presiden atau Perdana Menteri.

Kalau kita membaca sejarah Revolusi Peranchis (1789-1799)  kita akan dapat melihat bagaimana warga kota Paris - kaum tani miskin - telah turun ke jalan raya untuk menjatuhkan kerajaan Raja Louis ke 14. Raja Louis dipenggal kepalanya pada  21 Januari 1792. Pada bulan September tahun itu Negara Peranchis menjadi Republik dengan asas kebebasan, kesaksamaan dan persaudaraan untuk anak semua bangsa.

Revolusi Peranchis adalah permulaan garis politik jalan raya dalam era moden.

Pengalaman dan garis politik Revolusi Peranchis ini membawa pengaruh ke seluruh umat manusia. Kebebasan, kesaksaman dan persaudaran yang menjadi nadi jatung Revolusi Peranchis hingga ke hari ini masih hidup dan diperjuangkan.

Seratus tahun kemudian pada bulan Oktober 1917  sejarah menyaksikan bagaimana Lenin dan Trotsky telah mengatur dan menyusun kaum tani, kaum buruh dan soldadu yang dibuang kerja bergerak berdemo dijalan raya dikota Moscow. Akhirnya para penunjuk perasaan merempoh ke Istana  Czar Nicholas.

Sejarah telah  merakamkan Republik Sosialis Rusia lahir hasil dari politik jalan raya. Pengaruh , taktik dan strateji   politik jalan raya Revolusi Bolshevik dibawah pimpinan Lenin dan Trotsky hingga ke hari ini masih relevan. Taktik dan strateji Revolusi Bolshevik tanpa  berhenti-henti masih  bertempur melawan  kuasa imperialis Amerika.

Kita kehadapan  60 tahun - melihat kembali bagaimana Shah Muhammad  Reza   Pahlevi Raja Segala Raja-Raja telah dijatuhkan melalui politik jalan raya.

Pada ketika Shah dijatuhkan- 1979 - Iran sedang melimpah ruah dengan kekayaan minyak petrol.  Kroni dan kaum kapitalis antarabangsa  sedang berkenduri kendara merembat kekayan minyak Iran.  Dalam masa yang sama warga  Iran papa kedana.

Maka pada tahun 1977 - warga Iran mula resah  gelisah. Mereka mula  turun ke jalan raya kerana tekanan hidup. Mereka mula berani membantah politik Shah yang zalim. Warga Iran menuntut keadilan. Warga Iran mula melawan politik rasuah dan politik kroni yang dijalankan oleh Shah.

Savak - SB Shah - berada dimana-mana. Dicermah politik, di kuliah agama, dalam masjid, dalam kampus,  di jamuan hi tea, dalam dewan kuliah, dalam dewan forum  - ajen-ajen Savak tanpa uniform akan hadir. Savak merakam. Savak mengambil gambar. Savak menjadi mata-mata Shah. Tugas Savak ialah mengertak  dan  menakut-nakutkan rakyat.

Savak juga menyamar  sebagai diplomat atau pegawai hal ehwal pelajar di luar negara. Di London, di Amerika, di German, di Pakistan - ajen-ajen Savak amat aktif. Dimana sahaja ada pelajar Iran Savak ada mengintip.

Didalam negara Shah terus menangkap musuh politik.  Ketua Polis Negara Iran sering  mengumumkan tangkapan  demi tangkapan. Ada atas  kesalahan samseng. Ada tangkapan atas nama militan Islam.  Ada tangkapan kerana ajaran sesat. Ada tangkapan kerana menganut fahaman Marxist. Ada tangkapan atas nama menghina Raja. 

Untuk menghalalkan kezaliman ini - Shah menggunakan akta, hukum hakam  yang diluluskan oleh ahli Majlis di Parlimen.

Setiap penindasan pasti ada perlawanan. Ini hukum politik yang tidak akan beralih-alih. Saperti air-  -h20 - 2 hydrogen dan 1 oxygen- hukum penindasan pun sama. Jika ditindas maka akan ada perlawanan.

Akhirnya rakyat Iran bangun melawan. Mula-mula hanya berpuluh-puluh anak muda yang berani turun disekitar jalan raya dikampus. Mereka digasak. Ini diikuti oleh ratusan anak muda. Mereka juga diganasi. Ini menjemput  ke ribuan turun ke jalan raya. Para penunjuk perasaan anti-Shan terus diganasi. Keganasan Shah menjemput ratusan ribu turun ke jalan raya. Kali ini bukan hanya di Tehran malah disetiap bandar dan pekan di Iran.

Rakyat Iran bersatu dengan hanya satu tuntutan :  Shah  berhenti jadi Raja. Dengan satu slogan : Marga Shah! Marga Amerika! Mati Shah! Mati Amerika!

Politik jalan raya di Iran ini diperkuatkan pula dengan mogok kaum buruh. Dalam bandar-bandar besar  peniaga mengadakan hartal. Kedai dan bazar ditutup. 

Akhirnya pada 6 Januri 1979 - Shah dan Isterinya lari meninggalkan Iran. Ayatollah Khomenei pulang dari Paris. Berjuta-juta warga Iran menyambut kepulangan Ayatollah Khomeinii dari Paris satelah 16 tahun dihalau oleh Shah. Revolusi jalan raya Iran berjaya menumbangkan kaum feudal.

Kemudian - mari kita lihat pengalaman jiran tetangga kita Filipina. Lebih dari 20 tahun Ferdinand Marcos dan suaminya.. opps .. isterinya  Imelda Marcos telah membajak politik Filipina. Pada tahun 1982 Marcos dan Imelda menang  lagi dipilihan raya. Marcos menang kerana SPR Filipina tidak bersih. SPR Filipina digaji oleh Marcos. Tugas SPR Filipina hanya untuk memastikan Marcos terus menjadi Presiden.


Justeru warga  Filipina tidak puas hati dengan keputusan pilihan raya. Mereka  turun ke jalan raya.  Pada awalnya membantah SPR dan keputusan pilihan raya. Pada tahun 1983 berlaku pembunuhan Banigno Aquino - musuh politik Marcos. Ini mejadikan kemarahan warga Filipina berganda-ganda. Berjuta warga Filipina turun ke jalan raya. Marcos dan Imelda dihalau keluar.  Dua penyamun ini melarikan diri pada 25 Febuarari 1986.

Tidak jauh dari Dataran Merdeka Kuala Lumpur  ialah kota Jakarta. Di Jakarta, Presiden Muhamad Haji Suharto telah dinaikkan tahta melalui rampasan kuasa yang didalangi oleh CIA pada tahun 1965. Selama lebih dari 30 tahun General Suharto telah menjarah Indonesia. Suharto bersama suaminya.. opps… maaf isterinya Ibu Tien telah merompak dan menyamun segala harta kekayan Indonesia.

Awalnya hanya anak muda mahasiswa sahaja yang berani turun ke jalan ke jalan raya. Mereka diganasi. Anak muda  mahasiswa ini keluar lagi. Mereka terus diganasi. Setiap kali diganasi jumlah anak muda yang keluar semakin  ramai. 

Bila krisis ekonomi Asia meledak pada tahun  1998 anak anak muda mahasiswa telah bersedia untuk melanggar Suharto. Benterokan berlaku. Keganasan soldadu upahan Suharto terus menerus berlaku. Ada yang diculik hilang. Ada yang masuk penjara. Ada yang ditemui mati. Ini tidak meredakan gerakan anak muda mahasiwa dari  turun ke jalan raya. Malah segala tindakan ini menjadikan suasana politik Indonesia hangat. 

Politik jalan raya semakin mengampoh Indonesia. Kali ini tunjuk perasaan bukan hanya di Jakarta malah dari Acheh hingga ke Bali warga Indonesia telah turun ke jalan raya menuntut Suharto letak jawatan. Elit politik dan elit ekonomi Indonesia retak. Mereka bergaduh sesama sendiri.

Akhirnya Presiden Suharto meletak jawatan pada 21 Mei dan Habibi mengambil alih.

Di Indonesia selama ini pilihan raya jalankan oleh SPR Indonesia dengan satu tujuan - memastikan Suharto terus berkuasa. Apabila Suharto  berjaya ditendang keluar maka slogan anak muda Indonesia  beralih dari - Jatuhkan Suharto - ke Pilihan raya JURDIL - jujur dan adil. SPR Indonesia diubah. Hasilnya hingga ke hari ini demokrasi sedang mengampoh di Indonesia.

Pada Januari 2011 kita melihat politik jalan raya berlaku di Tunisia. Presiden Zainal Abidin Ben Ali dan suaminya.. opps maaf.. isterinya Leila Ben Ali telah menjarah dan merompak harta kekayan negara Tunis selama 23 tahun - semenjak  tahun 1987. Dua ekor penyamun ini terutama Leila Ben Ali yang memaksa rakyat memanggil dirinya First Lady of Tunisia telah menjadi objek kebencian  warga Tunisia.

Pada bulan 17 Disember 2010 kereta sorong   anak muda penjual sayur  Muhamad Bouazizi dirampas polis. Anak muda ini membantah dengan membakar dirinya. Tindakan Bouazizi ini menjadi pencetus  politik jalan raya di Tunisia.  

Selama satu bulan rakyat Tunisia berpolitik dijalan raya. Akhirnya pada 14 Januairi 2011 - Zainal Abidin lari ke Saudi Arabia. Suaminya.. opps… isterinya Leila Ben Ali telah  merompak  satu tan satengah jongkong emas  dari Bank Negara Tunisia dan membawa lari ke Saudi Arabia.

Apa yang saya tulis diatas adalah babak babak sejarah politik jalan raya. Kita wajib memahami apa itu politik jalan raya. Wajib saya utarakan disini bahawa politik jalan raya ini memiliki hukum dan syarat sosial sebelum ianya  berjaya.

Hukum dan syarat sosial ini terikat kuat dengan hukum-hukum dan syarat politik satempat. Apa yang belaku di Paris 200 tahun dahulu tidak mungkin berlaku hari ini. Memenggal kepala Raja yang zalim bukan lagi amalan moden. 

Dalam masa yang sama ada hukum dan syarat yang tidak berubah-ubah dari zaman Revolusi Peranchis, ke Revolusi Bolshevik ke Revolusi Iran. Hukum dan syarat sosial dan politik ini wajib kita semua fahami sebelum ke BERSIH5.

Ketika saya menulis ini aktivis demokrasi  dan aktivis Bersih sedang menggelodak ke seluruh negara untuk menghasut dan menjemput warga di Semenanjung, Sabah dan Sarawak untuk turun ke Dataran Merderka pada 19 November.

Menggelodak dan menghasut rakyat turun ke Bersih5 bukan satu kerja yang senang. Ianya satu  kerja yang amat susah. Kerana ianya bukan kerja senang - kerana ianya kerja susah maka ianya kita dilakukan. 

Berjaya atau tidak satu juta ke Dataran Merdeka bergantung pada hukum dan syarat politik dan sosial hari ini. Apakah  hukum dan syarat  itu? Tunggu minggu depan. (TT)

NOTA
tulisan ini telah disiarkan
dalam SUARA KEADILAN
sesiapa ingin melanmggan akhbar minngun ini
sila pukul talipon
03-92-21-30-45
------------------

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Air = 2 hidrogen + 1 oksigen tuan.. jaga jaga ya.. ini dunia ketiga tuan.. ramai nabi, ramai rasul, ramai ulamak, ramai jesus.. bak kata cakap siang la tuan..

Nazrio Dond DoLLa berkata...

Sebab tengah2 story TT ada story shah iran Dan ayatulla.... maka saya mewakiLi umnQ Dan pas dengan rada dan rasa rendah diri serta sopan santun menuduh TT mengganut Siaran syiaH....aminnnnn kah kah kah